8 Jenis masalah saat hamil yang bisa berakibat fatal, Bumil perlu waspada

lead image

Apakah Bunda mengalami salah satu gejala komplikasi kehamilan berikut ini?

Gangguan kehamilan adalah masalah kesehatan yang terjadi selama kehamilan. Masalah kesehatan ini bisa melibatkan kesehatan ibu, bayi, atau keduanya.

Dalam beberapa kasus, gangguan kehamilan ini bisa berkembang menjadi komplikasi yang bisa berakibat fatal bila tidak segera ditangani dengan tepat. Oleh karena itu, yuk kenali beberapa gangguan kehamilan dan gejalanya berikut ini!

Gangguan kehamilan yang tak boleh disepelakan

gangguan kehamilan

1. Anemia

Anemia terjadi ketika tubuh kekurangan sel darah merah yang berfungsi menyebarkan oksigen ke seluruh tubuh. Hal ini umum terjadi pada ibu hamil karena meningkatnya volume darah selama kehamilan.

Ibu hamil yang mengalami anemia mungkin akan cepat merasa lelah dan lemah.  Segera hubungi dokter kandungan bila Anda selalu merasakan kedua gejala ini. Sebab anemia bisa menempatkan ibu hamil dan bayi dalam bahaya.

Untuk menghindari hal itu, pastikan selalu mengonsumsi suplemen zat besi dan asam folat secara rutin selama kehamilan. Konsultasikan pada dokter kandungan berapa dosis yang tepat untuk ibu konsumsi setiap hari.

Artikel terkait: Bahaya anemia pada ibu hamil dan janin, kenali 9 gejalanya

2. Infeksi Saluran Kemih (ISK)

Infeksi ini sangat berbahaya untuk ibu hamil. Beberapa gejala ISK yang perlu diwaspadai ialah:

  • Nyeri atau rasa terbakar saat buang air kecil
  • Demam
  • Kelelahan
  • Sering buang air kecil
  • Merasakan tekanan di perut bagian bawah
  • Urin yang berbau tidak enak atau terlihat keruh atau kemerahan
  • Mual atau sakit punggung.

Perlu diingat bahwa sering kali ibu hamil tidak menunjukan gejala apapun meski mengalami ISK. Oleh karena itu, sebaiknya minta pemeriksaan urin di awal kehamilan untuk melihat ada tidaknya risiko ISK selama kehamilan.

Artikel terkait: Bahaya infeksi saluran kemih pada ibu hamil dan janin, Bunda wajib tahu!

3. Kondisi kesehatan mental

gangguan kehamilan

Beberapa ibu hamil mengalami depresi selama atau setelah kehamilan. Gejala depresi yang biasa dialami ibu hamil antara lain:

  • Suasana hati yang rendah atau sedih
  • Kehilangan minat pada aktivitas yang menyenangkan
  • Perubahan nafsu makan, tidur, dan energi
  • Masalah dalam berpikir, berkonsentrasi, dan membuat keputusan
  • Perasaan tidak berharga, malu, atau bersalah
  • Pikiran bahwa hidup ini tidak layak dijalani

Gejala-gejala ini umumnya akan dialami oleh ibu hamil yang depresi selama lebih dari satu atau dua minggu pada satu waktu.

Depresi yang berlanjut selama kehamilan dapat mempersulit seorang wanita untuk merawat dirinya dan bayinya yang belum lahir. Hal ini juga merupakan faktor risiko depresi pasca persalinan.

Sebaiknya segera dapatkan perawatan medis bila ibu hamil mengalami depresi. Terutama bila telah memiliki riwayat depresi. Bicarakan hal ini dengan penyedia layanan kesehatan di awal kehamilan sehingga rencana manajemen dapat dibuat.

Artikel terkait: Ketahui depresi selama kehamilan: tanda, gejala dan pengobatan

4. Preeklamsia

Preeklamsia adalah tekanan darah tinggi yang terjadi selama kehamilan. Masalah kesehatan ini menyebabkan pembuluh darah menyempit dan merusak organ-organ vital di tubuh seperti ginjal, hati dan otak.

Gejala preeklamsia antara lain bengkak di wajah, mata, sekitar tangan, kaki, dan kenaikan yang cukup signifikan dalam seminggu. Sayangnya, meskipun berisiko menganjam nyawa tetapi preeklamsia seringkali tidak menimbulkan gejala.

Umumnya, preeklamsia terjadi selama trimester ketiga. Namun preeklamsia dapat terjadi setelah paruh kedua kehamilan atau bahkan hingga enam minggu setelah melahirkan.

Artikel terkait: Bisakah preeklampsia pada kehamilan dicegah? Ini penjelasan dokter kandungan

gangguan kehamilan Cara mempercepat kontraksi

5. Diabetes Gestasional

Diabetes gestasional adalah peningkatan gula darah yang terjadi selama kehamilan. Ibu hamil yang memiliki riwayat keluarga diabetes dan obesitas berisiko tinggi mengalami salah satu komplikasi kehamilan ini.

Diabetes gestasional biasanya tidak memiliki gejala. Itulah sebabnya mengapa setiap ibu hamil perlu melakukan test glukosa pada usia kehamilan antara 24 dan 28 minggu.

Bila hasil test dinyatakan positif, maka ibu hamil harus menjalani glucose tolerance test (GTT) pada usia kehamilan 24-28 minggu.

Artikel terkait: Mengenal Diabetes Gestasional pada Ibu Hamil

6. Infeksi

Ada beberapa infeksi yang dapat membahayakan keselamatan ibu hamil dan bayi. Bahkan beberapa infeksi dikaitkan konsekuensi seperti cacat lahir.

Beberapa yang dimaksud antara lain:

  • Bacterial Vaginosis (BV) atau infeksi vagina terkait dengan kelahiran prematur dan berat lahir rendah pada bayi.
  • Group B Strep (GBS) atau infeksi bakteri yang dapat mematikan bagi bayi jika dilewatkan saat melahirkan.
  • Cytomegalovirus (CMV) atau infeksi virus yang menyebabkan kehilangan pendengaran dan penglihatan serta cacat lainnya.
  • Toksoplasmosis atau infeksi parasit yang ditularkan dari ibu ke bayi yang menyebabkan gangguan penglihatan dan pendengaran serta cacat lainnya.

7. Hyperemesis Gravidarum

Berbeda dengan morning sickness, hiperemesis gravidarum terjadi ketika mual dan muntah  parah persisten selama kehamilan. Hiperemesis gravidarum lebih ekstrem daripada morning sick karena dapat menyebabkan penurunan berat badan dan dehidrasi dan mungkin memerlukan perawatan intensif.

8. Plasenta previa

Plasenta previa terjadi ketika plasenta terletak rendah di rahim dan sebagian atau seluruhnya menutupi serviks. Satu dari setiap 200 ibu hamil akan mengalami plasenta previa selama trimester ketiga.

Perawatan plasenta previa melibatkan istirahat di tempat tidur dan pemantauan. Jika plasenta previa lengkap atau parsial telah didiagnosis, maka bedah sesar biasanya akan diperlukan.

*** 
Semoga bermanfaat. 

 

 

Referensi: Centers for Disease Control and Prevention

Baca juga

Kehamilan berisiko tinggi bisa dialami siapa saja, kenali penyebabnya!

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.