Bagaimana cara payudara memproduksi ASI ? Ini yang calon bunda perlu ketahui

lead image

Keajaiban tubuh terjadi pada wanita yang hamil hingga melahirkan. Sebab pada fase inilah tubuh ibu secara alami dapat memproduksi air susu yang mengandung banyak nutrisi penting.

 

Mungkin para calon bunda belum mengetahui bagaimana cara memproduksi ASI dalam tubuh kita ? Mari simak ulasan berikut ini :

Produksi ASI sudah dimulai di tubuh ibu sejak hamil

Tubuh ibu sudah mulai mempersiapkan diri untuk memproduksi ASI mulai dari masa kehamilan. Saat hamil, Anda mungkin menyadari bahwa payudara Anda bertambah besar sehingga Anda harus membeli bra dengan ukuran lebih besar. Hal ini terjadi karena kelenjar-kelenjar dalam payudara untuk membuat ASI sudah mulai berkembang sejak trimester pertama kehamilan. Hormon yang muncul saat kehamilan menyebabkan saluran susu berkembang dalam ukuran maupun jumlah.

Cara memproduksi susu

Anatomi payudara

Dilansir dari MomJunction, kami akan memberi tahu Anda tentang satu fenomena yang menarik yakni cara payudara memproduksi ASI. Simak artikel berikut ini :

1. Anatomi payudara

Untuk memahami cara payudara memproduksi ASI, Anda perlu memahami anatomi payudara dan bagaimana fungsinya.

Payudara wanita normalnya memiliki 15-20 lobus. Lobus payudara ini akan terbagi lagi menjadi bagian lebih kecil, yang disebut lobulus.

Pada setiap lobus, terdapat lobulus-lobulus atau kelenjar payudara. Lobulus-lobulus ini berperan dalam menghasilkan ASI pada ibu menyusui.

ASI yang diproduksi oleh lobus dan lobulus akan dibawa melalui saluran kecil yang disebut duktus. Dengan adanya saluran ini, maka ASI dapat dikeluarkan melalui puting.

Meski payudara tiap wanita berbeda-beda, jumlah jaringan penghasil ASI hampir sama. Jadi, terlepas dari ukuran fisiknya yang lebih kecil atau lebih besar, jumlah produksi ASI yang dihasilkan tiap ibu menyusui umumnya kurang lebih sama.

Bagian dari luar payudara kita dapat melihat puting dan kulit berwarna gelap di sekelilingnya yang disebut areola. Pada areola ada kelenjar-kelenjar kecil yang disebut kelenjar Montgomery, yang mengeluarkan cairan berminyak untuk menjaga kulit tetap sehat.

Anda mungkin memperhatikan puting dan areola Anda semakin besar selama kehamilan dan selama masa menyusui Anda. Warna areola dan puting juga semakin gelap. Hal ini terutama untuk memudahkan bayi melihat puting.

Bagaimana cara payudara memproduksi ASI ? Ini yang calon bunda perlu ketahui

2. Awal produksi susu

Tubuh mulai mempersiapkan produksi susu langsung dari saat Anda hamil. Hormon ovarium mempengaruhi ukuran dan bentuk payudara: Ovarium menghasilkan hormon progesteron dan estrogen. Hormon-hormon ini memiliki pengaruh yang signifikan pada bagaimana payudara Anda muncul dan bagaimana lobus susu di dalamnya berfungsi. Ketika Anda berovulasi, estrogen menciptakan cabang baru duktus susu, yang akan membawa susu dari lobus ke puting.

Progesterone meningkatkan ukuran dan jumlah lobulus susu untuk mempersiapkan payudara untuk produksi susu. Hormon juga meningkatkan suplai darah ke payudara. Semua ini membuat Anda mengalami kepenuhan dan kelembutan payudara selama menstruasi.

Produksi ASI pertama Anda dimulai pada trimester kedua: Efek progesteron dan estrogen habis jika Anda tidak hamil selama siklus menstruasi. Jika tidak, efek dari hormon-hormon ini tetap ada, dan tubuh lebih lanjut mempersiapkan payudara untuk menyusui. Saat kehamilan Anda berlanjut, payudara terus berubah.

Puting, areola, dan kelenjar areolar tumbuh lebih besar dan menjadi lebih menonjol dari sebelumnya. Pada minggu ke-16, payudara memulai produksi kolostrum, yang merupakan susu kaya antibodi pertama yang didapat bayi Anda. Kolostrum kaya akan protein, dan tubuh memproduksi lebih dari cukup saat Anda mendekati jangka waktu penuh, menyebabkannya bocor sedikit selama akhir trimester kedua.

Payudara siap untuk laktasi pada akhir kehamilan: Pada akhir kehamilan, lobus susu di dalam payudara mampu menangani produksi susu setiap hari setelah kolostrum benar-benar terkuras.

3. Bagaimana cara payudara memproduksi ASI ?

Begitu bayi menelan kolostrum, payudara akan menghasilkan ASI pertama. Berikut ini adalah langkah-langkah yang terlibat dalam produksi susu setelah kelahiran bayi Anda:

1. Prolaktin mengambil alih:

Setelah melahirkan, ada setetes hormon ovarium dalam tubuh sejak rahim menyusut dan plasenta dihilangkan. Kemudian, hormon prolaktin, yang diproduksi oleh kelenjar pituitari di dalam otak, mengambil alih produksi ASI.

ASI pada dasarnya adalah air, protein, gula, mikronutrien, dan antibodi. Prolaktin menstimulasi lobulus susu untuk sumber blok bangunan susu ini dari pembuluh darah. Setelah lobus susu mendapatkan blok bangunan ini, mereka menggabungkan semuanya melalui proses biokimia yang rumit untuk membuat susu. Prolaktin memastikan bahwa kedua payudara menghasilkan susu.

Efek dari tendangan prolaktin di sekitar tiga hingga lima hari setelah kelahiran bayi. Pada saat ini, bayi Anda akan meminum semua kolostrum, dan prolaktin akan menstimulasi lobulus susu untuk menghasilkan susu segar.

2. Susu dikosongkan

Sementara prolaktin menstimulasi lobulus susu, hormon oksitosin bertanggung jawab mengeluarkan susu dari lobus ke dalam saluran dari mana mereka dapat mengalir keluar melalui puting.

Oksitosin diproduksi di wilayah hipotalamus otak, yang dekat dengan kelenjar pituitari yang menghasilkan prolaktin.

Oksitosin membuat susu berotot berkontraksi dan melepaskan susu ke dalam saluran susu, dari mana ia melewati puting. Ini adalah pengeluaran susu atau reflek let-down yang menyebabkan tubuh Anda mendorong susu ke puting ketika bayi menyusui untuk diberi makan.

Bagaimana cara payudara memproduksi ASI ? Ini yang calon bunda perlu ketahui

3. Menyusui merangsang produksi ASI lebih banyak:

Stimulus konstan dari menyusui bayi Anda dan mengosongkan payudara memungkinkan prolaktin dan oksitosin untuk bekerja menuju produksi dan menurunkan kadar ASI.

Faktor-faktor lain seperti bayi menangis atau memeluk bayi memicu refleks let-down.

Selama satu periode, ketika bayi semakin kurang bergantung pada ASI, otak merasakan bahwa payudara lebih sering dikosongkan daripada sebelumnya. Ini menurunkan produksi ASI dan membatasi hanya sebanyak minuman bayi Anda.

Ketika Anda sehat, produksi susu berlangsung dengan lancar. Kadang-kadang, bisa ada masalah menghasilkan jumlah susu yang diperlukan.

 

Sumber : Mom Junction

Baca juga : 

Agar produksi ASI lancar, ini yang wajib Bunda lakukan tiap malam

Mau tingkatkan produksi ASI? Jangan lupa konsumsi 8 buah ini, ya, Busui!

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

Penulis

theresia

app info
get app banner