Bagaimana Menjauhkan si Buah Hati dari Pelecehan Seksual?

Setelah serangkaian kasus pelecehan seksual di berbagai kawasan di negeri ini, masihkah ada tempat aman untuk buah hati?

Pelecehan seksual makin mudah terjadi dan orang tua perlu lebih aktif mendampingi anal dan berkomunikasi

Pelecehan seksual makin mudah terjadi dan orang tua perlu lebih aktif mendampingi anak dan berkomunikasi

Setelah serangkaian kasus pelecehan seksual di salah satu sekolah berstandar internasional di Jakarta, masih ada lagi ratusan anak di salah satu tempat wisata di Jawa Barat, satu anak pre-school di kelas tari salah satu sekolah ternama dan banyak sederet kasus lainnya.

Kasus pelecehan seksual pada anak umumnya terjadi karena pelaku memiliki kesempatan bersama dengan korban seorang diri. Di beberapa negara maju, kelas privat musik dan tari adalah lokasi paling rawan akan terjadinya pelecehan seksual pada anak.

Bukannya ingin mencegah anak ikut les privat musik, namun banyak hal yang harus diwaspadai oleh orang tua yang ingin anaknya tetap berprestasi di bidang seni musik.

Anda mungkin berpikir bahwa mana mungkin guru privat kelas musik akan melakukan hal sekeji itu. Bukan berarti pula guru privat kelas musik memiliki kelainan seksual.

Namun pada kenyataannya, di beberapa negara maju, guru privat kelas musik adalah tersangka utama dalam beberapa kasus pelecehan seksual pada anak. Hal ini terjadi pada kelas privat bagi mereka yang telah lulus dari pemula. Lalu, bagaimana kita, sebagai orang tua, untuk menghindari pelecehan seksual tersebut?

sexualabuse2
Murid yang mengikut les musik secara privat banyak memiliki waktu berdua saja dengan predaktor seksual berkedok guru musik.

Kasus Pelecehan Seksual Selalu Meningkat Tiap Tahun!

Di Amerika Serikat, tercatat kasus pedofilia banyak terjadi di kelas musik di beberapa universitas di negara tersebut. Di beberapa negara Barat lainnya, kasus serupa terjadi secara beruntun, kendati hukuman yang diberikan cukup membuat jera para pelakunya. Mulai diberi gelang kaki dengan jati diri hingga dikebiri secara kimiawi.

Nah, bagaimana dengan pelaku pedofilia di Indonesia? Banyak orang tua justru enggan melaporkan hal ini kepada yang berwajib karena malu atau khawatir akan adanya ketidakjelasan dalam proses pengusutan kasus.

Mengapa Murid Kelas Musik?

Tidak heran jika Anda mempertanyakan hal ini. Mengapa kecenderungan terjadinya kekerasan seksual pada anak atau remaja banyak terjadi pada les privat musik. Simak beberapa penyebabnya:

1. Seorang anak yang telah mendalami kursus musik sejak dini akan mendedikasikan hidupnya untuk dapat berprestasi lebih tinggi. Dari banyak kasus yang terjadi, guru les privat musik kerap memaksa si murid untuk menuruti keinginan seksualnya.

Tentu saja, si guru melakukannya dengan ancaman tidak akan memberikan teknik-teknik penting yang diperlukan murid untuk meningkatkan kemampuan bermusiknya.

2. Kegiatan belajar dan mengajar musik secara privat sering dilakukan berdua saja, entah itu di sekolah atau di rumah. Dengan beralasan takut konsentrasi si murid terganggu, predator seksual berkedok guru les musik privat melancarkan aksinya dengan memberi les privat piano atau biola karena mereka akan memiliki kesempatan berdua saja dengan peserta les musik, saat harus menjalani audisi di luar kota.

3. Bepergian ke luar kota untuk melakoni tur musik atau audisi sangat dinanti oleh si predator seksual. Tanpa pengawasan orang tua si murid, guru privat musik tersebut bisa saja menyewa satu kamar saja—bahkan dengan satu tempat tidur (single bed)

Simak bagaimana pihak sekolah mencegah pelecehan seksual pada kelas seni

Hukuman untuk pelaku pelecehan seksual di Indonesia masih terlalu ringan

Hukuman untuk pelaku pelecehan seksual di Indonesia masih terlalu ringan.

Langkah Penting Pencegahan Pelecehan Seksual di Sekolah

Di negara-negara maju, pencegahan kekerasan seksual dilakukan sejak dini. Bahkan meski tidak pernah ada kasus semacam tersebut di sekolah mereka.

Beberapa langkah penting tersebut adalah tidak adanya tirai tebal di jendela kelas, pintu kelas yang tidak boleh terkunci selama ada pelajaran berlangsung, pemasangan kamera CCTV di setiap kelas dan banyak lagi. Khusus untuk kelas privat musik, para siswa kursus tersebut diberikan kesempatan untuk berlatih dengan dua atau tiga orang lainnya.

Tidak adanya toleransi untuk pelaku kejahatan seksual adalah langkah utama dari beberapa negara maju. Setiap sekolah menyediakan situs dan layanan telepon selama 24 jam tujuh hari untuk laporan adanya kasus kekerasan seksual yang dialami oleh siswa. Layanan ini bersifat sangat melindungi korban dari ancaman pelaku ataupun hinaan dari rekan sebaya.

Tentu saja, kita semua mengharapkan adanya langkah konkret dari sekolah untuk memberikan pengawasan ketat kepada para pengajar, staf dan karyawan sekolah. Jaminan keamanan di sekolah dari predator pelaku pelecehan seksual masih menjadi pekerjaan rumah yang belum terselesaikan di Indonesia. Bagaimana menurut Anda?