Ingin anak mandiri? Biarkan ia membantu pekerjaan rumah

lead image

Ada kesalahan terbesar yang seringkali dilakukan orangtua, menurut sosiolog.

Membantu pekerjaan rumah bagi sebagian anak mungkin jarang dilakukan. Terang saja, Parents mungkin menyadari anak-anak kita merupakan generasi istimewa.  Apapun yang diinginkan anak dengan mudah didapatkan.

Misalnya saat mereka menginginkan sesuatu, mereka hanya berkata ‘Ma, aku mau ini,” dan mereka bisa mendapatkannya. Kerja keras (tidak termasuk pekerjaan sekolah) biasanya menjadi konsep asing untuk mereka.

Tetapi, ketika mereka tumbuh dewasa dan menghadapi tantangan “dunia nyata”, anak-anak ini bingung. Tentu Parents tidak menginginkan mereka kesulitan menghadapi hal ini, bukan?

Saat itulah muncul pertanyaan di benak Parents, bagaimana ya menumbuhkan anak yang mandiri dan tidak manja? Seorang sosiolog percaya dia memiliki jawabannya. 

Bagaimana membesarkan anak yang mandiri dan tidak manja: Biarkan anak membantu pekerjaan rumah

Ingin anak mandiri? Biarkan ia membantu pekerjaan rumah

Beberapa keluarga memberikan anak-anak mereka uang saku mingguan. Sebagian orangtua lain percaya anak-anak mereka bisa mendapatkan uang saku dari membantu pekerjaan rumah yang  dilakukannya, artinya mengajari mereka bagaimana mendapatkan uang.

Heather Beth Johnson, sosiolog di Lehigh University, percaya bahwa ketika Parents membayar anak-anak untuk sesuatu yang seharusnya mereka lakukan sebagai bagian keluarga, itu memberi peluang menjadikan anak manja.

Seorang sosiolog, yang mempelajari tentang keluarga dan ketidaksetaraan kekayaan, mengatakan anak-anak ini terutama dari keluarga kelas menengah ke atas, akan segera mengharapkan imbalan untuk tugas yang paling sederhana.

Sebaliknya, orangtua harus mengajari anak-anak mereka untuk membantu pekerjaan rumah, sebab mereka adalah bagian dari “tim rumah tangga” dan perlu berkontribusi kepada keluarga.

David Lancy, mantan Profesor Antropologi di Utah State University, mempelajari bagaimana sebuah keluarga menjadwalkan tugas di seluruh dunia. Dia menemukan bahwa di seluruh dunia, anak-anak sangat ingin membantu pekerjaan di sekitar rumah pada usia 18 bulan atau sekitar 1 tahun.

Di beberapa budaya, para orangtua sudah menerapkan kebiasaan anak-anak mereka melakukan pekerjaan sesuai usianya, karena mereka ingin berkontribusi pada keluarga tanpa uang saku.

Di sisi lain, ia mengamati bahwa beberapa orangtua melakukan segalanya untuk anak-anak mereka, dan menyangkal mereka memiliki kesempatan untuk membantu.

Misalnya, mengerjakan tugas sambil tidur, atau menjadwalkan aktivitas demi aktivitas untuk mereka. Ini membuat anak-anak merasa bahwa membantu adalah “beban”.

Pada saat mereka cukup dewasa, mereka bahkan tidak repot-repot menawarkan bantuan lagi.

Mengikat pekerjaan dengan uang akan membingungkan anak-anak

Beth Kobliner, penulis “Make Your Kid a Money Genius (Even If You’re Not): A Parents’ Guide for Kids 3 to 23” dan ibu dari tiga anak, mengatakan bahwa membayar anak-anak untuk pekerjaan rumah akan membingungkan mereka.

Dia menekankan bahwa ketika seorang anak membantu pekerjaan rumah, mereka belajar tanggung jawab keluarga.

Ini juga merupakan indikator bagaimana putra atau putri Anda akan unggul dalam karier mereka. Pekerjaan rumah membuat anak Anda terbiasa kerja tim.

Membayar anak-anak Anda untuk membuang sampah, mencuci piring atau membersihkan kamar mereka tidak memiliki manfaat nyata. Memberi uang saku sebaiknya tidak terkait dengan pekerjaan yang mereka lakukan.

Kami menyarankan untuk melakukan keduanya – mereka mendapatkan uang mingguan / bulanan, dan mereka bisa mendapatkan uang tambahan untuk membeli sesuatu yang mereka inginkan, caranya dengan membantu pekerjaan rumah.

Cara membuat anak-anak Anda membantu pekerjaan rumah tangga

Ingin anak mandiri? Biarkan ia membantu pekerjaan rumah

Tidak pernah terlalu dini bagi anak-anak Anda untuk membantu pekerjaan rumah – terutama jika mereka secara sukarela ingin membantu. Meskipun mereka akan mengajukan banyak pertanyaan, Parents harus tetap bersabar.

Luangkan waktu untuk menjelaskan bagaimana dan mengapa Anda melakukan hal-hal yang sering dilakukan. Misalnya, menjelaskan mengapa kita perlu membersihkan kamar tidur, atau membersihkan ruang makan sehabis menggunakannya.

Parents juga harus bersedia menerima kekurangan mereka saat mereka membantu pekerjaan rumah. Pakaian yang dilipat mungkin tidak akan terlihat sempurna dan buku-buku akan disimpan di berbagai tempat.

Ini merupakan tahap awal, dan Anda harus memuji usaha mereka.

Berikut beberapa cara untuk melakukan pekerjaan rumah bersama anak-anak.

1. Rumah

Tugaskan anak-anak Anda untuk merapikan tempat tidur setelah bangun tidur. Mereka juga dapat belajar menggunakan furnitur vakum dan debu. Selain itu, mereka harus selalu menyimpan mainan saat selesai bermain dengan mereka.

2. Dapur

Saat menyiapkan makanan, anak-anak Anda dapat membantu mencuci buah dan sayuran, dan mengatur meja untuk makan malam. Ketika sudah selesai makan, minta anak-anak Anda untuk membantu menyimpan barang-barang yang tidak mudah pecah dan aman di atas meja makan.

Setelah berbelanja ke supermarket, anak-anak juga dapat membantu merapikan barang belanjaan.

3. Binatu

Ajari anak-anak Anda cara memilah cucian ke tumpukan berbeda – satu untuk putih, satu untuk warna. Setelah pakaian dicuci dan dikeringkan, mereka juga dapat membantu mencocokkan kaus kaki, melipat pakaian dalam, serbet dan handuk, dan mengirimkan pakaian itu kepada anggota keluarga.

Jangan lupa memuji anak Anda untuk pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Mengajari anak-anak Anda nilai etos kerja yang kuat akan membantu mereka sepanjang hidup mereka saat mereka tumbuh menjadi orang dewasa yang proaktif.

 

Artikel ini disadur dari tulisan Nicholas Young, theAsianParent Singapura.

Baca juga:

5 Tanda Anda Membesarkan Si Kecil Menjadi Anak Manja

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner