Perkembangan Janin Usia 3 Minggu dan Gejala yang Dirasakan

Kondisi dan bentuk janin 3 minggu pertama kehamilan selalu membuat penasaran dan harap-harap cemas. Ketahui melalui penjelasan berikut!

Bahagia sekaligus cemas kerap menyelimuti Bunda di masa awal kehamilan. Mungkin Bunda merasa khawatir dan penasaran dengan apa yang terjadi pada minggu-minggu awal kehamilan, terutama dengan perkembangan janin 3 minggu, serta tanda dan ciri ciri hamil 3 minggu. 

Tenang, rasa penasaran Bunda dengan bentuk janin 3 minggu akan terjawab dalam beberapa penjelasan berikut.

Perkembangan Janin 3 Minggu

bentuk janin 3 minggu

Sebenarnya, pada usia 1-2 minggu janin bayi Anda belum benar-benar terlihat. Di minggu inilah baru terjadi pembuahan. Embrio bayi berukuran sangat kecil, bahkan bisa seukuran kepala jarum pentul.

Selama minggu 1-2, sebenarnya Anda belum dinyatakan hamil. Tetapi, tubuh dan rahim sudah siap untuk ovulasi dan dibuahi.

Pada minggu ke-3, sel telur yang telah dibuahi sudah bergerak menuju rahim melalui tuba fallopi. Pada saat sel telur mencapai rahim, ia akan membentuk lebih dari 100 sel dan menjadi embrio.

Setelah itu, embrio akan menempel dan tertanam di dinding rahim. Proses ini disebut sebagai implantasi. Pada masa ini, 15 hingga 25 persen perempuan mungkin mengalami pendarahan implantasi atau implantation spotting, yaitu pendarahan ringan yang terjadi sekitar enam hingga 12 hari setelah pembuahan. Anda mungkin juga merasakan kram implantasi.

Bayi yang sedang berkembang adalah bola kecil (disebut blastokista) dari beberapa ratus sel yang berkembang biak dan masuk ke dalam lapisan rahim. Sel-sel di tengah akan menjadi embrio. Sel-sel di luar akan menjadi plasenta, organ berbentuk seperti pancake yang mengantarkan oksigen dan nutrisi ke bayi Anda dan membuang kotoran.

Kemungkinan Jenis Kelamin Terbentuk

Sebenarnya, janin pada usia ini masih belum bisa diketahui jenis kelaminnya. Telur yang telah dibuahi mengandung 46 kromosom, 23 dari ibu dan 23 dari ayah. Ibu akan selalu memberikan kromosom X, sedangkan ayah kemungkinan memberi kromosom X dan Y.

Jika sperma yang membuahi sel telur membawa kromosom X, maka embrio yang tertanam akan menjadi anak perempuan. Sementara itu, jika sperma mengandung kromosom Y, zigot XY akan menjadi anak laki-laki. 

Artikel terkait: 12 Foto proses perkembangan janin dari usia kehamilan 1 bulan hingga bayi lahir

Gejala Kehamilan Usia 3 Minggu 

Perkembangan Janin Usia 3 Minggu dan Gejala yang Dirasakan

Beberapa perempuan bisa merasakan kehamilan, bahkan sebelum melihat tanda positif. Akan tetapi, ada sebagian besar yang belum menyadarinya. Jika Anda memiliki gejala minggu ini, beberapa di antaranya mungkin terasa seperti premenstrual syndrome (PMS) atau sindrom pramenstruasi. 

Setelah menstruasi berakhir, Anda mungkin akan mengalami perubahan lendir serviks pada warna, kekentalan, kelengketan, dan peningkatan jumlah lendir sebagai tanda masa subur dan waktu yang tepat untuk konsepsi.

Berikut beberapa gejala yang kerap dialami ibu hamil pada usia kandungan 3 minggu. 

Perut Bergas dan Kembung

Hormon progesteron melemaskan otot-otot di seluruh tubuh Anda, termasuk di saluran pencernaan. Otot-otot yang rileks ini memperlambat pencernaan, yang dapat menyebabkan gas dan kembung dan menciptakan sensasi tidak nyaman di usus. 

Sekitar setengah dari ibu hamil mengalami sembelit di beberapa titik selama kehamilan mereka. Untuk menjaga segala sesuatunya bergerak, tetap terhidrasi dan makan makanan berserat tinggi seperti biji-bijian, buah-buahan, dan sayuran.

Artikel Terkait: 5 Susu Ibu Hamil Anti Mual Terbaik, Ada Favorit Bunda?

Payudara Sakit

Payudara sakit menjadi salah satu ciri ciri hamil 3 minggu. Banyak perempuan mengatakan bahwa kelembutan yang mereka rasakan adalah versi berlebihan dari bagaimana perasaan payudara mereka sebelum menstruasi. Beberapa ibu hamil juga melihat puting mereka menjadi lebih gelap selama kehamilan.

Bercak atau Flek

Satu dari empat atau lima perempuan melihat sedikit bercak pada minggu-minggu ini. Ini dikenal sebagai pendarahan implantasi karena terjadi sekitar waktu telur yang dibuahi ditanamkan di dalam rahim. Namun, jika Anda mengalami nyeri disertai pendarahan, segera hubungi penyedia layanan kesehatan karena ini bisa menjadi tanda kehamilan ektopik.

Suhu Basal Tubuh Tetap Tinggi

bentuk janin 3 minggu

Suhu tubuh basal merupakan suhu terendah yang dicapai oleh tubuh ketika istirahat atau tidur atau tidak sedang melakukan aktivitas apapun. Untuk melacak kehamilan, gunakan termometer tubuh basal dan ukur suhu setelah Anda bangun di pagi hari. Gunakan termometer yang diletakkan di bawah lidah. Jika suhu basal tubuh tetap tinggi selama 18 hari berturut-turut, ada kemungkinan Anda hamil.

Selain ciri-ciri tersebut, ada pula beberapa tanda hamil 3 minggu lainnya yang dialami perempuan, sepert:

  • Anda akan merasa lebih lelah dari biasanya.
  • Indera penciuman akan lebih sensitif, jangan heran jika tiba-tiba Anda merasa tidak nyaman dengan aroma parfum kesayangan.
  • Gejala umum pada beberapa wanita mungkin mulai mengalami mual di pagi hari atau morning sickness.
  • Meski kadar hormon kehamilan belum banyak, beberapa tes kehamilan rumahan yang sangat sensitif mungkin sudah bisa memunculkan tanda positif di minggu ini.

Jangan khawatir jika Anda belum merasakan apa-apa. Bahkan, pada usia kehamilan 5 minggu, hanya setengah dari ibu hamil yang merasakan gejala kehamilan.

Artikel Terkait: Pilihan Hadiah untuk Ibu Hamil dan Bayi, Harga Terjangkau dan Bermanfaat

Perubahan Tubuh Bunda pada Kehamilan 3 Minggu 

Perkembangan Janin Usia 3 Minggu dan Gejala yang Dirasakan

Meski terkadang ibu hamil 3 minggu belum terlihat adanya perubahan bentuk tubuh dari sisi luar, namun sebagian perempuan sebenarnya tetap mengalami perubahan. Adapun beberapa perubahan yang dialami yaitu:

Korpus Luteum 

Untuk saat ini, sepertinya tidak ada perubahan yang terjadi di luar tubuh tetapi hanya untuk beberapa minggu ke depan. Jika waktu tepat dan Anda berhubungan seks selama ovulasi, sel telur Anda telah dibuahi oleh satu sperma yang beruntung dan tubuh Anda bersiap untuk menampung blastokista yang akan segera menjadi janin yang menuju rahim.

Tepat setelah telur dilepaskan, folikel asalnya mendapat “tamu baru” yang disebut korpus luteum, badan sel kekuningan yang menempati ruang yang ditinggalkan oleh telur. Korpus luteum mulai memproduksi progesteron dan beberapa estrogen, cukup dari kedua hormon kehamilan untuk memelihara dan mendukung bayi di masa depan sampai plasenta mengambil alih dalam waktu sekitar 10 minggu.

Hormon Awal Kehamilan

Sementara itu, sekitar seminggu setelah pembuahan, blastokista atau calon embrio menanamkan dirinya di lapisan rahim dan plasenta mulai terbentuk. Dalam 6 sampai 12 hari atau sekitar minggu ke-4 kehamilan setelah meringkuk ke dalam rahim, sel-sel dari plasenta yang baru berkembang mulai membuat human chorionic gonadotropin (hCG). 

Ini memberi tahu ovarium Anda untuk berhenti melepaskan telur dan terus memproduksi progesteron, yang mencegah rahim melepaskan lapisannya. Setelah ada cukup hCG dalam urine, Anda akan mendapatkan hasil tes kehamilan positif.

HCG melonjak selama trimester pertama sebelum turun di trimester kedua. Hal ini guna memberitahu indung telur untuk berhenti melepaskan telur dan memicu produksi lebih banyak progesteron dan estrogen yang menjaga lapisan rahim agar tidak luruh dan mendukung pertumbuhan plasenta.

Seperti yang akan Anda lihat nanti, semua hormon ini memainkan peran penting selama kehamilan Anda dan menyebabkan sejumlah besar perubahan tubuh, ditambah gejala seperti mual di pagi hari.

Cairan Mengisi Rahim 

Cairan ketuban mulai terkumpul di dalam kantung ketuban. Cairan ini akan melindungi bayi di minggu-minggu dan bulan-bulan mendatang, hingga proses persalinan.

Kehamilan dan Indera Penciuman

Apakah aroma tiba-tiba tampak lebih kuat bagi Anda dari sebelumnya? Bisa jadi itu pertanda Anda sedang hamil!

Indera penciuman yang meningkat adalah efek samping yang sangat nyata dari kehamilan yang disebabkan oleh hormon seperti estrogen dan hCG yang memperbesar setiap aroma kecil yang melayang di udara di sekitar. Entah itu makanan yang dimasak di lingkungan, sampah di sudut jalan, atau parfum pasangan. Hidung ibu hamil yang lebih tajam mungkin akan mengambilnya. 

Kelemahan dari perubahan indera penciuman adalah dapat meningkatkan mual di pagi hari bahkan lebih para. Jika itu masalahnya, jauhi dapur dan tempat makan lokal sebanyak mungkin, atau hindari bau atau wewangian yang memicu morning sickness. Anda juga dapat mencoba mencuci pakaian lebih sering dan beralih ke perlengkapan mandi tanpa pewangi. 

Selain itu, jangan malu untuk meminta pasangan, keluarga, dan teman untuk membersihkan diri setelah berolahraga, mengurangi penggunaan parfum, dan menyikat gigi setelah menyantap makanan berbau tajam, seperti bawang putih atau bawang bombay.

Artikel Terkait: 10 Kebutuhan Ibu Hamil Trimester 1 Rekomendasi, Sudah Ceklis yang Mana?

Hal yang Harus Bunda Perhatikan Terkait Perkembangan Kehamilan 3 Minggu 

Meski perubahan bentuk tubuh Bunda belum terlihat, namun percayalah, janin dalam kandungan sangat membutuhkan perhatian besar. Ada beberapa hal penting yang harus diperhatikan guna menunjang perkembangan janin 3 minggu, di antaranya:  

1. Perhatikan Emosi

Ketika Anda menunggu untuk mengetahui apakah Anda hamil atau tidak, atau hanya mencari tahu, itu normal untuk menjadi lebih cemas dari biasanya. Jika Anda merasa stres atau khawatir, bicarakan dengan pasangan atau teman terpercaya. Atau, coba tuliskan semua yang mengganggu Anda. Menulis jurnal dapat meningkatkan kesejahteraan emosional, kejernihan mental, dan bahkan kesehatan fisik.

2. Hindari Panas Berlebih

Mandi air panas boleh saja selama kehamilan asalkan tidak terlalu panas. Tapi hindari mandi uap, bak air panas, dan sauna. Peningkatan suhu tubuh, terutama pada awal kehamilan, telah dikaitkan dengan peningkatan risiko cacat tabung saraf pada bayi.

