Penis bau tak sedap indikasi masalah kesehatan serius, jangan diabaikan!

Penis bau tak sedap indikasi masalah kesehatan serius, jangan diabaikan!

Alat kelamin berbau tak sedap bukan hanya masaah wanita, pria juga bisa mengalaminya. Apa saja peyebab penis bau dan bagaimana cara mengatasinya?

Kebanyakan orang mengira yang sering bermasalah bau pada alat kelamin adalah wanita, tapi sebenarnya pria juga bisa mengalaminya. Perlu ayah tahu bahwa ada banyak hal yang bisa menyebabkan penis menjadi bau tak sedap. Apa sajakah itu, dan bagaimana cara mengatasinya?

Sebenarnya bukan hal yang aneh jika penis memiliki bau. Tapi jika aroma itu tidak sedap dan semakin kuat, tentu saja akan mengganggu, terutama ketika sedang berhubungan seksual dengan pasangan. 

Sebagian besar kondisi ini tidak terlalu serius dan dapat diobati dengan mudah. Misalnya, pria yang tidak disunat dapat mengalami penumpukan sel kulit di bawah kulit khitan.

Higienitas yang buruk bisa menyebabkan masalah ini. Selain itu, Infeksi Menular Seksual (IMS) juga dapat menyebabkan penis bau.

Berikut beberapa penyebab penis baudan cara mengatasinya:

1. Smegma

Penis bau tak sedap indikasi masalah kesehatan serius, jangan diabaikan!

Smegma mengacu pada penumpukan kelembaban, minyak, dan sel-sel kulit di sekitar batang penis. Biasanya menumpuk di bawah kulup jika tidak disunat.

Daerah di bawah kulit kulup biasanya membutuhkan pelumas. Ketika terlalu banyak smegma menumpuk – karena banyak berkeringat atau tidak mencuci penis dengan bersih secara teratur – itu dapat menimbulkan tumpukan berwarna putih yang bau yang dapat menyebabkan pertumbuhan bakteri.

Jika tidak segera diobati, penis bisa meradang atau terinfeksi.

Yang bisa dilakukan:

  • Tarik kembali kulup.
  • Cuci penis dengan sabun dan air.
  • Bilas penis.
  • Tepuk-tepuk penis hingga kering. Jangan digosok.
  • Setelah smegma dibersihkan, kembalikan kulup Anda ke atas penis Anda.
  • Bila smegma telah dibersihkan, bau itu akan hilang. Ulangi langkah ini sekali sehari jika smegma tetap ada.

Hubungi dokter jika mengalami gejala-gejala berikut:

  • Kemerahan
  • Pembengkakan
  • Gangguan
  • Kulup tidak akan menarik kembali

Artikel terkait: Hati-hati, posisi seks ini bisa membuat penis cedera!

2. Infeksi Saluran Kemih (ISK) bisa menyebabkan penis bau

penis bau

ISK terjadi ketika bagian dari saluran kemih terinfeksi oleh bakteri atau virus. ISK sering disebabkan oleh:

  • Aktivitas seksual yang tidak aman
  • Tidak membuang semua urin dari kandung kemih (retensi urin) atau tidak tuntas saat buang air kecil
  • Batu ginjal
  • Pembesaran prostat (benign prostatic hyperplasia)
  • Diabetes
  • Menggunakan kateter kemih
  • Jika seseorang menderita ISK, penis dapat berbau amis.

Gejala lain termasuk:

  • Sering buang air kecil
  • Sensasi terbakar saat buang air kecil
  • Urin keruh atau berwarna merah muda
  • Tidak disunat. ISK tidak selalu serius, tetapi jika tidak diobati, ISK dapat menyebabkan infeksi ginjal.

Penis bau tak sedap indikasi masalah kesehatan serius, jangan diabaikan!

Artikel terkait: Infeksi Saluran Kencing Pada Anak, Gejala dan Cara Mengatasinya

Yang bisa dilakukan:

Jika Ayah mencurigai adanya ISK, kunjungi dokter. Obat-obatan bebas (OTC), seperti phenazopyridine (Azo), dapat membantu meringankan rasa sakit dan menjaga infeksi tetap terkendali sampai Ayah bertemu dokter.

Setelah ISK didiagnosis, dokter akan meresepkan antibiotik untuk infeksi tersebut. Pilihan umum meliputi:

  • Fosfomycin (Monurol)
  • Cephalexin (Keflex)
  • Nitrofurantoin (Macrodantin)
  • Jika sering mengalami ISK, dokter mungkin menyarankan untuk mengonsumsi antibiotik dosis rendah selama beberapa bulan.

3. Infeksi jamur

Penis bau tak sedap indikasi masalah kesehatan serius, jangan diabaikan!

Infeksi jamur terjadi ketika jamur Candida pada penis tumbuh di luar kendali. Pertumbuhan berlebih jamur dapat membuat penis “berjamur”.

  • Gejala lain mungkin termasuk:
  • Kemerahan atau iritasi
  • Gatal atau terbakar
  • Area putih yang tebal
  • Kulit penis tidak normal, lembab, putih, atau berkilau

Infeksi jamur dapat disebabkan oleh kurang bersih ketika mencuci penis, terutama jika tidak disunat. Jamur juga dapat menyebar melalui hubungan seks dengan pasangan wanita yang memiliki infeksi jamur. Jika tidak diobati, infeksi ini dapat menyebabkan peradangan atau menyebabkan infeksi lanjutan yang lebih parah.

penis bau

Yang bisa dilakukan:

Jika Ayah mencurigai adanya infeksi jamur, kunjungi dokter. Biasanya dokter akan meresepkan obat untuk membantu membersihkan infeksi jamur meliputi:

  • Fluconazole (Diflucan)
  • Miconazole (Desenex)
  • Clotrimazole (Lotrimin AF)
  • Imidazole (Canesten)

Artikel terkait: Kencing berbusa bisa jadi tanda gagal ginjal pada anak dan orang dewasa, waspada!

4. Balanitis juga bisa menyebabkan penis bau

Penis bau tak sedap indikasi masalah kesehatan serius, jangan diabaikan!

Balanitis terjadi ketika kepala penis meradang. Jika kulup meradang juga, itu disebut balanoposthitis. Penyebabnya antara lain:

  • Berhubungan seks tanpa kondom
  • Kebersihan yang buruk
  • Penumpukan smegma
  • Sabun wangi atau pencuci badan
  • Infeksi
  • Kondisi kulit seperti psoriasis dan eksim

Gejala lain termasuk:

  • Kemerahan
  • Gatal dan iritasi
  • Pembengkakan
  • Penumpukan cairan di bawah kulup
  • Sensasi terbakar saat buang air kecil

Jika Ayah tidak disunat, kemungkinan terkena balanitis lebih besar daripada mereka yang disunat. Jika tidak diobati, balanitis dapat menyebabkan kulup penis kencang dan kehilangan kemampuan untuk menarik diri. Ini dikenal sebagai phimosis.

Penis bau tak sedap indikasi masalah kesehatan serius, jangan diabaikan!

Yang bisa dilakukan:

  • Mandi garam Epsom dapat membantu meredakan rasa sakit atau peradangan.

Jika gejala bertahan lebih dari satu atau dua hari, kunjungi dokter. Mereka dapat mendiagnosis penyebab yang mendasari dan mengembangkan rencana perawatan yang sesuai dengan kebutuhan antara lain;

  • Antibiotik untuk infeksi, seperti bacitracin / polymyxin (Polysporin)
  • Salep atau krim untuk iritasi, seperti hidrokortison (Cortaid)
  • Krim antijamur untuk infeksi jamur, seperti clotrimazole (Lotrimin)

5. Gonore juga sebabkan penis bau

penis bau

Gonore adalah infeksi menular seksual (IMS), penyakit ini menyebar melalui kontak dengan vagina, anus, atau mulut seseorang yang terinfeksi. Penyakit gonore dapat mempengaruhi penis, serta dubur dan tenggorokan.

Penyakit ini tidak selalu menunjukkan gejala, namun dapat menimbulkan:

  • Sensasi terbakar saat Anda buang air kecil
  • Cairan hijau, kuning, atau putih keluar dari penis.
  • Sakit, berdarah, atau gatal di sekitar alat kelamin atau anus
  • Rasa sakit saat buang air kecil

Yang bisa dilakukan:

Jika Ayah merasa menderita gonore, segera temui dokter. Setelah membuat diagnosis, dokter kemungkinan akan meresepkan injeksi ceftriaxone (Rocephin) bersama dengan obat oral, seperti azithromycin (Zithromax) atau doxycycline (Monodox).

Pemulihan dan perawatan akan memakan waktu 7 hari. Hindari berhubungan seks sampai menyelesaikan perawatan.

6. Chlamydia penyebab penis bau

ukuran penis normal

Chlamydia adalah IMS lain. Penyakit ini menyebar melalui melakukan hubungan seks vaginal, oral, atau anal dengan seseorang yang sudah terinfeksi.

  • Chlamydia tidak selalu menimbulkan gejala. namun dapat menimbulkan:
  • Sensasi terbakar saat Anda buang air kecil
  • Cairan yang tidak normal keluar dari penis
  • Nyeri testis atau pembengkakan

Jika tidak diobati, klamidia dapat menyebabkan masalah reproduksi jangka panjang untuk Anda dan pasangan.

Yang bisa dilakukan:

Jika Ayah merasa menderita klamidia, segera temui dokter. Setelah membuat diagnosis, dokter akan meresepkan antibiotik untuk melawan infeksi seperti azithromycin (Zithromax), doksisiklin (Monodox), dan amoxicillin (Amoxil).

Pemulihan dan perawatan akan memakan waktu 7 hari. Hindari berhubungan seks sampai menyelesaikan perawatan.

Artikel terkait: Hati-hati, inilah akibatnya jika terlalu sering menahan kencing

7. Uretritis non-gonokokal

penis bau

Uretritis non-gonokokal (NGU) terjadi ketika uretra – tempat urin keluar dari tubuh – meradang. Disebut “non-gonococcal” karena disebabkan oleh sesuatu selain gonore.

Ini mungkin disebabkan oleh bakteri dan virus (jarang terjadi) menyebar melalui hubungan seks vaginal, oral, atau anal. Salah satu yang paling umum adalah klamidia, tetapi organisme lain dapat menyebabkan NGU juga.

Gejala umum meliputi:

  • Rasa sakit atau iritasi pada ujung penis 
  • Sensasi terbakar saat buang air kecil
  • Kadang keluar cairan dari penis 

Jika tidak diobati, infeksi NGU dapat menyebar ke testis atau kelenjar prostat. Ini dapat menyebabkan infertilitas.

Yang bisa dilakukan:

Jika Ayah mencurigai NGU, temui dokter. Setelah diagnosis dibuat, dokter akan meresepkan antibiotik untuk melawan infeksi. Pilihan umum termasuk azitromisin (Zithromax) dan doksisiklin (Monodox). 

Pemulihan dan perawatan akan memakan waktu 7 hari. Hindari berhubungan seks sampai menyelesaikan perawatan.

Tindakan pencegahan penis bau

pria dengan penis kecil

  • Jika tidak disunat, tarik kembali kulup saat buang air kecil. Ini menjaga urin dari iritasi.
  • Mandi secara teratur. Jika tidak disunat, pastikan Ayah mencuci bagian bawah kulit kulup untuk mencegah penumpukan kotoran atau bakteri.
  • Keringkan penis tapi jangan digosok karena dapat mengiritasi kulit. Pastikan kulit di bawah kulup juga kering.
  • Pakailah celana dalam katun yang longgar. Jenis pakaian dalam ini membantu daerah selangkangan bernapas sehingga keringat, bakteri, dan zat-zat lain tidak menumpuk dan menyebabkan bau atau infeksi.
  • Potong rambut kemaluan secara teratur. Rambut kemaluan panjang dapat menahan kelembaban, kotoran, dan bakteri. Jaga agar rambut kemaluan tetap pendek, tetapi jangan mencukur habis sepenuhnya.
  • Kenakan kondom setiap kali berhubungan seks. Ini dapat mencegah penyebaran IMS dan zat lain yang dapat menyebabkan iritasi atau infeksi.
  • Jangan berhubungan seks dengan seseorang yang memiliki gejala IMS. Berhati-hatilah sebelum berhubungan seks dengan seseorang yang memiliki ruam, rasa sakit saat kencing, keputihan, atau gejala abnormal lainnya.
  • Bersihkan penis setelah berhubungan seks. Ini membantu menghilangkan bakteri dan iritasi dari penis.
  • Gunakan pelumas berbahan dasar air. Jangan gunakan ludah atau pelumas berbahan dasar minyak, yang dapat mengundang bakteri ke penis.

****

Semoga informasi ini bermanfaat

Sumber: Healthline

Baca juga: 

5 Fakta tentang peradangan penis pada laki-laki yang perlu diketahui

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner