Panduan lengkap kotoran bayi; frekuensi, tekstur dan warna

lead image

Kondisi kotoran bayi dapat memprediksikan kondisi kesehatannya. Simak bagaimana kondisi yang normal dari frekuensi, warna, dan tekstur kotoran bayi di sini.

Tekstur dan warna kotoran bayi dapat memprediksikan kondisi kesehatannya. Perhatikanlah berbagai perubahan yang terjadi pada kotoran bayi, terutama pada beberapa hari pertama setelah bayi dilahirkan.

Bila Anda curiga warna tersebut tidak normal, segeralah berkonsultasi ke dokter. Berikut ini adalah beberapa informasi tentang warna dan tekstur kotoran bayi yang normal.

Warna kotoran bayi baru lahir

  • Hari pertama

Jangan kaget bila pada hari pertama, warna kotoran bayi adalah hijau tua atau cenderung hitam. Kotoran pertama ini disebut meconium dan warna gelap disebabkan oleh bilirubin serta sel darah merah.

Kandungan colostrum pada ASI pertama yang disusui oleh ibu akan memacu tubuh bayi mengeluarkan meconium pada tiga hari pertama. Bila warna kotoran masih seperti ini hingga hari keempat, segeralah berkonsultasi dengan dokter.

Jumlah popok atau diaper basah yang perlu diganti pada hari pertama pada umumnya baru satu buah saja.

  • Hari kedua

Pada hari kedua, warna kotoran bayi masih sama dengan hari pertama, yaitu hijau tua atau cenderung hitam. Jumlah popok atau diaper basah meningkat menjadi dua buah.

  • Hari ketiga

Pada hari ketiga, mulai terjadi perbedaan warna pada kotoran, yaitu kuning, hijau atau coklat. Jumlah diaper yang harus diganti pada umumnya meningkat menjadi 3 buah.

  • Hari keempat

Di hari keempat, jumlah pergantian diaper meningkat menjadi 4, dan warna kotoran umumnya adalah hijau tua atau coklat.

  • Mulai hari kelima

Mulai hari kelima, jumlah pergantian diaper meningkat menjadi 6 buah, dan warna kotoran bayi adalah kuning. Ukuran kotoran bayi lebih besar daripada hari-hari sebelumnya, namun lembut dan sudah berbentuk. Rata-rata dalam satu hari bayi membutuhkan 6 kali pergantian popok atau diaper.

Tekstur kotoran bayi yang menyusu ASI

Biasanya, bayi yang diberi ASI memiliki kotoran yang lembut dan lunak, warnanya kuning atau kadang sedikit kehijauan. Teksturnya agak berair menyerupai diare. Ini dikarenakan ASI sangat mudah dicerna dan mengandung semua nutrisi yang diperlukan untuk pertumbuhan bayi.

Kadang Anda juga akan menemukan sedikit kotoran bayi yang agak padat. Bau kotoran bayi yang menyusu ASI tidak menyengat.

Baca juga: Ingin tahu seberapa pintar bayi Anda nantinya? Coba cek pup bayi Anda!

Kotoran bayi yang diberi susu formula

Bayi yang diberi susu formula umumnya memiliki kotoran yang sedikit lebih keras daripada bayi yang diberi ASI. Warna kotoran bayi dapat bervariasi dari kuning, menjadi hijau hingga cokelat.

Semuanya masih normal. Dalam dua bulan pertama kehidupan, bayi yang diberi susu formula sering mengalami sedikit buang air besar, biasanya bayi buang air besar 4 sampai 5 kali sehari. Hal ini diyakini bahwa jenis campuran lemak dalam susu formula mempengaruhi konsistensi tinja.

Warna kotoran bayi dengan makanan padat

Bila bayi sudah mulai makan makanan padat, warna kotoran bayi cenderung menjadi kuning lebih tua atau hijau kecokelatan. Warna hijau kecokelatan dapat disebabkan oleh zat besi yang terdapat pada susu formula.

Berhati-hatilah bila mendapatkan warna-warna tidak normal di bawah ini pada bayi yang sudah mendapatkan makanan padat:

Kecokelatan 

warna kotoran bayi 

Bila warna kotoran bayi adalah coklat dan encer selama dua hari, berhati-hatilah terhadap diare.

Namun, bila kotorannya keras bisa jadi tanda bahwa bayi mengalami konstipasi (pup keras). Hal ini masih tergolong normal, namun menandakan bahwa bayi membutuhkan cairan lebih banyak. Konstipasi tentunya tidak nyaman untuk bayi dan sebaiknya cepat ditanggulangi.

Kemerahan

warna kotoran bayi

Kaitkan warna kotoran dengan makanan yang dimakan. Bila iya makan wortel, kotoran berwarna kemerahan adalah normal. Namun cermatilah apakah warna kemerahan itu berasal dari darah akibat konstipasi yang hebat, atau mungkin penyakit lainnya?

Kehitaman

warna kotoran bayi

Warna hitam namun bukan meconium, kemungkinan disebabkan oleh darah pada usus atau saluran pencernaan lainnya. Berkonsultasilah pada dokter.

Putih

warna kotoran bayi

Warna kotoran yang putih sangat jarang terjadi, namun bila hal ini terjadi segeralah ke dokter karena mungkin disebabkan oleh gangguan hati atau empedu pada bayi.

Referensi: E-learning Childhood Education ProgramDiaper Decoder – your guide to baby stools

 

Baca juga:

Bayi tidak BAB berhari-hari, apa yang harus Parents lakukan?

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Adroid.

Written by

Theva Nithy