3. Perbaiki Tidur 

Beristirahatlah selagi bisa sehingga saat gangguan tidur terkait kehamilan melanda dalam beberapa bulan ke depan. Bentuk pola tidur yang lebih baik dan lakukan praktik tidur yang baik, seperti menetapkan rutinitas waktu tidur yang teratur dan menjadikan kamar tidur sebagai tempat perlindungan tidur.

4. Dapatkan Banyak Protein

Makan tiga porsi protein setiap hari untuk membantu memacu jaringan baru untuk calon bayi Anda. Satu porsi daging seperti ayam tanpa kulit atau daging sapi tanpa lemak, misalnya. Sumber protein besar lainnya termasuk telur, ikan, susu dan kacang-kacangan.

5. Tingkatkan Zat Besi dan Vitamin C

Masukkan beberapa buah beri ke dalam sereal. Menambahkan makanan kaya vitamin C ke makanan kaya zat besi mampu meningkatkan penyerapan zat besi tubuh. Perlu diketahui, nutrisi ini sangat dibutuhkan untuk membantu mendukung peningkatan volume darah.

Anda dapat menemukan vitamin C dalam buah-buahan dan sayuran seperti kiwi, mangga, stroberi, melon, paprika, tomat, dan asparagus. Zat besi dapat ditemukan dalam produk kedelai, daging sapi, unggas dan buah kering.

6. Pilih Makanan yang Kaya Kalsium

Kalsium membantu Anda dan bayi yang sedang berkembang membangun dan memelihara tulang yang kuat dan sehat. Selain itu, kalsium sangat penting untuk kesehatan jantung, saraf, dan otot. Jika Anda tidak mengonsumsi cukup kalsium selama kehamilan, bayi akan mengambilnya dari tulang Anda.

Makanlah empat porsi harian atau sekitar 1.000 miligram makanan kaya kalsium, seperti yogurt Yunani, jus atau sereal yang diperkaya kalsium, dan keju keras atau yang dipasteurisasi.

7. Konsumsi Vitamin Kehamilan

Minggu-minggu ini adalah saat yang tepat untuk mulai mengonsumsi vitamin kehamilan. Untuk memastikan bentuk janin 3 minggu berkembang dengan optimal, mulailah mengonsumsi 400 mg suplemen asam folat setiap harinya. Konsumsi asam folat sejak dini penting untuk pembentukan otak bayi dan sumsum tulang belakangnya.

8. Perbanyak Cairan

Jika morning sickness disertai dengan kram, demam atau diare, Anda mungkin berurusan dengan penyakit perut atau keracunan makanan daripada mual kehamilan. Istirahat dan fokus pada cairan, terutama jika Anda kehilangannya karena muntah atau diare.

Anda juga disarankan untuk mencukupi kebutuhan cairan setidaknya 6-8 gelas sehari. Minum air, jus encer, kaldu bening, teh tanpa kafein, atau air panas dengan lemon yang dapat mengurangi gas. Jika Anda tidak bisa menyesap, hisap es loli.

9. Kurangi Kopi

Para ahli merekomendasikan untuk membatasi asupan kafein menjadi sekitar satu cangkir kopi sehari. Penting untuk memerhatikan konsumsi kopi dan minuman dengan kandungan kafein secara keseluruhan, karena kafein yang berlebihan dapat memengaruhi kehamilan dan bayi.

10. Cobalah untuk Memilih yang Sehat Saat Makan di Luar Rumah

Saat memasak sendiri, kita akan mengetahui bagaimana kondisi bahan makanan dan cara kita mengolah. Namun, ibu hamil terkadang merasa mual saat lama-lama berada di dapur. Tidak ada salahnya untuk makan di luar rumah bersama pasangan atau keluarga. Namun pastikan, untuk memilih makanan yang sehat.

Hindari hidangan ikan bakar atau ayam bakar. Dikhawatirkan, makanan yang dibakar tanpa dimasak sampai matang masih mengandung bakteri Salmonella, E. coli, dan Toxoplasma yang dapat membuat ibu hamil keracunan atau terkena toksoplasmosis. 

Pilihlah daging sapi muda atau daging sapi tanpa lemak disertai dengan sayuran hijau untuk meningkatkan energi ibu hamil. Nikmati hidangan ikan atau ayam teriyaki, sup miso, edamame, dan mi soba dari restoran Jepang, serta sushi yang menyajikan sayuran atau ikan yang dimasak. Selama perut masih bisa menerima rempah-rempah, menu makanan di restoran India bisa jadi pilihan yang sangat bergizi.

Artikel Terkait: 6 Kebutuhan Ibu Hamil Trimester 2 Rekomendasi, Cek!

Tes yang Bisa Digunakan pada Usia Kehamilan 3 Minggu

Perkembangan Janin Usia 3 Minggu dan Gejala yang Dirasakan

Cara paling mudah untuk mengetahui Anda hamil atau tidak adalah menggunakan test pack. Alat ini dapat mengetahui tanda-tanda kehamilan lebih awal, lebih cepat dan dengan akurasi yang cukup baik.

Namun, dibutuhkan waktu seminggu atau lebih setelah Anda melewatkan menstruasi sebelum menghasilkan cukup hormon kehamilan human chorionic gonadotropin (hCG) untuk dideteksi. Jika Anda terlambat dan negatif, tes ulang dalam beberapa hari.

Artikel terkait:6 Kesalahan Memakai Alat Tes Kehamilan atau Tespek, Memicu Hasil Kurang Akurat

Untuk mendukung perkembangan janin 3 minggu Anda, Bunda bisa mulai melakukan sejumlah pemeriksaan medis, termasuk memastikan kelengkapan vaksinasi seperti cacar air dan rubella. Idealnya, vaksinasi ini dilakukan sebelum dinyatakan hamil.

Kehamilan adalah momen penting dan berharga sepanjang hidup, karena itu perlu dipersiapkan dengan baik demi kesehatan si kecil yang berkembang di dalam janin. Mulailah memperbaiki hidup dengan menjaga pola makanan sehat, rutin olahraga, hingga konsumsi asupan vitamin prenatal yang direkomendasikan dokter sejak awal kehamilan. 

Pertanyaan Populer Terkait Perkembangan Janin 3 Minggu

Apakah hamil 3 minggu sudah ada detak jantung?

Detak jantung janin dapat terdeteksi pertama kali dengan USG intravagina pada usia 6 minggu kehamilan. Saat itu, janin pertama kali bisa terlihat dan sedang berkembang. Kemudian di minggu selanjutnya, detak jantung akan terdengar semakin baik. 

Bagaimana cara mengetahui janin berkembang atau tidak?

Tanda atau ciri-ciri janin tidak berkembang bisa diketahui setelah melihat hasil pemeriksaan USG. Dokter akan menilai melalui ukuran janin, posisi kanin, dan perkembangan janin di dalam kandungan.  

Apakah janin usia 1 bulan sudah bernyawa?

Di usia 1 bulan atau 1-4 minggu kehamilan, ibu hamil cenderung belum bisa merasakan gerakan janin. Karena, janin di usia satu bulan ini memang belum bernyawa. Embrio juga masih berkembang dalam tahap ini. 

Itulah beberapa informasi seputar perkembangan janin 3 minggu dan tandanya. Semoga membantu rasa penasaran Bunda terhadap kondisi janin dalam kandungan. Selamat menikmati indahnya masa kehamilan, Bun!

***

Artikel telah diupdate oleh: Nikita Ferdiaz

 

 

Baca Juga:

id.theasianparent.com/perkembangan-janin-18-minggu

id.theasianparent.com/perkembangan-janin-17-minggu

id.theasianparent.com/perkembangan-janin-4-minggu

id.theasianparent.com/suplemen-asam-folat-ibu-hamil

id.theasianparent.com/sabun-cuci-muka-untuk-ibu-hamil

 

id.theasianparent.com/deodorant-yang-bagus

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.