Heboh kacang Brazil bisa tingkatkan kadar testosteron dan membantu kesuburan, benarkah?

Heboh kacang Brazil bisa tingkatkan kadar testosteron dan membantu kesuburan, benarkah?

Ini hubungan manfaat kacang Brazil untuk kadar testosteron dan kesuburan pria.

Baru-baru ini, kacang brazil mendadak populer di kalangan pria karena dianggap bisa meningkatkan kadar testosteron dan membantu kesuburan. Benarkah hal itu? Berikut ini penjelasan selengkapnya untuk Anda.

Kacang Brazil untuk meningkatkan kadar testosteron dan membantu kesuburan

kacang brazil 1

Testosteron merupakan hormon seks utama pria. Artinya, hormon ini  memiliki peran penting karena bisa meningkatkan fungsi seksual, suasana hati, tingkat energi, pertumbuhan rambut, dan bahkan kesehatan tulang pria.

Sayangnya, seiring bertambanya usia, tingkat hormon testosteron akan menurun secara alami. Meskipun ada terapi penggantian hormon (HRT) yang bisa dipilih sebagai cara paling umum untuk mengobati kadar testosteron rendah, namun banyak pria yang mencari suplemen atau makanan alami untuk meningkatkan kadar testosteron. Salah satunya dengan mengonsumsi kacang brazil.

Dilansir dari Medical News Today, kacang brazil berasal dari pohon Bertholletia excelsa di Amerika Selatan. Kacang ini adalah sumber lemak, protein, serat, dan selenium yang baik.

Selenium memainkan peran penting dalam reproduksi, metabolisme, dan kesehatan kekebalan tubuh. Satu kacang Brazil mengandung 68 hingga 91 mikrogram (mcg) selenium.

Ini berarti bahwa hanya dengan mengonsumsi satu kacang ini per hari dapat memenuhi kebutuhan orang dewasa yang direkomendasikan setiap hari sebesar 55 mcg. Selain selenium, kacang Brazil mengandung banyak protein, mineral penting, dan lemak sehat.

Menurut Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA), tiga kacang Brazil mengandung nutrisi:

  • 99 kalori
  • 2,15 gram (g) protein
  • 10,06 g lemak
  • 1,76 g karbohidrat
  • 1,10 g serat
  • 109 miligram (mg) fosfor
  • 99 mg potasium
  • 56 mg magnesium
  • 24 mg kalsium
  • Seng 0,61 mg
  • 0,36 g besi

Dengan berbagai nutrisi ini, tak heran bila kacang ini menjadi sangat populer. Terutama di kalangan pria.

Beberapa penelitian juga menunjukan bahwa memenuhi kebutuhan selenium dapat meningkatkan testosteron atau membantu kesuburan pria dengan meningkatkan kualitas semen.

Sebagai contoh, sebuah studi pada 468 pria dengan infertilitas mencatat bahwa mengambil 200 mcg selenium bersama dengan 600 mg N-asetil-sistein setiap hari meningkatkan produksi testosteron, jumlah sperma, dan kualitas sperma.

Studi lain pada 690 pria dengan infertilitas mengamati bahwa mengambil 200 mcg selenium bersama dengan 400 unit vitamin E selama 100 hari dapat meningkatkan motilitas dan penampilan sperma pada 53% partisipan. Tak hanya itu, 11% pria dalam penelitian ini bisa membuat pasangan mereka hamil.

Namun, dalam beberapa penelitian lainnya asupan tinggi selenium melalui makanan atau suplemen dikatakan tidak berpengaruh pada kadar testosteron atau memengaruhi motilitas sperma yang negatif.

Perlu dicatat pula bahwa sebagian besar studi ini menggunakan suplemen selenium daripada makanan yang mengandung banyak selenium, seperti kacang Brazil.

Oleh karena itu, masih dibutuhkan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui tentang efek kacang Brasil pada tingkat testosteron pria secara khusus.

Artikel terkait: Cara meningkatkan kesuburan pria, ini 13 tipsnya dari para ahli

Manfaat kacang Brazil

kacang brazil 4

Meskipun manfaat kacang Brazil untuk meningkatkan kadar testosteron dan membantu kesuburan masih perlu diteliti lebih lanjut, tetapi ada beberapa manfaat lainnya yang sudah diketahui secara pasti, yaitu:

a. Menjaga kesehatan jantung

Kacang ini mengandung lemak sehat yang disebut asam lemak tak jenuh ganda dan tak jenuh tunggal. Menurut American Heart Association (AHA), mengonsumsi lemak tak jenuh tunggal dan lemak tak jenuh ganda dapat membantu meningkatkan kadar kolesterol yang menurunkan risiko penyakit jantung dan stroke.

Kacang ini juga menyediakan serat makanan. AHA melaporkan bahwa mengonsumsi makanan kaya serat meningkatkan kadar kolesterol darah dan menurunkan risiko penyakit jantung, stroke, obesitas, dan diabetes tipe 2.

Temuan sebuah studi 2019 menunjukkan bahwa konsumsi kacang pohon yang lebih tinggi menurunkan risiko penyakit kardiovaskular dan serangan jantung di antara orang yang hidup dengan diabetes.

b. Kesehatan tiroid

Kekurangan selenium dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon yang dapat memengaruhi tidur, suasana hati, konsentrasi, dan metabolisme secara negatif.

Selenium memainkan peran penting dalam produksi hormon. Kelenjar tiroid menggunakan selenium untuk mengubah hormon tiroksin (T4) menjadi bentuk aktifnya, hormon triiodothyronine (T3).

Mendapatkan cukup selenium dari sumber makanan dapat mencegah atau membantu mengatur masalah tiroid, seperti hipotiroidisme.

c. Efek antioksidan

Mengonsumsi kacang ini dapat membantu mencegah stres oksidatif. Selenium dalam kacang ini dapat meningkatkan sistem antioksidan tubuh dan mencegah stres oksidatif.

Hati memecah selenium menjadi sejenis protein yang disebut selenoprotein P. Ini secara efektif menghilangkan kelebihan radikal bebas. Radikal bebas menyebabkan stres oksidatif, dan penelitian telah mengaitkannya dengan banyak kondisi kesehatan kronis, termasuk kanker.

Sebuah studi double-blind, terkontrol plasebo meneliti efek antioksidan dari konsumsi kacang ini. Selama penelitian, 91 orang dengan hipertensi dan konsentrasi lipid darah yang tinggi menerima 13 g kacang Brazil yang telah digranulasi, sebagian dihilangkan lemaknya atau plasebo setiap hari selama 12 minggu.

Para peserta dalam kelompok kacang ini memiliki kadar selenium lebih tinggi dan peningkatan aktivitas enzim antioksidan yang disebut GPx3. Mereka juga memiliki tingkat lipoprotein (LDL) teroksidasi rendah yang lebih rendah. Ini kadang-kadang disebut sebagai “kolesterol jahat”.

d. Efek anti-inflamasi

Sifat antioksidan kacang ini juga dapat membantu mengurangi peradangan di tubuh. Peradangan memiliki hubungan dengan banyak kondisi kesehatan kronis.

Sebuah studi skala kecil 2014 mengamati dampak kesehatan dari makan satu kacang jenis ini per hari pada orang dengan penyakit ginjal kronis. Setelah 3 bulan, para peneliti memperhatikan pengurangan peradangan dan penanda stres oksidatif.

e. Menurunkan gula darah

Makanan kaya selenium dapat membantu meningkatkan kadar gula darah orang. Sebuah studi di European Journal of Nutrition melaporkan bahwa mengonsumsi satu kacang ini per hari selama 8 minggu menurunkan kolesterol total dan kadar glukosa puasa pada orang dewasa yang sehat.

Temuan penelitian lain selama 8 minggu menunjukkan bahwa mengonsumsi suplemen selenium 200 mcg mengurangi kadar insulin dan meningkatkan sensitivitas insulin pada orang dengan diabetes tipe 2 dan penyakit jantung koroner. Para peneliti juga melaporkan peningkatan kapasitas antioksidan dalam tubuh.

f. Meningkatkan fungsi otak

Antioksidan membantu menjaga otak tetap sehat. Kacang ini memiliki efek antioksidan yang kuat, yang dapat meningkatkan fungsi otak.

Para ilmuwan telah mengaitkan penurunan fungsi antioksidan dengan gangguan kognitif dan penyakit neurodegeneratif, termasuk penyakit Alzheimer.

Temuan penelitian tahun 2014 menunjukkan bahwa orang dengan penyakit Alzheimer memiliki kadar selenium lebih rendah daripada mereka yang tidak memiliki kondisi tersebut.

Sebuah uji coba skala kecil melaporkan bahwa makan satu kacang ini per hari selama 6 bulan memiliki efek positif pada beberapa fungsi kognitif di antara orang dewasa yang lebih tua dengan gangguan kognitif minor (MCI). Hasil ini mungkin karena kacang membalikkan kekurangan selenium.

Penting untuk diingat!

kacang brazil 2

Meskipun kacang Brazil menawarkan manfaat kesehatan, tetapi mengonsumsi kacang ini secara berlebihan tentu saja bisa berisiko membahayakan tubuh.

Penelitian telah menunjukkan bahwa makan lebih dari 5.000 mcg selenium per hari atau sekitar 50 kacang Brasil, dapat menyebabkan keracunan selenium.

Menurut National Institutes of Health (NIH), toksisitas selenium dapat menyebabkan berbagai gejala, seperti:

  • Pusing
  • Masalah pencernaan
  • Rambut rontok
  • Kuku rapuh
  • Ruam atau lesi kulit
  • Masalah sistem saraf
  • Kelelahan
  • Sifat lekas marah
  • Nyeri otot
  • Nyeri sendi

Kadang-kadang juga dapat menyebabkan gejala parah, seperti sindrom gangguan pernapasan akut, serangan jantung, gagal ginjal, gagal jantung, dan bahkan kematian.

Selenium memiliki tingkat asupan atas yang dapat ditoleransi yaitu 400 mcg per hari. Ini berarti Anda hanya bisa mengonsumsi 4 kacang Brazil per hari untuk menghindari efek samping.


Referensi: Medical News Today, Healthline

Baca juga

9 Resep jus kesuburan untuk mempercepat kehamilan, mudah dibuat!

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner