Cara menghindari kehamilan di luar rahim yang wajib di ketahui ibu

Mari sebarkan artikel ini kepada pembaca lainnya

Kehamilan ektopik terjadi saat embrio menempel di luar dinding rahim. Hindari hamil di luar rahim yang berbahaya ini dengan cara-cara berikut.

Kehamilan ektopik atau embrio yang tidak menempel pada dinding rahim bisa terjadi pada siapa saja. Kondisi ini bisa sangat berbahaya sehingga Bunda harus hindari hamil di luar rahim.

Kehamilan di luar rahim disebut juga sebagai kehamilan ektopik atau tubal pregnancy, karena pada kebanyakan kasus embrio menempel di tuba falopi. Embrio yang menempel di luar dinding rahim tidak akan bisa bertumbuh kembang dengan sempurna.

Selain membahayakan kesehatan, kehamilan ektopik juga bisa menghancurkan harapan Bunda. Keberadaan embrio di luar rahim juga mengeluarkan zat HCG yang bisa membuat hasil alat tes kehamilan menjadi positif.

Artikel terkait: Mengapa tespek tidak akurat? Ketahui 7 penyebabnya berikut ini

Laman Wikihow menyebut cara menghindari terjadinya kehamilan di luar rahim berikut ini.

Cara hindari hamil di luar rahim 1: kurangi risiko terkena IMS

Hindari hamil di luar rahim dengan 4 cara yang Bunda wajib tahu

Penyakit infeksi menular seksual (IMS) seperti gonorrhea atau chlamydia bisa meningkatkan risiko seorang wanita mengalami kehamilan di luar rahim. Dengan menurunkan risiko terkena IMS, Bunda juga bisa mengurangi risiko mengalami kehamilan ektopik.

  • Ayah dan Bunda harus setia pada satu pasangan supaya tidak terpapar virus dari orang lain.
  • Selalu gunakan kondom saat berhubungan seksual untuk mengurangi terkena virus IMS

Cara hindari hamil di luar rahim 2: cepat mendapatkan perawatan jika mengalami infeksi

Hindari hamil di luar rahim dengan 4 cara yang Bunda wajib tahu
Jika Bunda sudah terlanjut terkena penyakit IMS, segeralah mendapat penanganan dari dokter hingga sembuh. Lebih cepat mendapatkan perawatan, maka kerusakan organ reproduksi bisa dihindari, risiko mengalami kehamilan di luar rahim pun menjadi lebih rendah.

Gejala IMS biasanya sakit perut, kencing yang sakit, bahkan rasa sakit saat melakukan hubungan seksual. Beberapa penyakit IMS tidak menunjukkan gejala apapun, karena itu jika Anda aktif secara seksual dan sering berganti pasangan, sebaiknya melakukan tes secara rutin.

Artikel terkait: Kenali dan waspadai 9 penyakit infeksi menular seksual ini

Cara hindari hamil di luar rahim 3: berhenti merokok

Hindari hamil di luar rahim dengan 4 cara yang Bunda wajib tahu

Merokok bisa meningkatkan risiko Bunda mengalami kehamilan di luar rahim. Berhentilah merokok jika Parents sedang merencanakan untuk memiliki anak.

Semakin sering merokok, maka risiko mengalami kehamilan ektopik semakin besar. Jika susah berhenti merokok, setidaknya kurangi jumlah rokok yang Anda isap setiap hari.

Cara hindari hamil di luar rahim 4: pahami faktor risiko lainnya

Hindari hamil di luar rahim dengan 4 cara yang Bunda wajib tahu

Ada banyak faktor yang bisa menyebabkan seorang wanita mengalami kehamilan ektopik. Kenali faktor risiko berikut ini dan segera hubungi dokter jika Bunda mengalami tanda-tanda kehamilan.

Kenali faktor risikonya berikut ini.

  • Pernah mengalami kehamilan ektopik sebelumnya
  • Ibu yang hamil meski sudah memasang KB IUD
  • Struktur tuba falopi yang tidak normal
  • Ibu yang mengalami masalah kesuburan, dan mendapat perawatan untuk hamil

Mengurangi risiko komplikasi akibat kehamilan di luar rahim

1. Mendapatkan perawatan

Hindari hamil di luar rahim dengan 4 cara yang Bunda wajib tahu

Bila Bunda mengalami gejala kehamilan ektopik, segeralah menghubungi dokter, agar bisa mendapatkan perawatan secepatnya. Untuk menghindari terjadinya hal serupa di kemudian hari. Berikut ini adalah gejalanya:

  • Haid terlambat, sakit di punggung bagian bawah dan juga bagian panggul. Kram, serta perdarahan vagina yang tidak normal
  • Sakit perut yang parah, sakit bahu, tekanan darah rendah, pingsan, tekanan di rektum. Semua ini adalah gejala yang terjadi jika Anda mengalami kehamilan ektopik yang pecah di dalam. Kondisi ini harus segera dirawat
  • Gejala kehamilan ektopik sama dengan kehamilan biasa, karena selain menggunakan tespek, sebaiknya Anda juga memeriksakan diri ke dokter. Untuk memastikan tidak terjadi kehamilan ektopik.

2. Menjalani pengobatan tanpa operasi

Hindari hamil di luar rahim dengan 4 cara yang Bunda wajib tahu

Kehamilan ektopik bisa ditangani dengan obat-obatan atau operasi. Akan tetapi, operasi memiliki risiko tinggi merusak tuba falopi yang bisa meningkatkan risiko kehamilan ektopik selanjutnya. Jika kondisi embrio di luar rahim belum terlalu parah, Anda bisa menjalani pengobatan tanpa operasi.

Obat yang digunakan biasanya adalah methoterxtate, yang digunakan untuk mencegah pertumbuhkan sel. Obat ini digunakan ketika kehamilan ektopik dideteksi sejak dini. Pengobatan dilakukan dengan tes darah secara rutin, karenanya harus siap bolak balik ke dokter.

Pengobatan ini sebaiknya diikuti dengan menggunakan KB, untuk mencegah kehamilan. Karena methotrextate bisa berbahaya pada janin. Obat ini juga memiliki efek samping seperti mual, diare dan masalah pencernaan.

Jika kondisi kehamilan ektopik Anda sudah parah, satu-satunya jalan adalah dengan operasi. Konsultasikan dengan dokter pilihan pengobatan apa yang sebaiknya Anda jalani.

3. Memeriksakan diri ke dokter jika mengalami gejala kehamilan di luar rahim

Hindari hamil di luar rahim dengan 4 cara yang Bunda wajib tahu

Jika Anda mengalami sakit di perut bagain bawah yang sangat parah, namun tidak berkurang meski sudah menjalani perawatan, katakan pada dokter. Ini bisa menjadi salah satu tanda infeksi, dan menimbulkan risiko kehamilan ektopik lagi jika tidak ditangani dengan baik.

4. Usahakan kehamilan berikutnya diawasi oleh dokter

Hindari hamil di luar rahim dengan 4 cara yang Bunda wajib tahu

Bila Anda pernah mengalami kehamilan di luar rahim sebelumnya, konsultasikan dengan dokter saat merasakan tanda-tanda kehamilan. Agar bisa diperiksa apakah kehamilannya normal atau tidak.

Banyak ibu yang bisa hamil dan melahirkan secara normal setelah mengalami kehamilan ektopik. Jadi jangan putus harapan.

Semoga artikel ini bermanfaat ya, Bunda.

 

Baca juga:

Hamil di luar kandungan; gejala dan penyebab yang wajib Bumil pahami

Dapatkan Infomasi Terbaru dan Hadiah Menarik Khusus Member

Terimakasih telah mendaftar

Kunjungi fanpage kami untuk info menarik lainnya

Menuju FB fanpage
theAsianparent Indonesia

Kehamilan