Ketahui abses gigi pada anak, penyebab, gejala dan perawatannya

lead image

Tahukah parents, abses gigi adalah salah satu masalah kesehatan mulut yang paling umum pada anak-anak yang membutuhkan perhatian segera.

Abses gigi adalah infeksi bakteri yang menyakitkan yang dapat menyebar jika tidak segera diobati. Sisi baiknya, abses gigi dapat diobati, dan bahkan dicegah jika mendapatkan perawatan mulut yang tepat.

Dilansir dari MomJunction, berikut akan akan kami paparkan penyebab gigi bengkak dan apa yang harus parents lakukan jika anak terinfeksi.

Apa itu abses gigi?

Abses adalah pembengkakan seperti jerawat yang terbentuk ketika nanah terakumulasi karena infeksi bakteri di bagian tubuh tersebut. Juga dikenal sebagai abses gigi. Nah abses gigi itu semacam infeksi pada akar gigi atau antara gigi dan gusi. Pembengkakan bisa sangat menyakitkan dan kadang tak tertahankan bagi anak-anak. Parents perlu membawa anak ke dokter gigi anak.

Abses dapat menyebar ke bagian lain di mulut seperti gusi dan rahang, dan juga berbagai bagian tubuh, jika tidak segera diobati. Sangat jarang, abses gigi yang tidak diobati bisa menjadi mengancam jiwa. Mengidentifikasi dan mengobati abses gigi dan gusi pada anak-anak pada tahap awal mencegah infeksi menyebar ke gusi dan gigi lainnya.

Ketahui abses gigi pada anak, penyebab, gejala dan perawatannya

Penyebab abses gigi pada anak-anak

Mengetahui apa yang menyebabkan abses gigi pada anak-anak membuatnya lebih mudah untuk mencegahnya. Infeksi bakteri di mulut adalah alasan utama terjadinya abses, suatu kondisi di mana gigi memiliki satu atau lebih kantong nanah yang terhubung dengannya. Penyebab umum abses gigi pada anak-anak termasuk:

Kerusakan gigi

Penyebab utama abses gigi pada anak-anak itu disebabkan karena adanya trauma ke gigi karena cedera atau jatuh yang mengakibatkan gigi patah atau terkelupas. Ini dapat menciptakan beberapa ruang ekstra di wilayah yang memberikan ruang bagi bakteri untuk berakumulasi. Tekanan pada gigi karena grinding atau mengepalkan. Sementara gigi apa pun bisa terkena abses, gigi molar ketiga lebih sering terkena karena mereka sulit dibersihkan dan dapat meluruh dengan mudah, tanpa di sadari.

Tanda dan gejala

Gejala abses yang paling terlihat adalah pembengkakan merah di dalam mulut, dekat gigi atau dua. Cari tanda-tanda berikut pada anak untuk mengetahui apakah itu adalah abses gigi :

  • Formasi merah seperti jerawat di dekat gigi
  • Gigi bisa berubah menjadi warna gelap
  • Sekresi nanah dari abses
  • Nyeri hebat saat mengunyah
  • Rasa tidak enak di mulut
  • Pembengkakan gusi dan pipi, serta ketegasan pipi
    Suhu tinggi

Daerah sekitar abses menjadi sangat sensitif, menyebabkan rasa sakit yang hebat ketika kontak dengan benda asing (partikel makanan). Dalam kasus yang jarang terjadi, mungkin tidak ada rasa sakit yang terkait dengan gigi yang abscessed, yang kehilangan kemampuannya untuk merespon rasa sakit.

Diagnosis abses gigi

Abses gigi bisa serius dan harus segera diobati setelah diagnosis. Jika Parents menemukan tanda-tanda yang disebutkan di atas pada anak, bawa dia ke dokter gigi segera.

Dokter gigi biasanya melakukan hal berikut untuk mendeteksi abses gigi pada anak-anak:

  • Ketuk gigi, dengan lembut, untuk melihat seberapa sensitifnya.
    X-ray jika abses tidak jelas.
  • CT Scan dalam kasus infeksi telah menyebar atau diduga telah menyebar ke bagian lain dari wajah dan leher.
Ketahui abses gigi pada anak, penyebab, gejala dan perawatannya

Periode gigi susu tanggal pada masing-masing anak berbeda-beda.

Mengobati abses gigi pada anak
Perawatan untuk abses di mulut anak tergantung pada tingkat keparahan kondisi dan wilayah yang telah terbentuk.

Dalam kasus abses adalah pada tahap awal, dokter gigi dapat mengalirkan nanah keluar dengan membuat sayatan di abses dan membersihkannya dengan garam atau air asin.
Jika gigi benar-benar rusak, dokter gigi dapat menariknya keluar untuk mencegah infeksi menyebar.

Dalam beberapa kasus, dokter gigi dapat mengobati saluran akar untuk mengobati gigi yang terinfeksi dan menyelamatkannya dari kerusakan sepenuhnya.
Selama proses ini, seorang dokter gigi pertama-tama akan membuat vakum di gigi dan mengeluarkan nanahnya sebelum menutupnya dengan pulpa. Jika itu adalah gigi molar, mahkota dapat digunakan untuk membuat gigi lebih kuat.

Selain prosedur yang disebutkan di atas, dokter gigi juga dapat meresepkan antibiotik jika infeksi telah menyebar ke bagian lain atau parah.

Home remedies untuk meredakan nyeri abses gigi
Meskipun tidak ada pengobatan rumah untuk mengobati abses gigi, ada beberapa hal yang dapat di lakukan untuk membebaskan anak dari rasa sakit yang disebabkan oleh kondisi tersebut.

 

Anak-anak menyukai pasta gigi dengan rasa buah-buahan. Mereka pun jadi rajin sikat gigi setiap hari.

Anak-anak menyukai pasta gigi dengan rasa buah-buahan. Mereka pun jadi rajin sikat gigi setiap hari.

Berikut adalah beberapa pengobatan rumah yang dapat mengurangi rasa sakit:

  • Masukkan kompres es di area tersebut selama 12 hingga 20 menit, atau seperti yang direkomendasikan oleh dokter gigi.
  • Bawang putih memiliki sifat anti-inflamasi dan dapat melawan infeksi. Jika anak Anda tidak ingin mengunyah bawang putih, remukkan dan oleskan jus pada area yang terinfeksi.
  • Minyak cengkeh, minyak peppermint, dan minyak oregano memiliki sifat antiseptik dan anti-jamur yang dapat mengurangi peradangan dan menghilangkan infeksi. Menyikat dengan minyak cengkeh dapat membantu.
  • Membilas mulut dengan air garam hangat juga dapat mencegah infeksi menyebar.
  • Rebus air dengan sesendok biji wijen di dalamnya. Gunakan bola kapas untuk mengaplikasikan air matang ke area yang terinfeksi di mulut.

 

Sumber : Mom Junction 

 

Baca juga :

Bahaya gigi berlubang pada anak

Anak hampir meninggal akibat jarang gosok gigi, ibu ini ceritakan pengalaman mengerikan

 

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Adroid.

Written by

theresia