Bumil perlu catat! Ini 3 jenis makanan penambah darah untuk cegah anemia

Bumil perlu catat! Ini 3 jenis makanan penambah darah untuk cegah anemia

Makanan penambah darah sangat diperlukan oleh ibu hamil yang mengalami anemia. Berikut adalah 3 jenis makanan penambah darah yang perlu Bunda ketahui!

Makanan yang dapat meningkatkan jumlah sel darah merah atau biasa disebut makanan penambah darah sangat dibutuhkan ibu hamil. Hal ini karena saat hamil, wanita sangat rentan mengalami kekurangan sel darah merah (anemia).

Dilansir dari Web MD, saat hamil, Bunda berisiko lebih besar untuk mengalami anemia. Anemia merupakan kondisi kekurangan darah, akibat jumlah sel darah merah yang sehat tidak mencukupi, untuk membawa oksigen ke seluruh tubuh dan menyalurkannya ke janin.

Selama kehamilan, tubuh Anda menghasilkan lebih banyak darah untuk mendukung pertumbuhan bayi Anda. Jika Anda tidak mendapatkan cukup zat besi atau nutrisi lain, tubuh Anda mungkin tidak dapat menghasilkan jumlah sel darah merah yang dibutuhkan untuk membuat darah tambahan ini.

Anemia dapat membuat Anda merasa lelah dan lemah. Jika anemia tidak diobati, kondisi ini dapat meningkatkan risiko komplikasi serius seperti kelahiran prematur.

Artikel terkait: Bahaya anemia pada ibu hamil dan janin, kenali 9 gejalanya

makanan penambah darah

ibu hamil mengalami anemia

Jenis anemia selama kehamilan

Beberapa jenis anemia dapat terjadi selama kehamilan. termasuk:

  • Anemia defisiensi besi
  • Anemia defisiensi folat
  • Kekurangan vitamin B12.

Makanan yang dapat mengatasi anemia saat hamil

Untuk mengetahui jenis anemia yang Bunda alami selama kehamilan, penting untuk berkonsultasi dengan dokter. Setelah mengetahui akar masalahnya, kini saatnya untuk mengonsumsi makanan yang kaya akan zat yang kita butuhkan tersebut.

makanan penambah darah

Makanan penambah darah #1: Makanan kaya zat besi

Seseorang yang mengalami anemia defisiensi besi, baiknya lebih banyak mengonsumsi makanan kaya zat besi. Zat besi berfungsi untuk meningkatkan produksi hemoglobin, yang juga membantu membentuk lebih banyak sel darah merah. Makanan kaya zat besi meliputi:

  • Daging dan ikan
  • Produk kedelai, termasuk tahu, tempe dan edamame
  • Telur
  • Buah-buahan kering, seperti kurma dan ara
  • Brokoli
  • Sayuran berdaun hijau, seperti kangkung dan bayam
  • Kacang hijau
  • Selai kacang.

Makanan penambah darah #1: Makanan kaya asam folat

makanan penambah darah

Folat adalah jenis vitamin B yang berperan penting dalam produksi hemoglobin dan pematangan sel darah. Tubuh menggunakan folat untuk menghasilkan heme, komponen hemoglobin yang membantu membawa oksigen.

Jika seseorang tidak mendapatkan folat yang cukup, sel darah merahnya tidak akan bisa matang, yang dapat menyebabkan anemia defisiensi folat dan kadar hemoglobin yang rendah. Sumber folat yang baik meliputi:

  • Daging sapi
  • Bayam
  • Nasi
  • Kacang kacangan
  • Alpukat
  • Selada.

Makanan penambah darah #3: Makanan kaya vitamin B12

makanan penambah darah

Dilansir dari Healthline, vitamin B12 adalah nutrisi penting yang tidak bisa dibuat oleh tubuh Anda sendiri. Jadi Anda perlu mendapatkannya, bisa dari makanan atau suplemen. Ibu hamil atau ibu menyusui, sangat penting untuk memastikan mereka mendapatkan cukup vitamin B12. Berikut makanan yang kaya akan vitamin B12.

  • Hati sapi
  • Daging
  • Tuna
  • Salmon
  • Sarden
  • Telur.

Jika gejala anemia tidak kunjung membaik setelah konsumsi makanan di atas, segeralah berkonsultasi dengan dokter ya, Bunda.

Semoga informasi ini bermanfaat.

 

Baca juga:

Cara mudah naikkan HB rendah pada ibu hamil

perawatan kulit bayi baru lahir

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner