Surat curahan hati istri yang menderita gangguan kecemasan kepada para suami

Surat curahan hati istri yang menderita gangguan kecemasan kepada para suami

Curahan hati istri ini mengabarkan pada semua suami yang memiliki pasangan dengan gangguan kecemasan, bagaimana cara membantu istri mereka untuk pulih.

Laura menderita gangguan kecemasan, pikirannya sering dipenuhi hal-hal negatif. Ia membuat surat curahan hati istri untuk para suami yang memiliki pasangan penderita gangguan kecemasan agar mereka mengerti apa yang harus dilalui oleh sang penderita.

Gangguan kecemasan bisa menimpa siapa saja, namun ibu yang menderita depresi pasca melahirkan memiliki risiko tinggi. Curahan hati istri yang mengalami gangguan kecemasan ini viral di Facebook.

Artikel terkait: Bunda, waspadai 5 tanda gangguan kecemasn karena Postpartum Depression ini

Pada laman Love What Matters, Laura menulis:

Kepada para suami yang istrinya mengalami gangguan kecemasan, 

Kau mungkin mendengar dia punya penyakit ini ketika menemaninya ke dokter, memegang tangannya saat airmata jatuh di pipinya. 

Mungkin, kau melihatnya marah-marah dan meledak karena dia merasa kewalahan. Bertanya-tanya dari mana amarah tersebut berasal.

Mungkin, kau melihatnya duduk diam dengan pandangan menerawang jauh, namun tatapan matanya berisi kepanikan.

Mungkin, kau sudah menebaknya, atau dia telah memberitahumu. Tapi, ada beberapa hal yang harus kau ketahui.

Gangguan kecemasan yang dialami setiap orang berbeda, tidak ada konsistensi sehingga sulit dibicarakan. 

Mungkin kau berpikir, dia sedang membentakmu, padahal gangguan kecemasan yang melakukannya.

Mungkin kau pikir dia sedang marah kepadamu, tetapi sebenarnya penyakitnya sedang mencekik dirinya.

Mungkin kau berpikir, dia tidak bisa menikmati saat jalan-jalan, dan itu salahmu. Namun sesungguhnya tidak, gangguan kecemasan penyebabnya.

curahan hati istri

Curahan hati istri yang mengalami gangguan kecemasan karena sering disalahpahami oleh suami.

Kau tahu, dia tidak akan mengerti kenapa kau menjawab ‘tidak ada’ saat ia bertanya “Apa yang kau pikirkan?”

Karena tidak pernah tidak ada apa pun dalam pikirannya. Kepalanya selalu berputar memikirkan berbagai macam hal, terus menerus. Hal ini membuatnya kelelahan. Itulah mengapa dia selalu tampak capek.

Tidak ada hari di mana ia tidak berpikir. Dia memikirkan segalanya, dan biasanya inilah yang terburuk. 

Dia khawatir sesuatu yang salah akan terjadi. Bahwa suatu hari jika dia pergi keluar rumah, sesuatu akan terjadi. Penculikan, kematian, jatuh, mobil yang melaju tanpa kendali, itulah mengapa dia tidak bisa meninggalkan rumah. 

Meskipun kau menyarankannya untuk jalan-jalan dengan niat baik, dia tidak bisa pergi. 

Ini tidak mudah. Itulah mengapa ketika dia di rumah sendirian, atau pergi sendiri, dia akan mengirimimu sms berkali-kali. Mengatakan apa saja yang ia lakukan, atau apa pun yang ia lihat salah. 

Dia tahu kau tidak bisa mengubah apa pun, dia tahu kau merasa tidak berdaya, tapi itulah yang juga ia rasakan. Itu sebabnya dia butuh untuk berbagi denganmu, jika tidak kepalanya akan meledak oleh rasa panik.

Terkadang, dia bertanya-tanya, mengapa kau mau mendampinginya. Dan jika kau tahu dia punya gangguan kecemasan, apakah kau akan tetap ada untuknya? Apa kau menyesal bersamanya? Apa kau berharap bisa bersama orang lain yang lebih normal?

Aku ingin kau tahu bahwa aku mengerti, ini berat untukmu. Berat rasanya melihat orang yang kau cintai menderita. Tapi, jangan pernah berpikir bahwa dia tidak memahamimu ataupun mengkhawatirkanmu. 

Dia bahkan memiliki kecemasan tentangmu. Dia tahu bahwa semua ini bukan salahmu, dia tahu kau ingin membantunya sembuh. 

Kau bisa membantunya, dengan mengurangi gejala buruk yang ia alami. Kau pasti tahu kapan saat gejalanya kambuh. Berada di keramaian, waktu tidur, atau waktu makan. 

Jika kau melihat semua itu, peganglah tangannya dan katakan bahwa kau bersamanya. Ambil alih keadaan, suruh dia duduk sebentar dan bernapas dengan teratur untuk mengurangi serangan paniknya. 

curahan hati istri

Curahan hati istri yang ingin meminta tolong pada suami menghadapi gangguan kecemasan

Jika kau melihatnya susah memenuhi janji ketemu dokter, jadwalkan ulang untuknya. Dukung dia untuk menjalani pengobatan secara perlahan. Karena terlalu banyak hal bisa membuatnya kewalahan, meski itu untuk kebaikannya. 

Jangan buat dia merasa buruk karena melewatkan janji dengan dokter, atau pesta dengan teman, atau apapun. Dia ingin pergi, tapi dia tidak bisa. Dia sudah merasa buruk dengan dirinya sendiri, jangan menambahnya lagi. 

Bawa anak-anak pergi bermain ketika kau melihatnya berjuang melawan kecemasan. Dorong ia untuk memiliki waktu merenung. 

Jika anak-anak bangun sepanjang malam, dan kondisi istrimu bertambah buruk jika kurang tidur, ambil alih keadaan, suruh dia kembali tidur.

Kadang, dia tidak bisa menjawab saat ditanya apa yang ia butuhkan. Bersabarlah dengannya, dia akan merasakan cintamu. Dia tidak mau penyakitnya menentukan masa depan hubungan kalian.

Ketika kau bersabar dengannya, kau sedang memberi tahu bahwa kau juga sedang berusaha menyelamatkan hubungan kalian.

Penyakit ini membuatnya patah hati, sungguh. Dia hanya ingin merasa bebas. Perasaan bebas dari segala pikiran buruk. Bebas dari suara-suara yang mengucapkan semua hal rapuh tentang dirinya. 

Kondisi buruk tidak terjadi setiap hari, rayakan bersamanya ketika dia merasa lebih baik, bahkan di hari terburuk pun, kalian harus tetap merayakannya, karena istrimu membutuhkan hal itu.

Dia menghargaimu, dia mencintaimu. Dia rapuh dan ketakutan. Tapi dia memilih untuk membagikan rasa terdalamnya, juga luka di hatinya. Dia tahu ketika dia bertemu denganmu, kau cukup layak untuk melihat kekurangannya. 

curahan hati istri

Curahan hati istri dengan gangguan kecemasan, dia tahu kaulah suami terbaik untuknya.

Dia akan mencintaimu sepenuh hati, dia sudah menimbang baik dan buruknya. Dan kehadiranmu di sisinya akan membuat istrimu setia kepadamu, selamanya. 

Kau hanya perlu memegang tangannya dan berkata, ‘aku bersamamu.’

~ dari seorang istri dan ibu yang memiliki gangguan kecemasan

Surat berisi curahan hati istri ini begitu menyentuh ya, Bunda. Semoga para suami yang memiliki istri dengan penyakit ini bisa lebih bersabar dan yakin penyakit ini bisa disembuhkan.

Jika Bunda mengalami tanda-tanda di atas, katakan pada suami apa yang Bunda pikirkan dan rasakan. Minta ia untuk membantu Bunda sembuh seperti sediakala.

 

Baca juga:

Surat Terimakasih dari Seorang Istri yang Hampir Frustasi pada Suaminya

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

Penulis

Fitriyani

app info
get app banner