Mata bintitan, kenali penyebab, pencegahan dan cara mengatasinya

Mata bintitan, kenali penyebab, pencegahan dan cara mengatasinya

Jangan sepelekan mata bintitan, meski termasuk penyakit tidak berbahaya dan bisa diobati.

Mata bintitanseringkali dikaitkan dengan kebiasaan suka mengintip. Padahal, mata bintitan terjadi karena ada infeksi pada kelenjar di kelopak mata. Dalam dunia medis, mata bintitan disebut hordeloum.

Hordeolum merupakan salah satu jenis infeksi ringan pada kelenjar di kelopak mata. Yang ditandai dengan benjolan merah mirip jerawat, yang menimbulkan rasa sakit. Ada dua jenis hordeloum, yakni hordeoulum internal (infeksi yang terjadi di dalam garis bulu mata). Dan hordeolum eksternal (infeksi di luar garis bulu mata).

Mata bintitan

Mata bintitanbisa terjadi di dalam dan di luar kelopak mata karena infeksi yang terjadi. Sumber: medkes

Penyebab mata bintitan

Mata bintitandisebabkan oleh penyumbatan di kelenjar minyak. Kelenjar ini berada di sepanjang tepian kelopak mata. Kelenjar ini berfungsi untuk mengeluarkan minyak, penyumbatan membuat fungsinya menjadi terhambat.

Apabila penyumbatan kelenjar minyak disertai dengan bakteri yang terjebak di dalam kelenjar, dan tidak bisa keluar seperti seharusnya. Maka akan terjadi infeksi, sehingga terjadi peradangan yang memerah bahkan bernanah.

Sebanyak 90% kasus mata bintitan disebabkan oleh bakteri staphylococcus aureus, yang menyerang akar folikel di bulu mata. Masuknya bakteri ke dalam kelenjar bisa disebabkan oleh kebersihan mata yang tidak dijaga, penyakit yang membuat kelopak mata meradang, atau kondisi lingkungan.

Bakteri staphulococcus sebenarnya ada di kulit dan menetap tanpa menimbulkan masalah. Namun, saat bakteri ini masuk ke membran lendir atau kelenjar di kelopak mata, akan menyebabkan terbentuknya nanah.

Mengucek mata dengan tangan kotor berisiko mentransfer bakteri yang tidak terlihat ke dalam kelopak mata. Karenanya, selalu jaga kebersihan tangan Anda dan jangan mengucek mata sembarangan agar tidak terjadi mata bintitan.

mata bintitan

Mengucek mata dengan tangan kotor bisa jadi salah satu penyebab mata bintitan

Gejala mata bintitan

Hordeolum ditandai dengan munculnya benjolan kecil kemerahan pada kelopak mata, yang terasa sakit dan kadang disertai pusing. Selain itu, gejala awal lain sebelum benjolan hordeolum itu muncul adalah sebagai berikut:

  • Mata sering berair
  • Penglihatan kabur
  • Sensasi seperti kelilipan atau ada benda asing di kelopak mata
  • Titik kekuningan pada benjolan hordeolum yang akan menjadi tempat keluarnya nanah.

Hordeolum internal lebih berbahaya daripada hordeolum eksternal, dan biasanya harus ditangani oleh dokter agar bisa sembuh. Apalagi tidak terlihat dari luar, sehingga bisa mengganggu fungsi mata. Berikut adalah gejalanya:

  • Penglihatan terganggu
  • Mata merah
  • Bintitan mengeluarkan darah
  • Rasa sakit yang parah

Bila Anda mengalami gejala di atas, segeralah menghubungi dokter. Sebab gejala tersebut membutuhkan penanganan khusus dari tenaga medis profesional.

Baca juga: Hindari Kerusakan Mata Anak Sejak Dini, Ikuti 6 Tips Kesehatan Mata Berikut

mata bintitan internal

Penanganan hordeolum

Umumnya, bintitan akan sembuh sendiri tanpa perawatan khusus dalam jangka waktu 1-2 minggu. Namun, Anda bisa memberikan kompres hangat pada bagian mata yang bengkak, sebanyak 4-6 kali sehari selama beberapa menit. Hal ini membantu mengurangi penyumbatan di kelenjar minyak, sehingga mempercepat proses penyembuhan.

Bila bintitan tidak kunjung sembuh hingga 1 bulan lamanya, atau kondisinya menyebar ke jaringan lain di mata. Segeralah menemui dokter untuk mendapatkan perawatan yang lebih intensif. Biasanya dokter akan memberikan antibiotik untuk mengobati bintitan.

Dan apabila setelah diberi antibiotik namun tidak kunjung sembuh, maka akan dilakukan operasi insisi mata. Yakni sayatan pada hordeolum untuk mengeluarkan cairan nanah dan isi dari benjolan tersebut. Jangan pernah mencoba untuk menusuk sendiri hordeolum, karena berisiko tinggi merusak mata atau bagian kelopak mata.

operasi mata bintitan

Mencegah bintitan

Jagalah kebersihan area mata dan kelopak mata. Bila Anda sering mengalami bintitan, biasakan mencuci tangan sebelum menyentuh area mata. Hindari menggosok atau mengucek mata berlebihan, apalagi jika kondisi tangan sedang kotor.

Apabila hordeolum terjadi, biarkan dia sembuh sendiri tanpa mencoba untuk memencet atau menusuknya. Hal ini justru bisa memperparah kondisinya. Jika ingin sembuh lebih cepat, temuilah dokter untuk mendapatkan perawatan medis dari tenaga profesional.

Semoga bermanfaat.

 

Referensi: Medkes, Styes Treatment

Baca juga:

Bintitan Pada Anak, Haruskah Anda Merasa Khawatir?

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

Penulis

Fitriyani

app info
get app banner