Postnatal Psychosis (Psikosis Pascakelahiran)

lead image

pyschosis pascakelahiran terjadi pada 2 / 1000 ibu dan kebutuhan perawatan medis segera. Apa sebenarnya itu?

shutterstock 106883081 e1363340840916 Postnatal Psychosis (Psikosis Pascakelahiran)

Pascakelahiran psikosis (psikosis nifas) adalah penyakit mental, yang melibatkan gejala awal cepat sychotic psevere pada seorang wanita setelah melahirkan.

Hal ini dapat terjadi di hampir semua perempuan normal, hidup dalam keadaan normal. Ada tidak harus menjadi sejarah sebelumnya inorder penyakit mental untuk mendapatkannya.

Penyakit ini biasanya terjadi dalam tiga bulan pertama setelah melahirkan, dengan sebagian besar terjadi di dua minggu pertama. Yang pertama yang menyadari bahwa ada sesuatu yang salah biasanya anggota keluarga.

Sementara mirip dengan depresi pascamelahirkan, sebenarnya merupakan gangguan yang berbeda dan jauh kurang umum. Ini terjadi di 2 / 1000 ibu dan kebutuhan perawatan medis segera.

Apa Gejala?

Gejala bervariasi dari orang ke orang, tapi menurut Dr Pamela Chan Siew Ling, psikolog, Camden Medical Centre Singapore, yang paling umum adalah:

  • Mood Depresi
  • Cemas
  • Lelah
  • Retardasi atau agitasi psikomotor
  • Depressive kognisi
  • Kurang konsentrasi
  • Ketidaktegasan
  • Pikiran bunuh diri
  • Insomnia atau hypersomnia
  • Kecurigaan
  • Inkoherensi atau kebingungan
  • Laporan irrasional
  • Perhatian obsesif tentang kesehatan bayi / kesejahteraan
  • Pikiran bayi merugikan diri sendiri
  • Delusi bahwa bayi tidak normal
  • Halusinasi suara menyuruhnya membahayakan bayi

Apa Pengobatannya

psikosis pascakelahiran dapat diobati. Jika Anda mengalaminya, Anda mungkin akan diberi  obat antidepresan (misalnya prothiaden) atau antipsikotik (misalnya haloperidol, chlorpromazine).

Anda mungkin harus dirawat di rumah sakit dan dalam kasus yang lebih berat, terapi electroconvulsive akan digunakan untuk cepat memungkinkan ibu untuk melanjutkan merawat bayi barunya.