Peranakan turun, ini 7 tandanya yang harus Anda waspadai!

Peranakan turun, ini 7 tandanya yang harus Anda waspadai!

Kondisi ini seringkali banyak tidak disadari para wanita. Kenali tanda-tandanya berikut!

Pernah mendengar tentang peranakan turun, Bun? Kondisi ini memang seringkali terjadi pada wanita yang pernah hamil dan melahirkan. Namun sebagai wanita, banyak yang tidak menyadari tentang kondisi ini karena kita tidak benar-benar mengetahui gejalanya.

Padahal, peranakan turun bisa saja terjadi pada semua wanita, tak terkecuali perempuan yang belum pernah hamil dan melahirkan.

peranakan turun

Kenali tanda peranakan turun

Peranakan turun seringkali tidak disadari. Dilansir dari theAsianparent Malaysia, penyebabnya bisa jadi karena angkat barang yang berat, sembelit, otot vagina yang longgar, dan dinding rahim yang tidak kuat.

Berikut beberapa tanda dan gejala yang bisa Anda curigai sebagai kondisi peranakan turun:

– Kesulitan saat buang air kecil.

– Tidak dapat mengontrol urin, terutama saat batuk dan bersin.

– Sakit saat berhubungan seks.

– Sensasi seperti gangguan pencernaan dan rasa tidak nyaman di perut.

– Sakit pinggang yang berkepanjangan.

– Kebas pada paha dan betis.

– Tak enak badan seperti demam, terutama di sore hari.

peranakan turun

3 Cara mendeteksi peranakan turun yang bisa dilakukan di rumah

Sebenarnya, peranakan jatuh dapat dideteksi sendiri dari rumah dengan melakukan 3 langkah ini:

  1. Duduklah dalam posisi bersandar. Kemudian, tekan ibu jari di bagian pusat. Jika berdenyut, tandanya rahim Anda dalam posisi normal.
  2. Dalam posisi jongkok, masukkan jari Anda ke dalam vagina dengan hati-hati dan lembut. Jika jari Anda dapat menyentuh sebuah objek yag lembut dengan mudah, bisa jadi peranakan Anda rendah. Apabila ingin memastikan, gunakan cermin untuk melihatnya. Lalu, jika ada bagian daging yang keluar, artinya Anda harus segera menghubungi dokter.
  3. Dalam posisi berbaring, gunakan minyak kelapa atau minyak zaitun dan pijat perlahan di bagian perut. Jika ada benjolan kecil di bagian bawah, bisa jadi tandanya rahim Anda turun.

Namun, Anda tetap perlu memastikannya pada dokter kandungan untuk membantu mendiagnosis kondisi rahim turun.

Artikel terkait: Rahim Retro, kelainan posisi rahim yang membuat Bunda susah punya anak

Kapan sebaiknya Anda periksa ke dokter?

Anda harus periksa ke dokter jika memiliki gejala-gejala ini:

– Anda merasakan rahim dekat dengan pembukaan vagina atau merasakan tekanan konstan pada bagian tersebut.

– Tidak nyaman saat buang air kecil atau dorongan untuk buang air besar.

– Mengalami sakit punggung dan sulit berjalan.

peranakan turun

Pemeriksaan fisik peranakan turun

Dokter akan mendiagnosis rahim yang turun dengan riwayat medis dan pemeriksaan fisik pada daerah panggul, sebagai berikut:

– Dokter akan diperiksa dalam posisi berdiri dan saat Anda berbaring. Kemudian, Anda diminta batuk untuk meningkatkan tekanan di perut.

– Dalam beberapa kasus, mungkin memerlukan pielogram intravena (IVP) atau sonografi ginjal. Kemudian, dilakukan serangkaian sinar-X untuk melihat perkembangannya melalui kandung kemih.

– USG transvaginal dapat dilakukan dengan dimasukkan alat USG khusus ke dalam vagina untuk memudahkan pemeriksaan.

 

Semoga informasi ini bermanfaat bagi Anda ya, Bun!

 

Dilansir dari artikel Nurul Halifah di theAsianparent Malaysia
Baca juga:

https://id.theasianparent.com/kain-kasa/

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner