5 Efek samping terlalu banyak minum teh yang tak boleh diabaikan!

5 Efek samping terlalu banyak minum teh yang tak boleh diabaikan!

Siapa sangka kalau minum teh terlalu banyak juga akan menimbulkan efek samping. Salah satu efek samping minum teh terlalu banyak ialah menimbulkan kecemasan

Menyesap segelas teh saat pagi atau sore hari mungkin akan menjadi momen yang membuat rileks. Apalagi, teh tanpa pemanis tambahan diketahui mengandung antioksidan yang bermanfaat untuk mencegah penyakit kronis. Namun, dibalik manfaatnya itu, ada efek samping minum teh  bagi kesehatan jika terlalu banyak dikonsumsi.

Meski kaya akan antioksidan yang bermanfaat untuk tubuh, teh juga mengandung kafein. Kafein di dalam teh memang lebih sedikit dibandingkan dengan yang terdapat di dalam kopi, tapi mengonsumsinya secara berlebihan tetap bisa menimbulkan berbagai dampak buruk untuk kesehatan.

Efek samping minum teh terlalu banyak

Berikut ini efek samping telalu banyak minum teh untuk kesehatan.

efek samping minum teh terlalu banyak

Perlu diketahui, minum teh sebaiknya tidak lebih dari 3-4 cangkir (710-950 ml) sehari. Bila Anda mengonsumsi terlalu banyak teh selama bertahun-tahun, tubuh lebih berisiko mengalami gangguan kesehatan. Waspadai efek sampingnya seperti yang dikutip dari Healthline berikut ini.

1. Meningkatkan kecemasan, stres, dan kegelisahan

Daun teh secara alami mengandung kafein. Mengkonsumsi kafein berlebih dari teh dapat memengaruhi perasaan cemas, stres, dan gelisah.

Secangkir rata-rata (240 ml) teh mengandung sekitar 11-61 mg kafein, tergantung pada jenis dan metode pembuatannya. Misalnya pada teh hitam, ia cenderung mengandung lebih banyak kafein daripada varietas hijau dan putih, dan semakin lama Anda minum teh, semakin tinggi kandungan kafeinnya.

5 Efek samping terlalu banyak minum teh yang tak boleh diabaikan!

Penelitian menunjukkan bahwa dosis kafein di bawah 200 mg per hari tidak akan menyebabkan kecemasan yang signifikan pada kebanyakan orang. Namun, beberapa orang lebih sensitif terhadap efek kafein sehingga perlu membatasi asupannya.

Jika Anda merasa kebiasaan minum teh membuat Anda merasa gelisah atau gugup, itu bisa menjadi tanda sudah terlalu banyak dan mungkin ingin mengurangi konsumsi teh untuk mengurangi gejalanya.

Atau Anda juga dapat mempertimbangkan memilih teh herbal bebas kafein. Teh herbal tidak dianggap sebagai teh asli karena tidak berasal dari tanaman Camellia sinensis. Sebagai gantinya, mereka dibuat dari berbagai bahan bebas kafein, seperti bunga, tumbuhan, dan buah.

2. Mengurangi penyerapan zat besi

teh memengaruhi penyerapan zat besi

Teh merupakan salah satu minuman yang mengandung tanin yang tinggi. Senyawa tanin ini dapat memengaruhi penyerapan zat besi pada makanan tertentu, sehingga kandungan zat besi akan sedikit di dapatkan sehingga berisiko terhadap kekurangan zat besi.

Kekurangan zat besi menjadi salah satu kekurangan nutrisi yang paling umum, dan jika seseorang memiliki kadar zat besi yang rendah, asupan teh yang berlebihan dapat memperburuk kondisinya.

Penelitian menunjukkan bahwa tanin dalam teh lebih cenderung menghambat penyerapan zat besi dari sumber nabati daripada dari makanan hewani. Jadi, jika Anda termasuk yang menjalankan diet ketat vegan atau vegetarian, sebaiknya perhatikan berapa banyak teh yang dikonsumsi.

Artikel terkait: Parents, Ini Alasan Pemberian Teh Pada Anak Harus Dibatasi

5 Efek samping terlalu banyak minum teh yang tak boleh diabaikan!

Jumlah persis tanin dalam teh dapat sangat bervariasi tergantung pada jenis dan cara pembuatannya. Yang mengatakan, membatasi asupan Anda menjadi 3 atau lebih sedikit cangkir (710 ml) per hari kemungkinan jumlah yang aman bagi banyak orang.

Jika Anda memiliki zat besi rendah atau anemia, tetapi masih ingin menikmati minum teh, pertimbangkan untuk mengonsumsinya di antara waktu makan untuk mencegah efek sampingnya. Atau untuk menjaga kemampuan tubuh Anda menyerap zat besi dari makanan pada waktu makan.

3. Memengaruhi kualitas tidur

minum teh terlalu sering

Karena teh secara alami mengandung kafein, asupan berlebihan dapat mengganggu siklus tidur.

Melatonin adalah hormon yang memberi sinyal pada otak bahwa sudah waktunya tidur. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kafein dapat menghambat produksi melatonin, sehingga menyebabkan kualitas tidur yang buruk.

Tidur yang tidak memadai dikaitkan dengan berbagai masalah mental, termasuk kelelahan, gangguan daya ingat, dan berkurangnya konsentrasi. Terlebih lagi, kurang tidur kronis dikaitkan dengan peningkatan risiko obesitas dan kontrol gula darah yang buruk.

Artikel terkait: Sering minum teh saat hamil, amankah untuk Bumil? Ini penjelasan dokter

5 Efek samping terlalu banyak minum teh yang tak boleh diabaikan!

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa bahkan hanya 200 mg kafein yang dikonsumsi 6 jam atau lebih sebelum waktu tidur dapat berdampak negatif pada kualitas tidur, sedangkan penelitian lain telah mengamati tidak ada efek yang signifikan.

Jika Anda mengalami gejala yang berkaitan dengan kualitas tidur yang buruk dan minum teh berkafein secara teratur, pertimbangkan untuk mengurangi asupan teh – terutama jika mengonsumsi minuman atau suplemen yang mengandung kafein lainnya.

4. Komplikasi pada kehamilan

Data tentang bahaya kafein selama kehamilan beragam, dan masih belum jelas seberapa banyak jumlah yang aman. Namun, sebagian besar penelitian menunjukkan bahwa risiko komplikasi tetap relatif rendah jika Anda menjaga asupan kafein harian di bawah 200-300 mg. American College of Obstetricians dan Gynaecologists merekomendasikan tidak melebihi tanda 200-mg.

Paparan kafein tingkat tinggi dari minuman seperti teh selama hamil dapat meningkatkan risiko komplikasi, seperti keguguran dan berat bayi lahir rendah.

efek samping minum teh terlalu banyak

Total kandungan kafein teh dapat bervariasi tetapi biasanya turun antara 20-60 mg per cangkir (240 ml). Jadi, untuk berhati-hati, sebaiknya jangan minum lebih dari 3 gelas (710 ml) per hari.

Beberapa orang lebih suka minum teh herbal bebas kafein sebagai pengganti teh biasa untuk menghindari paparan kafein selama kehamilan. Namun, tidak semua teh herbal aman digunakan selama kehamilan.

Misalnya, teh herbal yang mengandung black cohosh atau licorice dapat menyebabkan persalinan prematur dan harus dihindari.

Jika Anda hamil dan khawatir tentang asupan kafein atau teh herbal, pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter untuk mengonsumsinya.

Artikel terkait: Hal-hal yang perlu Anda ketahui sebelum mengonsumsi teh selama kehamilan

5. Efek samping minum teh berlebihan: Ketergantungan kafein

5 Efek samping terlalu banyak minum teh yang tak boleh diabaikan!

Kafein adalah stimulan pembentuk kebiasaan, dan asupan teratur dari teh atau sumber lain dapat menyebabkan ketergantungan. Gejala ketergantungan kafein mungkin termasuk sakit kepala, lekas marah, peningkatan denyut jantung, dan kelelahan.

Tingkat paparan yang diperlukan untuk mengembangkan ketergantungan dapat sangat bervariasi tergantung pada orang tersebut. Namun, beberapa penelitian menunjukkan itu bisa mulai setelah hanya 3 hari asupan berturut-turut, dengan peningkatan keparahan dari waktu ke waktu.

***

Referensi: Healthline, Livestrong

Baca juga

Teh chamomile untuk ibu hamil, aman atau tidak, ya?

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner