Dua perubahan tubuh pria saat menjadi ayah, apakah suami mengalaminya?

Dua perubahan tubuh pria saat menjadi ayah, apakah suami mengalaminya?

Saat menjadi ibu, wanita jelas mengalami perubahan tubuh. Tak hanya itu, tubuh pria juga mengalami perubahan tubuh saat menjadi ayah. Berikut ulasannya!

Tidak hanya seorang wanita yang mengalami perubahan setelah melahirkan, tubuh pria juga mengalami perubahan biologis ketika sudah menjadi ayah.

Para ilmuwan baru mulai menemukan kalau baik pria maupun wanita mengalami perubahan pada hormon dan otak, yang menandai transisi dalam kehidupan menjadi orangtua.

Intinya, menjadi ayah adalah fenomena biologis seperti halnya menjadi seorang ibu. Apa saja perubahan yang terjadi tubuh pria saat menjadi ayah? Berikut ini ulasannya!

Artikel terkait: 5 Gambar perubahan mengejutkan pada tubuh ibu pasca melahirkan

Dua perubahan yang terjadi pada tubuh pria saat menjadi ayah

Dua perubahan tubuh pria saat menjadi ayah, apakah suami mengalaminya?

1. Testosteron tampak menurun

Testosteron merupakan hormon yang memainkan peran penting dalam perkembangan dan pubertas pada pria.

Dalam sebuah yang diterbitkan pada 2011, Dr. Lee Gettler, Ph.D., seorang antropolog Amerika, menyatakan bahwa dari penelitian selama lima tahun terhadap 465 pria yang menjadi ayah, mereka mengalami penurunan hormon testosteron yang lebih signifikan dibandingkan para pria yang tetap lajang atau sudah menikah.

“Kami menemukan bahwa jika ayah baru memiliki testosteron yang lebih rendah sehari setelah bayi mereka lahir. Mereka melakukan lebih banyak tugas pengasuhan dan tugas rumah tangga yang berhubungan dengan bayi beberapa bulan kemudian,” kata Dr. Gettler.

Namun, semakin besar pria mengalami penurunan testosteron, semakin besar ia memproduksi hormon lain, yaitu oksitosin dan dopamin ketika berinteraksi dengan anaknya.

Oleh karena itu, merawat anak tidak hanya menguatkan bonding tetapi juga peningkatan neurokimiawi, yang mendorong perasaan bahagia, puas, dan hangat.

Artikel terkait: 5 Manfaat Menjadi Ayah yang Didapat Seorang Lelaki Setelah Berkeluarga

2. Perubahan pada otak

Dua perubahan tubuh pria saat menjadi ayah, apakah suami mengalaminya?

Otak juga tampak mengalami perubahan struktural untuk memastikan ayah mendapatkan keterampilan mengasuh anak. Pada tahun 2014, Dr. Pilyoung Kim, Ph.D., seorang ilmuwan saraf perkembangan di The University of Denver, membuat penelitian kecil dengan memeriksa 16 orang ayah melalui mesin MRI.

Pemeriksaan tersebut dilakukan dua kali. Pertama, saat ayah baru memiliki anak dua hingga empat minggu pertama kehidupan bayi mereka, dan kedua pada saat usia bayi 12 dan 16 minggu.

Dr. Kim menemukan perubahan otak yang mencerminkan hal-hal yang sebelumnya terlihat pada ibu baru. Yaitu area-area tertentu di dalam bagian otak yang terkait dengan kelekatan, pengasuhan, empati dan kemampuan untuk menafsirkan dan bereaksi secara tepat terhadap perilaku bayi.

Hasil MRI menemukan lebih banyak area abu-abu dan putih pada otak para ayah saat usia bayi mereka 12 dan 16 minggu, dibandingkan ketika usia bayi 2-4 minggu.

Dr. Kim percaya bahwa perubahan di area otak ini mencerminkan peningkatan keterampilan yang terkait dengan pengasuhan anak, seperti cara mengasuh dan memahami kebutuhan bayi.

Shir Atzil, Ph.D., psikolog yang memimpin penelitian ini, percaya bahwa otak para ayah telah beradaptasi dengan cara yang serupa, tetapi berbeda untuk memastikan bahwa mereka dapat terikat dengan merawat bayi mereka, meskipun tidak melahirkan mereka.

“Berarti baik ibu maupun ayah dipersiapkan untuk menunjukkan tingkat motivasi dan penyesuaian yang serupa dengan bayi,” kata Dr. Atzil.

Parents, sudah merasakan dua perubahan di atas? Pasti akan menjadi perubahan yang menyenangkan ya.

Referensi: Parenting Newyork Times, detikHealth

Baca juga:

6 Tipe ayah terbaik untuk anak, suami termasuk yang mana?

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner