Berisiko ancam jiwa ibu dan bayi, waspadai terjadinya emboli air ketuban

Berisiko ancam jiwa ibu dan bayi, waspadai terjadinya emboli air ketuban

Jangan abaikan gejala emboli air ketuban yang berbahaya untuk ibu hamil dan janin.

Amniotic fluid embolism (AFE) atau emboli air ketuban merupakan kondisi langka namun serius, yang terjadi saat cairan ketuban masuk dan bercampur ke dalam aliran darah ibu. Meskipun jarang terjadi, kondisi ini sangat berbahaya karena memicu komplikasi bahkan bisa mengancam jiwa ibu dan bayinya.

Meskipun sangat berisiko, sayangnya emboli air ketuban sulit didiagnosis. Namun jika dokter telah mencurigai Anda mengidapnya, tentu saja akan diberikan perawatan yang tepat dan sesegera mungkin untuk mencegah komplikasi yang mengancam jiwa. 

Kondisi ini bisa terjadi selama persalinan atau tidak lama setelah melahirkan, baik pada persalinan normal maupun persalinan caesar.

Gejala emboli air ketuban

Tidak berbeda dengan gangguan lain saat hamil, emboli air ketuban juga memiliki beberapa gejala yang perlu diwaspadai. Mayo Clinic menyebutkan ada beberapa tanda dan gejala yang mungkin terjadi, termasuk:

  • Tiba-tiba nafas pendek
  • Tiba-tiba saja tekanan darah menjadi rendah 
  • Kelebihan cairan di paru-paru
  • Ritme jantung mengalami gangguan, yang berisiko terjadinya gagal jantung.
  • Masalah yang mengancam jiwa dengan pembekuan darah (diseminata koagulopati intravaskular)
  • Pendarahan dari uterus, atau dari sayatan sesar atau situs intravena (IV)
  • Kecemasan berat
  • Perubahan warna kulit
  • Gawat janin (tanda-tanda janin tidak sehat, termasuk perubahan denyut jantung janin atau penurunan pergerakan dalam rahim)
  • Mual dan muntah
  • Kejang
  • Hilang kesadaran

Artikel terkait: Berbagai penyebab ketuban pecah dini yang harus diwaspadai Bumil!

emboli air ketuban

Penyebab emboli air ketuban

Emboli cairan ketuban terjadi ketika cairan ketuban atau bahan janin memasuki aliran darah ibu. Penyebab yang mungkin adalah karena terjadinya kerusakan pada penghalang plasenta yang disebabkan karena trauma.

Ketika gangguan ini terjadi, sistem kekebalan merespons dengan melepaskan produk yang menyebabkan reaksi inflamasi, yang mengaktifkan pembekuan abnormal di paru-paru dan pembuluh darah ibu. Kondisi ini dapat menyebabkan gangguan pembekuan darah yang serius yang dikenal sebagai koagulasi intravaskular diseminata.

Namun, emboli cairan ketuban jarang terjadi – dan kemungkinan beberapa cairan ketuban biasanya memasuki aliran darah ibu selama persalinan tanpa menyebabkan masalah. 

Namun, data di Asia Tenggara menyebutkan kalau emboli air ketuban terjadi 1 di antara 27.000 persalinan. Sedangkan di negara Inggris, emboli air ketuban terjadi 1 di antara 15.000 persalinan. Tidak jelas mengapa pada beberapa ibu ini menyebabkan emboli cairan ketuban.

Artikel terkait: Awas! Air ketuban sedikit berbahaya bagi janin, makan buah ini untuk mengatasinya

Faktor risiko

Karena emboli cairan ketuban jarang terjadi, sulit untuk mengidentifikasi faktor risikonya. Namun, penelitian menunjukkan ada beberapa faktor yang terkait dengan peningkatan risiko emboli cairan ketuban, termasuk:

  • Usia ibu lanjut. Jika Anda berusia 35 tahun atau lebih pada saat kelahiran anak, Anda mungkin berisiko tinggi mengalami emboli cairan ketuban.
  • Masalah plasenta. Abnormalitas pada plasenta – struktur yang berkembang di rahim selama kehamilan – dapat meningkatkan risiko emboli cairan ketuban. Abnormalitas mungkin termasuk plasenta sebagian atau seluruhnya menutupi serviks (plasenta previa) atau plasenta yang mengelupas dari dinding bagian dalam rahim sebelum persalinan (solusio plasenta).
  • Preeklampsia. Memiliki tekanan darah tinggi dan kelebihan protein dalam urin Anda setelah 20 minggu kehamilan (preeklampsia) dapat meningkatkan risiko.
  • Persalinan yang diinduksi secara medis. Penelitian terbatas menunjukkan bahwa metode induksi persalinan tertentu dikaitkan dengan peningkatan risiko emboli cairan ketuban. Namun, penelitian tentang tautan ini saling bertentangan.
  • Persalinan caesar. Operasi caesar, pelahiran forsep atau ekstraksi vakum dapat meningkatkan risiko emboli cairan ketuban. Prosedur ini dapat mengganggu hambatan fisik antara Anda dan bayi.
  • Polihidramnion. Memiliki terlalu banyak cairan ketuban di sekitar bayi dapat menempatkan Anda pada risiko emboli cairan ketuban.

Komplikasi yang dapat terjadi

Emboli cairan ketuban dapat menyebabkan komplikasi serius bagi Anda dan bayi, termasuk risiko terjadinya:

  • Kerusakan otak. Oksigen darah rendah dapat menyebabkan kerusakan neurologis yang parah dan permanen atau kematian otak.
  • Perawatan intensif di rumah sakit yang lama. Wanita yang selamat dari emboli cairan ketuban sering membutuhkan perawatan intensif dan – tergantung pada tingkat komplikasinya – mungkin menghabiskan berminggu-minggu atau berbulan-bulan di rumah sakit.
  • Kematian ibu. Jumlah wanita yang meninggal karena emboli cairan ketuban (angka kematian) sangat tinggi. Jumlahnya bervariasi, tetapi sebanyak 20 persen kematian ibu di negara maju mungkin karena emboli cairan ketuban.
  • Kematian bayi. Bayi berisiko cedera otak atau kematian. Evaluasi dan persalinan bayi yang cepat dapat memberi harapan untuk kehidupan bayi.

Semoga kondisi ini tidak sampai dialami, ya, Parents. Semoga informasi ini bermanfaat!

Referensi: Mayo Clinic, Healthline

Baca juga

Air ketuban merembes, waspadai bahayanya pada ibu hamil

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner