Hukum dan tata cara lengkap zakat fitrah Ramadhan selama Pandemi Corona

Hukum dan tata cara lengkap zakat fitrah Ramadhan selama Pandemi Corona

Di tengah pandemi Corona, umat muslim wajib melakukan ibadah seperti melaksanakan zakat fitrah. Bagaimana tata cara zakat fitrah yang aman dilakukan selama pandemi Corona?

Zakat merupakan salah satu rukun Islam keempat yang wajib dilaksanakan semua umat muslim. Namun tak semua orang memahami betul bagaimana tata cara zakat fitrah yang sesuai dengan ajaran Islam. Di artikel ini kami akan membahasnya dengan lengkap.

Sebelum mengetahuinya, yuk cari tahu hadits dan dalil yang menerangkan tentang zakat fitrah.

Hukum dan dalil tentang kewajiban membayar zakat fitrah

tata cara zakat fitrah

Pengertian zakat fitrah berguna untuk membersihkan harta dan sebagai pelengkap ibadah berpuasa.

Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam dalam sebuah hadits menerangkan:

بُنِيَ الإِسْلامُ على خَمْسٍ: شَهادَةِ أَنْ لَا إِلهَ إِلاَّ اللهُ، وأنَّ مُحَمَّداً رَسُولُ اللهِ، وَإقَامِ الصَّلاةِ، وَإيْتَاءِ الزَّكاةِ، وَالحَجِّ، وَصَوْمِ رَمَضَانَ (متفق عليه)

“Islam dibangun di atas lima hal, yaitu kesaksian sesungguhnya tiada Tuhan selain Allah dan sesungguhnya Muhammad adalah utusan Allah, melaksanakan shalat, membayar zakat, haji, dan puasa Ramadhan.” (HR. Bukhari Muslim)

Zakat fitrah juga termasuk salah satu dari ajaran Islam yang ma’lum minad din bidl dlaruri, atau ajaran agama yang secara pasti telah diketahui secara umum. Karena itu, jika kewajiban tersebut diingkari, orang yang ingkar tersebut menjadi kufur.

Mengenai hal ini Syekh Muhyiddin an-Nawawi berkata:

“Kewajiban zakat adalah ajaran agama Allah yang diketahui secara jelas dan pasti. Karena itu, siapa yang mengingkari kewajiban ini, sesungguhnya ia telah mendustakan Allah dan mendustakan Rasulullah shallallahu ‘alahi wasallam. Sehingga ia dihukumi kufur.” (Muhyiddin an-Nawawi, al-Majmu’ Syarh al-Muhadzdzab, Mesir, al-Muniriyah, cetakankedua, 2003, jilid V, halaman: 331)

Ayat Al-Quran yang menjelaskan tentang kewajiban membayar zakat

Hukum dan tata cara lengkap zakat fitrah Ramadhan selama Pandemi Corona

Firman Allah yang tercantum dalam Al-Quran surah At-Taubah ayat 103 yang menerangkan tentang zakat berbunyi:

خُذْ مِنْ أَمْوَالِهِمْ صَدَقَةً تُطَهِّرُهُمْ وَتُزَكِّيهِمْ بِهَا

“Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat tersebut engkau membersihkan dan mensucikan mereka”

Dan firman Allah lainnya terdapat pada Al-Quran surah Al-Baqarah ayat 43:

وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَآتُوا الزَّكَاةَ وَارْكَعُوا مَعَ الرَّاكِعِينَ

“Dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan ruku’lah bersama dengan orang-orang yang ruku’.”

Tata cara zakat fitrah Ramadhan

tata cara zakat fitrah.

Tata cara zakat fitrah umumnya dibayarkan bisa dalam bentuk beras atau makanan pokok seberat 2,5 kg atau 3,5 liter per orang. Perlu diingat, kualitas beras atau makanan yang diberikan harus sama dengan makanan pokok yang kita konsumsi sehari-hari.

Selain memberi beras atau makanan pokok, umat muslim juga diperbolehkan membayar zakat fitrah dalam bentuk uang, yang seharga dengan makanan 2,5 kg atau beras 3,5 liter.

Selain itu dalam membayarkan zakat fitrah, seorang muslim juga harus melafalkan niat. Mengutip dari Nahdatul Ulama, niat lebih dibutuhkan dibandingkan ijab-qabul. Sebab, zakat bukanlah praktik transaksi (akad), selayaknya jual beli atau sewa menyewa.

Zakat merupakan pemberian searah dari orang yang wajib kepada orang yang berhak. Dalam hal ini, si penerima tidak memberi sesuatu kepada si pemberi.

Meski niat bisa dikatakan urusan hati, namun melafalkannya (talaffudh) dianjurkan sebab akan membantu seseorang menegskan niat tersebut.

Hukum dan tata cara lengkap zakat fitrah Ramadhan selama Pandemi Corona

Berikut ini niat membayar zakat fitrah:

Niat zakat fitrah untuk diri sendiri

ﻧَﻮَﻳْﺖُ أَﻥْ أُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِ ﻋَﻦْ ﻧَﻔْسيْ ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ “

“Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk diriku sendiri, fardu karena Allah Ta‘âlâ.”

Niat zakat fitrah untuk istri

ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِﻋَﻦْ ﺯَﻭْﺟَﺘِﻲْ ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ

“Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk istriku, fardu karena Allah Ta‘âlâ.”

Niat zakat fitrah untuk anak laki-laki

ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِ ﻋَﻦْ ﻭَﻟَﺪِﻱْ … ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ

“Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk anak laki-lakiku…. (sebutkan nama), fardu karena Allah Ta‘âlâ.”

Niat zakat fitrah untuk anak perempuan

ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِﻋَﻦْ ﺑِﻨْﺘِﻲْ … ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ

“Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk anak perempuanku…. (sebutkan nama), fardu karena Allah Ta‘âlâ.”

Hukum dan tata cara lengkap zakat fitrah Ramadhan selama Pandemi Corona

Niat zakat fitrah untuk diri sendiri dan keluarga

ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِ ﻋَنِّيْ ﻭَﻋَﻦْ ﺟَﻤِﻴْﻊِ ﻣَﺎ ﻳَﻠْﺰَﻣُنِيْ ﻧَﻔَﻘَﺎﺗُﻬُﻢْ ﺷَﺮْﻋًﺎ ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ

“Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk diriku dan seluruh orang yang nafkahnya menjadi tanggunganku, fardu karena Allah Ta‘âlâ.”

Niat zakat fitrah untuk orang yang diwakilkan

ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِ ﻋَﻦْ (..…) ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ

“Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk… (sebutkan nama spesifik), fardu karena Allah Ta‘âlâ.”

Saat menerima zakat fitrah, seorang penerima disunnahkan mendoakan pemberi zakat dengan doa-doa yang baik. Doa bisa dilafalkan dengan bahasa apa pun. Di antara contoh doa tersebut adalah seperti di bawah ini:

ﺁﺟَﺮَﻙ ﺍﻟﻠﻪُ ﻓِﻴْﻤَﺎ ﺍَﻋْﻄَﻴْﺖَ، ﻭَﺑَﺎﺭَﻙَ ﻓِﻴْﻤَﺎ ﺍَﺑْﻘَﻴْﺖَ ﻭَﺟَﻌَﻠَﻪُ ﻟَﻚَ ﻃَﻬُﻮْﺭًﺍ

“Semoga Allah memberikan pahala atas apa yang engkau berikan, dan semoga Allah memberikan berkah atas harta yang kau simpan dan menjadikannya sebagai pembersih bagimu.”

Bagaimana tata cara zakat fitrah di tengah pandemi COVID-19?

Hukum dan tata cara lengkap zakat fitrah Ramadhan selama Pandemi Corona

Terkait dengan ibadah zakat fitrah di bulan Ramadhan tahun ini, Menteri Agama Fachrul Razi telah membuat keputusan agar masyarakat tetap bisa melaksanakan ibadah, di samping harus mencegah penularan dan penyebaran Virus Corona.

Dalam surat edaran nomor 6 tahun 2020 tentang panduan ibadah Ramadhan dan Idul Fitri, Fachrul juga menjelaskan tentang cara pengumpulan dan penyaluran zakat fitrah saat pandemi COVID-19.

Berikut aturan pelaksanaan zakat fitrah di tengah pandemi COVID-19. Aturan mengenai zakat fitrah ini berada di poin ke 11 dan 12 dari 15 panduan beribadah Ramadhan dan Idul Fitri 1441 H selama pandemi masih terjadi.

Pengumpulan zakat fitrah dan/atau ZIS (zakat, infak, dan sedekah) :

Hukum dan tata cara lengkap zakat fitrah Ramadhan selama Pandemi Corona

  • Mengimbau kepada segenap umat muslim agar membayarkan zakat hartanya segera sebelum puasa Ramadan, sehingga bisa terdistribusi kepada mustahik (penerima zakat) lebih cepat.
  • Bagi organisasi pengelola zakat untuk sebisa mungkin meminimalkan pengumpulan zakat melalui kontak fisik, tatap muka secara langsung dan membuka gerai di tempat keramaian. Hal tersebut diganti menjadi sosialisasi pembayaran zakat melalui layanan jemput zakat dan transfer layanan perbankan.
  • Organisasi pengelola zakat berkomunikasi melalui unit pengumpulan zakat (UPZ) dan panitia pengumpul zakat fitrah yang berada di lingkungan masjid, musala, dan tempat pengumpulan zakat lainnya yang berada di lingkungan masyarakat untuk menyediakan sarana cuci tangan pakai sabun (CTPS) dan alat pembersih sekali pakai (tisu) di lingkungan sekitar.

Artikel terkait: Hukum berpuasa Ramadhan tanpa shalat tarawih, Parents wajib tahu

Hukum dan tata cara lengkap zakat fitrah Ramadhan selama Pandemi Corona

  • Memastikan satuan pada organisasi pengelola zakat, lingkungan masjid, musala, dan tempat lainnya untuk melakukan pembersihan ruangan dan lingkungan penerimaan zakat secara rutin. Gunakan petugas yang terampil menjalankan tugas pembersihan dan gunakan bahan pembersih yang sesuai untuk keperluan tersebut.
  • Mengingatkan para panitia pengumpul zakat fitrah dan/atau ZIS untuk meminimalkan kontak fisik langsung, seperti berjabat tangan ketika melakukan penyerahan zakat.

Penyaluran zakat fitrah dan/atau ZIS (zakat, infak, dan sedekah) :

Hukum dan tata cara lengkap zakat fitrah Ramadhan selama Pandemi Corona

  • Organisasi pengelola zakat, unit pengumpul zakat (UPZ) dan panitia pengumpul zakat fitrah dan/atau ZIS yang berada di lingkungan masjid, musala dan tempat pengumpulan zakat lainnya yang berada di lingkungan masyarakat untuk menghindari penyaluran zakat fitrah kepada mustahik melalui tukar kupon dan mengadakan pengumpulan orang.
  • Organisasi pengelola zakat fitrah dan/atau ZIS yang berada di lingkungan masjid, musala dan tempat pengumpulan zakat lainnya yang berada di lingkungan masyarakat untuk menghindari penyaluran zakat fitrah kepada mustahik melalui tukar kupon dan mengumpulkan para penerima zakat fitrah.

Artikel terkait: 5 Manfaat gerakan shalat bagi kesehatan fisik dan mental, Parents wajib tahu!

Hukum dan tata cara lengkap zakat fitrah Ramadhan selama Pandemi Corona

  • Lalu, organisasi pengelola zakat, unit pengumpul zakat (UPZ) dan panitia pengumpul zakat fitrah dan/atau ZIS yang berada di lingkungan masjid, musala dan tempat pengumpulan zakat lainnya yang berada di lingkungan masyarakat untuk melakukan penyaluran dengan memberikan secara langsung kepada mustahik.
  • Organisasi pengelola zakat, unit pengumpul zakat (UPZ) dan panitia pengumpul zakat fitrah atau ZIS yang berada di lingkungan masjid, musala dan tempat pengumpulan zakat lainnya yang berada di lingkungan masyarakat untuk proaktif dalam melakukan pendataan mustahik dengan berkoordinasi kepada tokoh masyarakat maupun ketua RT dan RW setempat.

Dan terakhir, petugas yang melakukan penyaluran zakat fitrah dan/atau ZIS agar dilengkapi dengan alat pelindung kesehatan seperti masker, sarung tangan, dan alat pembersih sekali pakai (tisu).

Semoga informasi ini bermanfaat!

***

Referensi: Nahdatul Ulama

Baca juga

15 Panduan ibadah Ramadan dan Idul Fitri saat pandemi COVID-19 dari Kemenag

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner