Anak demam setelah imunisasi bikin panik, ini hal yang sebaiknya Parents lakukan!

Anak demam setelah imunisasi bikin panik, ini hal yang sebaiknya Parents lakukan!

Beragam reaksi akan ditunjukkan setelah anak melakukan imunisasi, salah satunya demam. Apa yang sebaiknya Parents lakukan? Simak penjelasannya disini.

Mendapati anak panas setelah imunisasi kerap mengkhawatirkan orangtua, sehingga seringkali Parents memutuskan menolak tahapan ini pada anaknya. Padahal, melakukan imunisasi merupakan langkah efektif untuk mencegah paparan virus dan bakteri yang mengintai si kecil kapan saja. Lantas, apa yang sebaiknya dilakukan orangtua untuk mengatasi anak panas setelah imunisasi?

Apa saja imunisasi yang dibutuhkan anak?

Dengan rutin melakukan imunisasi sesuai jadwal yang sudah ditentukan, anak akan terlindungi dari beragam penyakit serius. Melansir WebMD, berikut ini imunisasi yang direkomendasikan untuk anak berusia 0-6 tahun:

  • Hepatitis B
  • Rotavirus
  • Difteri, tetanus dan pertusis
  • Haemophilus influenzae tipe B
  • Pneumokokus
  • Polio
  • Influenza
  • Campak, gondongan, rubella
  • Varicella (cacar air)
  • Hepatitis A
  • Meningokokal untuk kelompok anak yang berisiko tinggi

Artikel terkait: Jadwal imunisasi anak, pastikan tidak ada yang terlambat, Parents

Efek samping imunisasi

Imunisasi ditengarai sebagai cara aman untuk memberikan proteksi pada anak dari penyakit. Beragam reaksi akan terlihat jika obat bekerja yang menandakan tubuh anak berhasil membuat antibodi baru untuk menangkal penyakit. Kerap ditakutkan orangtua, berikut ini beberapa efek samping yang akan terlihat setelah imunisasi:

bayi setelah imunisasi

Efek samping ini akan dirasakan si kecil setelah imunisasi, apa saja?

  • Demam
  • Kemerahan di area tubuh yang diinjeksi
  • Sedikit bengkak di area tubuh yang diinjeksi
  • Anak menjadi rewel
  • Sulit tidur di malam hari

Bagi si kecil yang baru menjalani vaksin difteri dan pneumokokus juga akan menunjukkan reaksi, antara lain:

  • Muntah
  • Bengkak di bagian tangan atau kaki
  • Lelah dan mengantuk
  • Kehilangan nafsu makan

Namun, Parents tak perlu khawatir karena gejala di atas akan hilang dengan sendirinya dalam waktu beberapa hari. Bagaimanapun, imunisasi merupakan langkah preventif yang harus dilakukan untuk melindungi si kecil dari penyakit.

Cara mengatasi anak panas setelah imunisasi

Demam memang menjadi gejala wajar setelah anak melakukan vaksinasi, namun tetap penting bagi Parents membuatnya senantiasa nyaman dan rileks kembali. 

mengatasi anak demam setelah imunisasi

Apa saja langkah yang bisa dilakukan orangtua untuk mengatasi anak panas setelah imunisasi?

Berikut tips yang bisa dilakukan saat anak panas setelah imunisasi:

#1 Amati kondisi anak 3-4 jam setelah imunisasi

Pastikan Anda selalu ada untuk anak setelah ia melakukan imunisasi. Ada kalanya anak sedang merasa tidak nyaman namun belum bisa mengomunikasikannya dengan lancar. Luangkan waktu setidaknya 3-4 jam setelah ia diimunisasi untuk memastikan ia merasa nyaman dengan tubuhnya.

#2 Kompres dengan air hangat

Anak panas setelah imunisasi pasti membuat Parents khawatir, padahal hal ini adalah sesuatu yang wajar. Mengompres bayi dengan air hangat bisa menjadi solusi jika demam tak kunjung turun. Bunda bisa menggunakan handuk kecil bersih dan berbahan lembut.

Di samping itu, Bunda juga dapat mengompres area tubuh bekas suntikan dengan air dingin untuk meredakan rasa sakit dan bengkak yang mungkin terjadi.

#3 Gunakan pakaian nyaman

Mengenakan pakaian nyaman dan dapat menyerap keringat menjadi poin penting yang sebaiknya dilakukan. Pastikan anak tetap nyaman kendati sedang mengalami demam. Hindari menggunakan pakaian berlapis yang justru akan memicu panas anak.

#4 Berikan banyak cairan

Demam akan membuat tubuh dehidrasi, apalagi anak yang imunitas tubuhnya masih berkembang. Saat demam, cairan akan keluar dari tubuh melalui keringat atau urin yang membuatnya lemas. Berikan ASI sebanyak mungkin agar tubuh anak tetap terhidrasi.

#5 Kondisikan kamar yang nyaman

Cobalah menata kamar dengan ventilasi yang baik agar pertukaran udara bisa berlangsung maksimal. Tetapkan temperatur pendingin ruangan yang nyaman untuk anak Anda. Idealnya, 18° Celsius adalah temperatur yang dianjurkan.

Sesekali bisa juga membiarkan jendela terbuka untuk udara segar masuk ke dalam ruangan.

#6 Konsumsi paracetamol

Ketika anak panas setelah imunisasi, Bunda bisa memberikan paracetamol atau ibuprofen jika bayi menunjukkan stres atau tidak nyaman. Paracetamol boleh diberikan untuk anak di bawah 2 bulan dengan berat badan di bawah 4 kg dengan catatan ia tidak dilahirkan prematur.

Sedangkan ibuprofen dapat diberikan jika anak sudah berusia di atas 3 bulan dan berat badan sudah di atas 5 kg.

Kapan harus ke dokter?

Bun, anak panas setelah imunisasi adalah hal normal menandakan tubuh bekerja untuk bereaksi melawan penyakit. Jika buah hati Anda memiliki alergi terhadap jenis vaksin tertentu, umumnya mereka akan memperlihatkan sesuatu yang salah sesaat setelah vaksin atau dalam beberapa menit atau jam.

Parents sebaiknya segera menghubungi dokter jika menunjukkan salah satu atau beberapa tanda berikut:

  • Timbul masalah pada pernapasan
  • Suara serak
  • Gatal
  • Kulit pucat
  • Kelelahan yang tidak wajar
  • Detak jantung cepat dan tidak teratur
  • Pusing
  • Timbul pembengkakan di wajah atau tenggorokan
  • Demam di atas 42 derajat Celsius
  • Kejang
  • Demam berlangsung lebih dari 3 hari dan semakin memburuk
 
Hubungi dokter agar dokter dapat mencari tahu penyebab tanda di atas dan melakukan penanganan yang tepat.

 

Referensi : WebMD, Parenting Firstcry

Baca juga : 

Si kecil mau vaksin MMR? Perhatikan hal ini dulu, Parents

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner