Pria bisa menyumbangkan spermanya di bank sperma, berani coba?

Pria bisa menyumbangkan spermanya di bank sperma, berani coba?

Siapa saja yang bisa menyumbangkan sperma di bank sperma?

Pasangan infertilitas janganlah berkecil hati. Sebab masih banyak cara yang dapat ditempuh untuk memperoleh keturunan. Salah satunya adalah dengan mencari donor sperma di bank sperma. Tapi hal ini haruslah dilakukan di luar ngeri sebab di Indonesia belum bisa.

Bank sperma menjadi salah satu solusi ketika tingkat infertilitas meningkat, semakin banyak pasangan menggunakan teknologi reproduksi yang dibantu (ART), termasuk inseminasi buatan dan IVF untuk mencapai impian mereka menjadi orang tua. Peningkatan permintaan untuk prosedur ini telah menghasilkan peningkatan dalam bank sperma.

Sebuah bank sperma, juga disebut sebagai cyrobank, adalah fasilitas yang mengumpulkan, membekukan, dan menyimpan sperma manusia. Sperma yang disimpan di bank sperma disumbangkan oleh pria untuk digunakan oleh pasangan yang mencari donor sperma untuk inseminasi buatan atau prosedur IVF, atau disediakan oleh pria yang ingin mempertahankan sperma mereka sendiri untuk digunakan di masa depan.

Bank sperma

Mengapa pria memilih untuk membiayai sperma mereka untuk digunakan di masa depan?

Kesuburan pria dapat dikompromikan oleh berbagai faktor dan peristiwa kehidupan. Bank sperma menawarkan kepada laki-laki polis asuransi jika kesuburan mereka berkurang pada saat dalam hidup mereka bahwa mereka siap untuk menjadi ayah seorang anak.

Umur adalah faktor kunci untuk menurunkan jumlah sperma dan kualitas sperma. Akibatnya, beberapa pria memilih untuk menyimpan sperma saat mereka masih muda untuk memastikan mereka memiliki sperma yang sehat ketika nanti suatu ketika kondisi sperma sudah tidak bagus ketika menikah, sperma yang disimpan itu bisa dipakai.

Beberapa jenis kanker dan perawatan kanker membahayakan kualitas dan kesuburan sperma, sehingga pria yang menghadapi kondisi kesehatan ini dapat memilih bank sperma sebelum menjalani operasi atau memulai kemoterapi dan radiasi.

Bank sperma juga membantu bagi pasangan yang mencoba hamil melalui teknologi reproduksi yang dibantu. Perempuan bisa memilih sperma dari pria seperti apa yang nanti menjadi anaknya namun ia tak mengetahui identitas pemilik sperma. Pria sang pemilik sperma pun tak mengetahui akan diberikan kepada siapa sperma yang disimpan dalam bank sperma dengan suhu di bawah 20 derajat Celcius ini.

Lalu, setelah memilih kriteria sperma, proses inseminasi dilakukan pada masa subur perempuan.
Sayangnya, tak selalu proses inseminasi menjadi kehamilan. Hal ini dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti kondisi sel telur, kondisi sperma hingga kondisi sperma. Namun, tak ada larangan berapa kali perempuan lakukan upaya inseminasi.

Akhirnya, beberapa pria yang memilih untuk memiliki vasektomi, prosedur bedah yang melibatkan pemotongan tabung yang membawa sperma saat ejakulasi, keinginan untuk sperma bank jika mereka ingin memiliki anak tambahan setelah vasektomi.

bank sperma

Pengumpulan sperma di bank sperma

Mengapa pria menyumbangkan sperma?

Donasi sperma sangat diminati. Akibatnya, pria dapat menghasilkan uang dengan menyumbangkan sperma, yang kemudian dijual kepada pasangan yang tidak subur yang menjalani ART. Sementara bank sperma memiliki kualifikasi dan persyaratan yang berbeda, menjadi donor sperma biasanya membutuhkan pemeriksaan dan tes kesehatan, yang semuanya dilakukan oleh fasilitas bank sperma tanpa biaya kepada donor potensial.

Sperma yang disumbangkan kemudian dibekukan lagi tanpa biaya kepada donor. Dalam banyak kasus, donor sperma memiliki opsi untuk menyumbang secara anonim, atau ia dapat memilih untuk melepaskan informasi pribadinya ke pasangan yang tertarik untuk membeli sperma yang disumbangkan. Selain menghasilkan uang, beberapa pria merasa senang menyumbangkan sperma karena membantu orang lain mencapai impian menjadi orangtua.

Bagaimana cara kerja bank sperma?

Kemajuan teknologi telah membuat perbankan sperma relatif nyaman dan terjangkau. Untuk memulai proses, seorang pria akan pergi ke fasilitas bank sperma dan memberikan contoh air mani. Atau, ia dapat menggunakan mengumpulkan sampel dalam privasi rumahnya sendiri, dan mengirim sampel ke laboratorium klinis untuk penyimpanan.

Metode ini dapat membantu mengurangi kecemasan dan stres yang menyertai pengumpulan semen di fasilitas perbankan sperma.

Setelah sampel sperma dikumpulkan, fasilitas perbankan sperma biasanya akan melakukan analisis pada sampel untuk menentukan jumlah sperma dan motilitas. Bersama dengan skrining untuk penyakit menular seksual dan infeksi lainnya.

Sampel sperma kemudian dipindahkan ke vial yang dirancang khusus, dan senyawa kriopreservatif ditambahkan untuk membantu melindungi kesehatan sperma selama pembekuan dan pencairan. Botol ditempatkan di dalam freezer, dan suhu secara bertahap menurun hingga di bawah titik beku.

Biaya tahunan untuk penyimpanan sperma berbeda di setiap fasilitas, tetapi biasanya tidak lebih dari beberapa ratus dolar setahun. Sperma dapat disimpan beku selama bertahun-tahun, dan menggunakan sperma beku tidak meningkatkan risiko cacat lahir.

Ketika seorang pria ingin menarik sperma, dia harus memberitahukan fasilitas perbankan sperma dan meminta sperma dikirim ke dokter atau fasilitas medis.

Bagaimana Anda tahu apakah bank sperma memiliki reputasi baik?

Sebelum memutuskan bank sperma mana yang akan digunakan untuk penyimpanan sperma, pastikan untuk melakukan pekerjaan rumah Anda. Tanyakan tentang akreditasi laboratorium, lisensi negara bagian, dan kepatuhan Administrasi Makanan dan Obat (FDA), dan pastikan Anda mengetahui biaya apa pun yang terkait dengan penyimpanan dan pengambilan sperma.

Dan, jika Anda berencana untuk membeli sperma yang disumbangkan dari bank sperma, ada banyak, banyak faktor yang perlu dipertimbangkan. Regulasi FDA mengharuskan bank sperma mematuhi standar untuk penyaringan dan pengujian donor, memelihara catatan yang tepat, dan menjalani audit kepatuhan.

Namun, di luar peraturan ini, bank sperma diizinkan untuk menetapkan pedoman mereka sendiri terkait dengan pengumpulan dan pembagian informasi donor dan pembatasan jumlah kelahiran dari salah satu donor.

 

Sumber : American Pregnancy

Baca juga :

Cara mengetahui sperma sehat tanpa perlu ke dokter

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

Penulis

theresia

app info
get app banner