Waspada! 5 Penyakit Musim Hujan Ini Sering Menyerang Anak

Waspada! 5 Penyakit Musim Hujan Ini Sering Menyerang Anak

Musim hujan datang, waktunya Anda dan keluarga waspada terhadap penyakit musim hujan yang sering menyerang anak. Apa sajakah itu?

Pemanasan global memang membuat kondisi cuaca menjadi tidak menentu. Datangnya musim hujan juga sulit diprediksi. Untuk itu, Anda harus selalu waspada terhadap kemungkinan penyakit musim hujan yang sering menyerang anak.

Akibat cuaca yang lembab serta suhu lingkungan yang berubah, otomatis berdampak pada mikroba. Pada beberapa jenis mikroba, musim hujan adalah lingkungan yang ideal untuk berkembang biak.

Kondisi inilah yang membuat anak mudah terinfeksi dan jatuh sakit, apalagi jika daya tahan tubuhnya lemah. Anda mungkin sudah waspada terhadap penyakit flu atau DBD yang kerap menyerang di musim hujan.

Namun selain kedua penyakit tersebut, ada 5 penyakit musim hujan lain yang harus Anda perhatikan dan waspadai berikut ini!

1. Diare

Sekilas, diare terkesan penyakit yang mudah diobati. Namun ketika musim hujan tiba, Anda harus ekstra waspada terhadap penyakit ini.

Diare paling sering disebabkan oleh bakteri Escherichia coli (E coli), bila penanganannya terlambat, diare bisa mengakibatkan dehidrasi hingga kematian.

Cuaca yang lembab membuat beberapa mikroba lebih cepat berkembang biak, maka penyimpanan makanan dan kebersihan tubuh anak harus dijaga agar ia tidak terkontaminasi.

Pastikan selalu anak mencuci tangannya setelah bermain atau setelah selesai dari toilet.

2. Flu Singapura (Hand Foot and Mouth Disease)

Penyakit ini diababkan oleh entovirus dan sering menular lewat batuk atau bersin.

Penderita flu singapura biasanya pada kulitnya muncul bintil yang berisi air dan luka-luka di sekitar mulut (mukosa), telapak tangan dan telapak kaki. Tapi, bisa juga bintil itu muncul di siku tangan, bokong, lutut, dan lipat paha.

Akibat dari bintil ini, anak menjadi kesulitan dalam menelan sehingga terjadi penurunan nafsu makan yang drastis.

Belum ada obat untuk menyembuhkan Flu Singapura, namun apabila demam, berikan obat penurun panas seperti Paresetamol dan pastikan anak tidak kekurangan cairan. (Lebih lengkap tentang Flu singapura, baca di sini)

 

Anda sering kebanjiran? Penyakit berikut ini harus diwaspadai. Lihat pada halaman selanjutnya!

3. Leptospirosis

Apakah Anda tinggal di wilayah yang rentan banjir? Jika iya, penyakit yang satu ini wajib Anda waspadai.

Leptospirosis adalah penyakit yang disebabkan bakteri Leptospira sp yang menyebar lewat urine tikus. Ketika terjadi banjir, tikus akan keluar dan urine tikus bercampur dengan air banjir atau air hujan dan masuk ke tubuh lewat kulit.

leptospirasis penyakit musim hujan

Gejala dari peyakit ini adalah mukosa yang kering dan kulit berwarna kekuningan. Pada kasus tertentu, penderita bisa mengalami diare dan kekurangan cairan.

Leptospirosis harus dibuktikan melalui test laboratorium, jika seorang anak terbukti menderita penyakit ini, penanganannya adalah dengan memberikan antibiotik.

4. Penyakit kulit

Si kecil mungkin senang saat hujan tiba. Ia bisa bermain air atau hujan-hujanan. Berhati-hatilah, karena musim hujan adalah kondisi yang ideal bagi jamur untuk berkembang biak.

Jika anak tidak dijaga kebersihannya, jamur akan dengan mudah menyerang kulit anak. Gejalanya mulai dari gatal-gatal hingga kemerahan dan perih jika disentuh. Unuk mengobatinya, Anda bisa memberikan salep anti jamur hingga antibiotik sesuai petunjuk dokter jika iritasinya parah.

5. Tifus

Penyakit tifus disebabkan oleh bakteri Salmonella typhi yang masuk ke saluran cerna melalui mulut, esofagus, lambung, usus kecil, dan usus besar.

Penderita tifus biasanya mengalami demam tinggi bahkan hingga 40 derajat. Jika Anak terserang penyakit ini, ia membutuhkan bed rest hingga 14 hari.

 

 

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

Penulis

Febby

app info
get app banner