Ini bukan lelucon, putriku semalam mencoba membunuhku : Peringatan bahaya tamiflu

lead image

Setelah minum obat, seorang gadis muda mengalami halusinasi pendengaran dan mengancam akan membunuh ibunya sendiri.

Tamiflu merupakan obat flu yang efektif untuk mereka yang berusia di atas dua tahun. Tamiflu (oseltamivir fosfat) telah diketahui memiliki risikonya. Seorang ibu harus belajar tentang efek samping tamiflu dengan cara yang menakutkan.

“Tadi malam putriku mencoba membunuhku. Tidak, ini bukan lelucon. Saya akan posting cerita lengkapnya,” kata Melissa Rodriguez yang telah meposting ceritanya di Facebook-nya dan telah dibagikan lebih dari 255.000 kali.

src=https://id admin.theasianparent.com/wp content/uploads/sites/24/2018/11/Tamiflu.png Ini bukan lelucon, putriku semalam mencoba membunuhku : Peringatan bahaya tamiflu

screenshoot tamiflu 2

src=https://id admin.theasianparent.com/wp content/uploads/sites/24/2018/11/Tamiflu 2.png Ini bukan lelucon, putriku semalam mencoba membunuhku : Peringatan bahaya tamiflu

screenshoot tamiflu 1

Melissa bercerita, saat pulang kerja ia menemukan bahwa putrinya, Emma, demam (39,5 ° C dan dia mengeluh hidung meler. Jadi dia memberinya Tylenol (yang mengandung Acetaminophen) dan mengirim anak-anaknya yang lain ke rumah orang tuanya. Sebelum menuju ke dokter anak Melissa memberi resep Ibuprofen dan tamiflu untuk mengatasi gejala flu.

Karena suhu putrinya tidak turun, Melissa memutuskan untuk segera memberinya obat saat masih di mobil. Putrinya tidak menunjukkan efek samping pada awalnya, tetapi kemudian sesuatu yang menakutkan terjadi tak lama setelah dia tertidur malamnya.

“Dalam waktu tiga puluh menit dia tertidur, dia bangun. Di sinilah mimpi buruk saya dimulai. Putriku sudah bangun tapi dia bukan dirinya sendiri. Dia bangun memecahkan berbagai barang dan datang ke kamar saya. Lalu mengatakan dia akan membunuh saya,” tulis ibu itu, menambahkan bagaimana dia harus “bergulat dengan putrinya ”selama sekitar sepuluh menit.

“Setelah mencoba berargumentasi dengannya dan membangunkannya dari apa yang saya duga adalah tidurnya berjalan, suasana hatinya tersentak dan dia mulai menangis,” lanjut Melissa. Dia menceritakan bagaimana putrinya menangis, meminta maaf padanya, mengatakan, “Aku mencintaimu tapi aku tidak bisa bangun. Kebisingan di kepala tidak akan membiarkan saya,” tutur Emma.

Karena gejala putrinya tidak membaik, mereka menuju ke IGD terdekat. Sayangnya, dokter itu tidak terlalu membantu. Jadi mereka menuju ke rumah sakit yang berbeda di mana dokter anak menyimpulkan kalau itu adalah efek samping Tamiflu yang parah, semakin diperburuk oleh alergi terhadap obat-obatan.

“Kamu tidak gila dan dia juga tidak,” dia mengucapkan kata-kata dokter yang memberi tahu dia. “Tamiflu tidak selalu berfungsi dengan baik dengan anak-anak, dan tidak semua dokter mengetahuinya,” ucapnya.

Setelah dipantau semalaman, demam Emma mereda dan dia kembali ke “dirinya yang jernih” tanpa mengingat kembali apa yang terjadi.

Mereka pulang dan ibunya memutuskan untuk melawan flu “cara kuno,” dengan banyak istirahat, mengambil Tylenol, dan makan banyak sup ayam.

Dengan berbagi pengalamannya yang menakutkan, Melissa memperingatkan orang tua lainnya agar ekstra hati-hati saat memberikan obat kepada anak-anaknya. Melissa memperingatkan sebaiknya ibu mengawasi anak-anaknya, jangan berikan mereka dosis pertama dalam semalam. Jika anak sakit sebaiknya ambil hari libur dari pekerjaan.

“Saya mencintai anak perempuan saya lebih dari saya mencintai diri sendiri, dan sebagai seorang ibu, saya merasa perlu mendesak orang tua lain untuk berhati-hati ketika memberikan Tamiflu kepada anak mereka.”

(Melissa Rodriquez, parents)

 

Ini penjelasannya soal tamiflu :

Menurut ER Physician, Dr. John Shufeldt, tamiflu merupakan obat yang benar-benar penting. Obat ini bisa mengurangi durasi flu sekitar satu hari dan mengurangi keparahan 10 persen hingga 30 persen.

Menurut Pharmaceutical Society of Singapore (PSS), manfaat dari tamiflu lebih besar daripada risikonya. Meski jarang terjadi, efek samping tamiflu bisa terjadi, seperti yang terlihat pada kasus Emma.

Berikut beberapa efek samping yang harus diwaspadai oleh orang tua yakni kegelisahan, halusininasi, igauan, kebingungan, mual, insomnia dan mimpi buruk.

‘Tamiflu telah dikenal sebagai obat antiviral yang efektif yang menurunkan risiko pneumonia dan infeksi telinga pada anak-anak,” kata John.

Dr William Schaffner, seorang ahli pengobatan pencegahan dan penyakit menular di Vanderbilt University School of Medicine mengatakan bahwa tidak ada obat yang benar-benar bebas risiko.

“Jadi setiap kali kita melakukan sesuatu yang terapeutik,” ujar Dr. Schaffner. Pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter anak anak Anda sebelum memulai mereka pada semua jenis obat.

Pernahkah Anda memberi Tamiflu anak Anda? Beri tahu kami tentang pengalaman Anda dalam komentar di bawah ini.

 

Referensi : the.indusparent.com

Baca Juga : 

Seorang ibu bagikan resep obat rumahan dari 2 bahan untuk redakan batuk anak

Bayi diberi obat kadaluarsa dari rumah sakit, sang ibu beri peringatan!

 

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Adroid.