Suka makan nasi merah? Ini 11 Manfaat beras merah yang perlu Anda ketahui

Suka makan nasi merah? Ini 11 Manfaat beras merah yang perlu Anda ketahui

Dibalik deretan manfaatnya, ada beberapa hal yang perlu Anda waspadai bila ingin mengonsumsi beras merah sehari-hari. 

Manfaat beras merah untuk kecantikan dan kesehatan badan memang tidak perlu diragukan lagi. Namun hati-hati, ada beberapa hal yang perlu Anda perhatikan bila ingin mengonsumsi beras merah sehari-hari. 

Kira-kira apakah itu? Baca terus untuk mendapatkan jawabannya.

Manfaat beras merah dan kandungannya

manfaat beras merah

Beras merupakan makanan pokok bagi sejumlah negara di dunia, terutama di Asia. Ada begitu banyak macam beras. Salah satunya beras merah. 

Beras merah ialah beras yang hanya mengalami pengelupasan lapisan paling luar dan tidak melalui proses penggilingan. Lapisan inilah yang mengandung banyak vitamin, kalsium, seng, zat besi, mineral, selenium, serat, dan nutrisi penting lainnya. 

Manfaat beras merah untuk kesehatan

Setidaknya ada 13 manfaat beras merah untuk kecantikan dan kesehatan tubuh, yaitu:

1. Mengontrol kadar gula darah

manfaat beras merah

Salah satu manfaat paling signifikan dari mengkonsumsi beras merah ialah untuk mengontrol glukosa darah. Beras putih memiliki indeks glikemik yang lebih tinggi daripada beras merah, yang berarti ia berubah menjadi glukosa lebih cepat, memasuki aliran darah, dan menyebabkan lonjakan gula darah.

Berbeda dengan beras merah yang melakukan ini jauh lebih lambat. Senyawa serat dan polifenolik yang ditemukan dalam beras merah juga membantu mengurangi indeks glikemik yang ada di dalamnya.

2. Meningkatkan kualitas tidur

manfaat beras merah

Ada banyak faktor yang dapat menyebabkan sulit tidur. Namun faktor penyumbang yang paling umum dan sedikit diketahui adalah hormon melatonin.

Beras merah secara alami mengandung melatonin yang dapat membuat tidur lebih nyenyak. Selain itu, beras merah juga mengandung vitamin B yang membantu metabolisme dan siklus tidur.

3. Mengurangi risiko kanker usus besar

Beras merah kaya akan kandungan selenium. Selenium adalah mineral yang terlibat dalam berbagai proses metabolisme, termasuk pemecahan hormon dan racun. Tidak hanya itu, selenium juga dapat memperbaiki DNA yang rusak dan menghambat pertumbuhan sel kanker.

4. Meningkatkan antioksidan tubuh

manfaat beras merah

Segudang manfaat beras merah.

Kandungan selenium dan mangan yang ada di dalam beras merah superoksida dismutase dan glutathione peroxidase dalam tubuh Anda meningkat secara signifikan. Hal ini meningkatkan penanganan oksidasi dan peradangan berbahaya dalam tubuh Anda. Selain itu, molekul-molekul ini juga mampu menghilangkan racun dengan lebih efisien dan dapat mencegah kerusakan DNA.

5. Mengurangi risiko penyakit jantung

Beras merah mengandung banyak senyawa yang dikenal sebagai lignan yang diubah menjadi senyawa biologis setelah dicerna oleh bakteri probiotik di usus kita. Salah satu senyawa yang diproduksi bernama enterolactone yang memiliki kemampuan untuk melindungi terhadap penyakit jantung.

Selain itu, beras merah juga membantu mengurangi kadar kolesterol yang berdampak negatif bagi kesehatan jantung Anda.

6. Meningkatkan kesehatan sistem saraf

Beras merah memiliki efek pengawetan pada sistem saraf, termasuk otak, dengan mencegah stimulasi berlebihan pada saraf. Hal ini disebabkan banyaknya kandungan vitamin B dan mangan di dalam beras merah.

7. Mengurangi risiko obesitas

manfaat beras merah

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, beras merah kaya akan serat. Kita tahu bahwa makanan yang kaya serat bagus untuk menurunkan berat badan dan mengendalikan nafsu makan. 

Baca juga: Penelitian: Anak yang minum susu full cream tidak rentan obesitas

8. Dapat mencegah penyakit neuro-degeneratif

Beras merah mengandung GABA, senyawa yang terkait dengan pengurangan risiko kondisi Alzheimer dan Parkinson. Kandungan ini juga meningkatkan kadar molekul antioksidan alami tubuh yang dapat mengimbangi kemungkinan kondisi peradangan pada tubuh.

9. Membantu depresi dan kecemasan

Beras merah dapat membantu mengelola depresi dan kecemasan. Sebab beras merah mengandung asam amino gliserin, glutamin, dan senyawa GABA yang dapat mendominasi dan meningkatkan kesejahteraan otak.

Kecemasan umumnya disebabkan oleh eksitasi berlebihan, sedangkan depresi disebabkan oleh rendahnya kadar serotonin.

10. Mengurangi gejala asma pada anak

Penelitian menunjukan bahwa anak-anak yang mengkonsumsi beras merah dibandingkan beras putih mengalami lebih sedikit gejala yang berhubungan dengan asma atau mengi. Selain itu, respons terhadap alergen juga berkurang sehingga otot-otot bronkial di paru-paru tidak menjadi hiper-responsif dan menyempit dengan mudah.

11. Mengurangi risiko jantung secara signifikan pada wanita pascamenopause

Anda mungkin pernah mendengar bahwa estrogen memiliki efek perlindungan yang kuat pada jantung wanita pra-menopause, tetapi sayangnya perlindungan ini hilang setelah wanita menopause.

Mengonsumsi beras merah dikaitkan dengan berkurangnya perkembangan plak aterosklerotik dalam pembuluh darah, membantu mengurangi kemungkinan serangan jantung, atau stroke yang terjadi. 

Hal-hal yang harus diperhatikan sebelum mengonsumsi beras merah

manfaat beras merah

Pada umumnya beras merah aman dikonsumsi dalam kondisi tubuh apapun. Beras merah bahkan aman untuk dikonsumsi ibu hamil dan menyusui selama dikonsumsi dalam jumlah yang wajar. 

Namun ada beberapa hal yang sebaiknya diperhatikan bila ingin mengonsumsi beras merah sehari-hari.

1. Membaca label 

Seperti halnya semua makanan yang diproduksi, pastikan untuk membaca label makanan sebelum membelinya. Terlebih bila Anda menderita alergi makanan. 

Sebab beberapa produk yang menggunakan beras merah kadang mengandung kedelai, gluten dan kacang-kacangan yang dapat menyebabkan alergi. 

2. Penyimpanan

Jika Anda memiliki nasi berlebih setelah dimasak, simpanlah di lemari es tidak lebih dari 4-7 hari. Seiring berjalannya waktu, beras merah dapat lembab dan menjadi tempat berkembang biak bagi berbagai jamur, bakteri, dan jamur. 

Tryptophan, asam amino yang ada dalam beras merah dapat dikonversi oleh beberapa mikroorganisme yang disebut asam alfa-picolinic. Jika dikonsumsi, asam alfa-picolinic dapat menyebabkan hipersensitivitas dan apoptosis, suatu kondisi yang melibatkan percepatan kematian sel dan kerusakan jaringan.

manfaat beras merah

3. Waspadai Aspergillus Section Flavi

Di antara semua bakteri dan jamur yang dapat tumbuh di beras merah, aspergillus section flavi adalah yang paling berbahaya. Jamur ini dikenal sebagai aflatoksin yang berpotensi menyebabkan kanker jika dikonsumsi.

Karena jamur ini dapat tumbuh pada nasi yang dimasak dan yang tidak dimasak, penting untuk menyiapkan nasi dengan benar dan mengkonsumsinya sesegera mungkin setelah memasak untuk mengurangi risiko.

Meskipun risiko keracunan aflatoksin relatif rendah, tetapi persiapan, penyimpanan, dan pembelian yang tepat dapat membantu Anda menghindari risiko bahaya beras merah. 

Referensi: Natural Food Series, WebMD, Live Strong

Baca juga

8 Manfaat Air Tajin Beras Merah

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner