Bolehkah ibu hamil dan ibu menyusui mendonorkan darah?

lead image

Untuk bisa mendonorkan darah, seseorang harus memenuhi syarat donor darah. Lalu, apakah Bumil dan Busui boleh mendonorkan darah?

Mendonorkan darah diklaim dapat memberikan manfaat kesehatan. Namun untuk bisa melakukannya, seseorang harus memenuhi syarat donor darah. Berbicara mengenai donor darah, apakah ibu hamil dan ibu  menyusui boleh mendonorkan darah? Berikut penjelasannya!

Manfaat mendonorkan darah

syarat donor darah

Menurut penelitian yang diterbitkan dalam American Journal of Epidemiology, seseorang yang rutin mendonorkan  darah, 33% lebih rendah untuk menderita penyakit kardiovaskular, dan 88% lebih rendah untuk menderita serangan jantung.

Dalam sebuah studi lain yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association, para peneliti menemukan bahwa mereka yang berusia antara 43 dan 61 tahun, memiliki peluang lebih kecil untuk mengalami  serangan jantung dan stroke, ketika mereka rutin menyumbangkan darah setiap enam bulan sekali.

Selain itu, kelebihan zat besi dalam darah dapat menyebabkan berbagai gejala seperti detak jantung tidak teratur, kelemahan otot, pengerasan pembuluh darah, percepatan oksidasi kolesterol, penurunan libido (hasrat seksual) dan pembesaran organ hati.

Kadar zat besi yang tinggi  dalam darah juga dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker. Saat mendonorkan darah, Anda mengeluarkan 225 hingga 250 mg zat besi dari tubuh. Jadi dengan mendonorkan darah, Anda bisa mencegah kelebihan zat besi dalam darah.

Artikel terkait: Ingin Donor ASI? Ini Prosedur yang Wajib Bunda Ketahui

Bolehkah ibu hamil mendonorkan darah?

syarat donor darah

Menurut Palang Merah Amerika, ibu hamil tidak disarankan untuk mendonorkan darah. Seorang wanita baiknya menunggu setidaknya 6 minggu setelah melahirkan sebelum mulai mendonorkan darah.

Meskipun jumlah darah dalam tubuh meningkat sekitar 50 persen selama kehamilan, tetapi Bumil dan janin sangat membutuhkan darah tersebut untuk mendapatkan kesehatan dan nutrisi yang optimal.

Beberapa wanita mungkin tidak sengaja menyumbangkan darah sebelum tahu mereka hamil. Kondisi ini mungkin tidak akan menyebabkan masalah kehamilan, tetapi jika Bunda khawatir, segera konsultasi ke dokter.

Artikel terkait: 4 Kondisi ini membuat ibu hamil butuh transfusi darah, kenali risikonya

Ibu menyusui boleh mendonorkan darah, ini syarat donor darah bagi Busui

Enam minggu setelah melahirkan, Bunda bisa mulai mendonorkan darah. Busui bisa mendonorkan darah dengan syarat ia tidak berisiko mengalami anemia atau masalah kesehatan lainnya.

Beberapa ibu khawatir dengan infeksi karena mendonorkan darah, tetapi dengan teknik steril, risiko infeksi dari donor darah sangat rendah.

Syarat donor darah secara umum

syarat donor darah

Dilansir dari Palang Merah Indonesia, berikut ini adalah syarat donor darah yang perlu Anda ketahui sebelum bisa ikut menyumbang darah:

  • Usia 17-60 tahun (usia 17 tahun diperbolehkan menjadi donor bila mendapat izin tertulis dari orangtua)
  • Berat badan minimal 45 kg
  • Temperatur tubuh 36,6 – 37,5 derajat Celcius
  • Tekanan darah baik, yaitu sistole: 110-160 mmHg, dan diastole: 70-100 mmHg
  • Denyut nadi teratur yaitu sekitar 50-100 kali/menit
  • Hemoglobin perempuan minimal 12 gram, sedangkan untuk laki-laki minimal 12,5 gram
  • Jumlah penyumbangan darah per tahun paling banyak 5 kali, dengan jarak penyumbangan sekurang-kurangnya 3 bulan
  • Calon donor dapat mengambil dan menandatangani formulir pendaftaran, lalu menjalani pemeriksaan pendahuluan, seperti kondisi berat badan, HB, golongan darah, dan dilanjutkan dengan pemeriksaan dokter.

Bagi Busui yang ingin melakukan donor darah, pastikan berkonsultasi dulu dengan dokter untuk mengetahui kondisi kesehatan Anda secara menyeluruh. Donor darah hanya bisa dilakukan oleh orang dengan kondisi tubuh sehat, bila Anda sedang sakit, sebaiknya tidak melakukan donor darah karena bisa memperparah kondisi Anda.

Semoga informasi di atas bermanfaat!

***

 

Bolehkah ibu hamil dan ibu menyusui mendonorkan darah?

Referensi: Baby Center, Fedhealth, PMI

Baca juga:

Pria 81 tahun ini selamatkan nyawa 2,4 juta bayi lewat donor darah

 

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner