Mengapa “Skin to Skin Contact” Penting?

Mengapa “Skin to Skin Contact” Penting?

Metoda ini terbukti sangat efektif untuk menciptakan ikatan batin antara ibu dan bayi. Skin to skin contact dilakukan beberapa saat setelah bayi lahir dan ketika menyusui, serta dapat dilakukan juga antara bayi dengan ayahnya.

Kita sering mendengar istilah Skin to Skin Contact. Apa yang dimaksud dengan metode Skin to Skin tersebut? “Skin to skin contact” adalah kondisi di mana bayi hanya menggunakan popok / diaper dan diletakkan di atas dada ibu atau ayah yang telanjang dada. Bila diperlukan, selembar selimut tipis dapat digunakan untuk menutupi bagian belakang bayi bila diperlukan, supaya ia tidak kedinginan.

skin to skin contact

Di beberapa negara, metode skin to skin sudah menjadi hal standar yang dilakukan setelah bayi baru dilahirkan. Dalam waktu kurang dari 1 jam setelah bayi dilahirkan, bayi langsung diletakkan di dada ibu selama 1 jam. Secara naluri, beberapa saat kemudian bayi akan bergerak mencari payudara ibu dan mulai menyusu walaupun mungkin baru bisa menjilat dan mencium payudara saja pada awalnya.

Beberapa penelitian sudah membuktikan bahwa skin to skin contact ketika bayi lahir menciptakan ikatan emosional yang lebih baik antara ibu dan anak, dibandingkan dengan bayi yang dibedong ketika dipeluk ibunya sesaat setelah ia dilahirkan.

Ketika bayi masih di dalam rahim, ia sudah memiliki ikatan emosional dengan ibu dan ayahnya. Ia mendengar suara, detak jantung, dan nafas ibu. Sedangkan dengan ayah, iya hanya mendengar suara ayah. Untuk menciptakan ikan emosional dengan ayah, lakukan juga skin to skin contact antara bayi dan ayah, sambil mengajaknya bicara.

Mengapa Skin to Skin Contact Penting?

Selain menciptakan ikatan emosional, berbagai manfaat metode skin to skin adalah :

  • Menstabilkan detak jantung, pernafasan, serta kadar gula darah bayi setelah dilahirkan
  • Memberikan kehangatan pada bayi melalui suhu tubuh ibu atau ayah
  • Bayi menjadi lebih tenang dan biasanya berhenti menangis
  • Menenangkan ibu dari paska melahirkan
  • Skin to skin contact juga dapat dilakukan ketika menyusui. Penelitian membuktikan bayi yang melakukan metode tersebut ketika disusui lebih cepat belajar menyusu dengan baik, dan ibu lebih terhindar dari luka pada payudara ketika menyusui. Kedekatan ibu dan bayi juga menstimulasi lancarnya ASI.
Bayi Prematur

Bayi yang lahir prematur juga dapat mendapatkan manfaat dari metoda  kontak skin to skin. Hal ini disebut juga sebagai Kangaroo Care. Bayi prematur terbukti lebih stabil suhu tubuhnya melalui metoda ini. Mereka lebih cepat pulih, lebih tahan infeksi, dan lebih cepat keluar dari rumah sakit.

Sumber :

  • Fourth Stage of Labour – the First Hour After Birth, peelregion.ca
  • Unicef.org.uk

Baca juga artikel menarik lainnya :

 

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner