Tak Perlu Khawatir, Ini Cara Mengatasi Keputihan Saat Hamil yang Aman Menurut Dokter

Tak Perlu Khawatir, Ini Cara Mengatasi Keputihan Saat Hamil yang Aman Menurut Dokter

Keputihan yang abnormal dapat menyebabkan ketuban pecah dini dan terjadinya kelahiran prematur. Berikut adalah cara mengatasinya yang aman menurut dokter.

Mengalami keputihan saat hamil terkadang menyebabkan kekhawatiran pada Bumil. Tenang, sebenarnya keputihan adalah hal yang wajar terjadi saat kehamilan. Yang perlu diperhatikan adalah kondisi keputihan itu sendiri, apakah normal atau abnormal. Bisa dilakukan beberapa cara untuk mengatasi keputihan saat hamil tersebut.

Keputihan biasanya akan terjadi pada awal masa pubertas, saat sebelum menstruasi, pada periode ovulasi, saat hamil, dan juga saat berhubungan seksual.

Lalu bagaimana cara untuk mengatasi keputihan yang abnormal saat hamil dengan aman? Berikut adalah penjelasan dari dokter.

Artikel terkait: Kenali Tanda Keputihan Saat Hamil yang Aman dan Tidak Aman Berikut Ini

Keputihan yang Wajar dan Abnormal Saat Hamil

Cara Mengatasi Keputihan Saat Hamil Menurut Anjuran Dokter

Perempuan usia produktif dengan organ reproduksi yang sehat wajar mengalami keputihan. Keputihan yang juga disebut sebagai vaginal discharge ini memiliki fungsi protektif, yaitu untuk menjaga agar bakteri tidak masuk ke dalam vagina.

Lalu bagaimana ciri-ciri keputihan yang wajar terjadi? Bunda bisa memperhatikan mulai dari warna, bau, dan teksturnya. Jika keputihan tidak berwarna atau terlihat bening, tidak berbau, dan tidak kental, keputihan tersebut normal dan tidak berarti masalah apa-apa.

Namun jika ada perubahan yang mencolok, misalnya keputihan yang berwarna putih atau kuning kehijauan, berbau tidak sedap, dan teskturnya menggumpal seperti keju atau bubur sumsum, ada kemungkinan keputihan yang dialami Bunda tersebut adalah keputihan yang abnormal atau patologis (disebabkan oleh bakteri).

Tak Perlu Khawatir, Ini Cara Mengatasi Keputihan Saat Hamil yang Aman Menurut Dokter

Rasa gatal atau tidak nyaman yang muncul saat adanya keputihan juga bisa menandakan bahwa ada infeksi jamur atau bakteri yang terjadi di dalam vagina.

dr. Diyah Metta Ningrum, Sp.OG dari Omni Hospital Cikarang memaparkan bahwa saat hamil, produksi cairan vagina meningkat karena adanya perubahan hormon. Oleh karena itu, keputihan saat hamil wajar terjadi.

“Pada trimester ketiga, tubuh akan bersiap untuk persalinan. Cairan vagina akan mengental sehingga muncul keputihan yang cukup banyak. Apabila keputihan tersebut tidak berwarna dan tidak berbau, serta tidak disertai rasa gatal, Bunda tidak perlu khawatir,” jelasnya.

Cara Mengatasi Keputihan Saat Hamil Dengan Aman

Cara Mengatasi Keputihan Saat Hamil Menurut Anjuran Dokter

Meskipun wajar terjadi, Bunda juga tetap harus memperhatikan kebersihan organ intim ketika mengalami keputihan saat hamil. Caranya mudah, cukup pakai pakaian dalam yang longgar dan jangan lupa untuk mengeringkan bagian vagina dengan handuk bersih setiap selesai mandi atau buang air kecil.

Pada sesi Instagram Live theAsianparent Indonesia hari Rabu, 24 Juni 2020 lalu, dr. Diyah juga membahas mengenai cara aman mengatasi keputihan yang abnormal saat hamil di rumah.

“Apabila muncul keputihan yang abnormal, bisa diatasi dengan menggunakan sabun pembersih vagina yang sifatnya asam. Membersihkannya cukup di bagian luar saja, tidak perlu ke dalam.

Lalu hindari juga menggunakan sabun pembersih vagina ini setiap hari karena bisa mengubah pH vagina dan menganggu ekosistem mikrobiota yang ada di dalam vagina. Cukup gunakan sabun pembersih ketika muncul keputihan abnormal yang dirasa tidak nyaman.” Dokter spesialis obstetri dan ginekologi tersebut memaparkan.

Menggunakan pantyliners ketika mengalami keputihan juga diperbolehkan, asal memperhatikan beberapa hal. Contohnya, selama Bunda tidak mengalami iritasi atau reaksi alergi karena bahan pantyliners tersebut dan rutin mengganti pantyliners agar vagina tidak lembab.

keputihan bewarna hijau Cara Mengatasi Keputihan Saat Hamil Menurut Anjuran Dokter

“Cara lainnya untuk mengatasi keputihan adalah dengan mengonsumsi minuman probiotik. Bakteri baik yang terdapat di dalam minuman probiotik akan memperbanyak flora baik pada vagina. Selain itu bisa juga mengonsumsi susu yang mengandung lactobacillus dan yogurt,” lanjutnya.

dr. Diyah juga menambahkan bahwa keputihan yang abnormal saat hamil harus segera diatasi. Dampak negatif dari keputihan abnormal ini adalah ketuban bisa pecah dini dan terjadinya kelahiran prematur.

Bila sudah melakukan beberapa hal di atas namun keputihan abnormal tidak kunjung hilang, ibu hamil disarankan untuk melakukan konsultasi ke dokter.

Nantinya, akan dilakukan swab test pada cairan vagina ibu hamil untuk mengetahui adanya infeksi bakteri atau tidak. Umumnya akan diberikan treatment seperti antibiotik atau anti jamur.

Artikel terkait: Kenali Perbedaan Cairan Ketuban dan Keputihan Saat Hamil Berikut Ini, Bumil Wajib Baca!

Kelelahan dan Keputihan, Apakah Berkaitan?

Tak Perlu Khawatir, Ini Cara Mengatasi Keputihan Saat Hamil yang Aman Menurut Dokter

Ibu hamil rentan mengalami kelelahan saat hamil. Ada juga kemungkinan bumil akan mengalami keputihan saat kelelahan.

“Kelelahan saat hamil dapat disebabkan oleh anemia. Oleh karena itu ibu hamil setidaknya harus satu kali tes darah lengkap saat hamil untuk mengetahui kadar haemoglobinnya. Kalau memang benar, anemia treatmentnya ya konsumsi zat besi dan makan makanan gizi seimbang 4 sehat 5 sempurna,” tutur dr. Diyah.

Dijelaskan pula bahwa keputihan biasanya hanya berlangsung sekitar satu atau dua hari saja. Jika ibu hamil mengalami keputihan dalam waktu yang lama, misalnya tiga atau lima hari, maka diperlukan pemeriksaan lebih lanjut.

Dilansir dari Detik Health, perasaan stress atau tertekan secara mental juga dapat menyebabkan keputihan.

Ketika stress, tubuh akan mengeluarkan hormon kortisol. Hormon ini berpotensi untuk menimbulkan gangguan hormonal. Gangguan hormonal tersebut dapat menyebabkan gangguan keseimbangan pada pH vagina sehingga memicu keputihan berlebih.

Nah, semoga dengan mengetahui fakta-fakta mengenai keputihan saat hamil di atas bisa bermanfaat untuk Bunda, ya.

Sumber: Instagram Live theAsianparent Indonesia: “Keputihan Saat Hamil, Normal atau Berbahaya?”, Detik Health

Baca Juga:

Kenali 9 jenis keputihan, mana yang harus diwaspadai?

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner