7 Tanda Toxic Parents, apakah Anda masih melakukannya?

7 Tanda Toxic Parents, apakah Anda masih melakukannya?

Coba perhatikan, apakah 7 tanda ini masih Anda lakukan?

Parents sudah tahu mengenai pola asuh toxic parents? Hati-hati karena bisa saja tanpa disadari kita sebagai orangtua  menerapkan pola asuh ini pada anak-anak. Padahal, dampaknya sangat buruk untuk psikis dan tumbuh kembang si kecil.

Belakangan ini isu terkait pola toxic parents memang sedang marak dibicarakan. Tak mengherankan jika mengingat akan risiko yang bisa diterima oleh anak jika menerima rasa kasih dan cinta dari orangtua dalam bentuk yang salah.

Psychology Today mengatakan, orangtua yang melakukan pola asuh toxic parents cenderung tidak memperlakukan anak-anak mereka dengan hormat sebagai individu.

Orangtua juga cenderung tidak mau berkompromi dengan anak, dan tidak bertanggung jawab atas perilaku mereka atau meminta maaf. 

Hal inilah yang perlu disadari penuh oleh orangtua. Bercermin, apakah selama ini telah menerapkan pola asuh yang tepat? Bukan pola asuh yang ‘beracun’ hingga membunuh karakter anak. 

Artikel terkait: Anak belum lancar bicara? Ini penyebab dan cara menanganinya

Penyebab Toxic Parents

Sering kali pola asuh toxic parents dipicu oleh gangguan mental atau kecanduan yang serius. Selain itu, tentu ada beberapa pemicu lain yang perlu diwaspadi.

Misalnya, jika masa kecil orangtua memiliki traumatis, membawa luka akibat pengasuhan yang tidak benar atau disfungsional dalam keluarga, maka toxic parent juga bisa terjadi.

Ketika luka lama itu belum sembuh, orangtua dapat melukai anak dengan cara yang sama seperti yang dulu pernah dialaminya. 

Meskipun mungkin orangtua akan berdalih semua yang dilakukan karena cinta dan kasih sayang, tapi pola asuh toxic parents tidak lazim dilakukan. Anak akan terluka secara mental dan emosional, sehingga berdampak buruk bagi kesehatan jiwa anak.

ciri-ciri toxic parents

Ciri-ciri pola asuh Toxic Parents

Nah Parents, yuk coba kenali tanda pola asuh toxic parent, sehingga kita bisa mewaspadai pola asuh kita pada anak. Berikut seperti yang dikutip dari laman instagram @ruangtumbuh.id

Apa saja cirinya?

1. Egois dan kurang empati pada anak

Orangtua toxic selalu mengutamakan kebutuhan mereka sendiri dan tidak mempertimbangkan kebutuhan atau perasaan anak. Mereka tidak berpikir tentang bagaimana perilakunya berdampak pada anak.

2. Reaktif secara emosional

Orangtua toxic bereaksi berlebihan, bisa diartikan “dramatis”, atau tidak dapat diprediksi kemarahannya.

3. Suka mengontrol

Orangtua toxic memiliki kontrol yang ketat sehingga anak harus melakukan apa yang dikehendaki orangtua, tanpa melakukan kompromi.

4. Kurang menghargai

Apapun usaha dan hasil yang dilakulan anak, selalu dirasakan kurang. Orangtua toxic sangat jarang memberikan apresiasi pada anak. 

Artikel terkait: 21 Jenis Pola Asuh Anak yang Perlu Anda Ketahui

5. Menyalahkan dan kritik berlebihan pada anak

Orangtua toxic akan mencari ‘orang lain’ untuk kegagalan atau kesalahan dalam dinamika keluarga.

6. Menuntut berlebihan

Tidak ada salahnya anak belajar untuk disiplin, namun orangtua toxic seringkali tidak peduli pada kesanggupan dan kemampuan anak dalam mengerjakannya. Akibatnya anak akan merasa tertekan dan hilang kehilangan rasa percaya diri.

Bercanda yang merendahkan anak. Misalnya memanggil nama dengan julukan yang aneh, menyepelakan apa yang telah dilakukan anak atau melontarkan humor terkait dengan hal-hal unik yang ada pada diri anak.

7. Mengungkit apa yang telah dilakukan untuk anak

Misalnya tentang berapa banyak tenaga dan uang yang telah dikeluarkan untuk anak. Hal ini bisa membuat anak merasa bersalah.

Pola asuh yang kita terapkan pada anak tentu saja akan sangat berdampak pada psikologis dan tumbuh kembang anak. Faktanya, tidak sedikit orangtua yang masih belum mamahami bagaimana pola asuh yang tepat dan perlu ditanamkan pada si kecil.

Terkadang, masa lalu membuat orangtua mengulang sejarah dan tanpa sadar bahwa pola asuh tersebut memeng tidak ideal. Jika ada beberapa tanda dari gaya pengasuhan toxic parents di atas yang masih dilakukan, maka tak ada salahnya untuk perlahan memperbaikinya. 

Referensi: Psychology TodayInstagram @ruangtumbuh.id

Baca juga: 

5 Ciri pola asuh orang otoriter, apakah Parents salah satunya?

 

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner