8 Jenis sakit kepala paling umum dirasakan, ketahui cara mengatasinya

8 Jenis sakit kepala paling umum dirasakan, ketahui cara mengatasinya

Jangan sampai salah, jenis sakit kepala bisa berbeda sehingga membutuhkan cara penanganan yang sesuai.

Sakit kepala merupakan sala satu keluhan yang bisa dirasakan oleh siapa pun juga. Namun, tahukah Anda bahwa ada beberapa jenis sakit kepala? Dengan demikian, cara mengatasinya pun akan berbeda.

Berikut ini jenis sakit kepala yang perlu Anda ketahui, serta cara untuk mengatasinya.

Jenis sakit kepala dan cara mengatasinya

1. Sakit kepala sebelah atau migrain

jenis sakit kepala migrain

Sumber foto: rd.com

Jika rasa sakit itu hanya terletak di satu sisi kepala (baik kiri atau kanan) dan rasanya seperti berdenyut atau berdebar-debar, kemungkinan itu adalah migrain. Ada banyak alasan mengapa Anda mengalami migrain, tidak ada pertanyaan bahwa mereka kasar untuk dilalui.

“Nyeri ini biasanya parah dan mempengaruhi fungsi tubuh,” kata Raissa Villanueva, MD, MPH, ahli saraf di University of Rochester Medical Center di Rochester, New York.

Sakit kepala jenis ini juga dapat menyebabkan gejala lain seperti sensitivitas cahaya dan suara. Untuk meredakan gejala sakit kepala mgirain, sebaiknya hentikan sejenak aktivitas yang Anda lakukan dan beristirahat, sarannya.

Jika sakit kepala migrain cukup sering dialami, bicarakan dengan dokter untuk memeriksakan diri dengan pencegahan Rx.

2. Jenis sakit kepala tegang: Tension headache

jenis sakit kepala tension headache

Sumber foto: rd.com

Tekanan yang meremas atau sakit yang membungkus di sekitar kepala Anda kemungkinan merupakan sakit kepala tipe tegang. Umumnya sakit kepala tegang terasa di area atas kepala, depan kepala dan samping kanan dan kiri kepala.

“Pasien sering mengatakan itu seperti memiliki sifat buruk di kepala mereka,” kata Dr. Villanueva.

Menurut penelitian di Journal of Headache and Pain, obat-obatan kombo yang mengandung aspirin, asetaminofen, dan kafein diketahui dapat membantu penderita merasa lebih baik dua jam lebih awal dibandingkan dengan menggunakan asetaminofen atau plasebo.

3. Sakit kepala di area wajah, yakni jenis sakit kepala sinus

sakit kepala sinus

Sumber foto: rd.com

Jika Anda merasakan tekanan pada mata dan pipi, mungkin menderita sakit kepala karena sinus. Tetapi ini sebenarnya sangat jarang dan seringkali sebenarnya merupakan migrain, yang lebih mungkin menjadi penyebab nyeri wajah, catat Dr. Villanueva.

Bila telah didiagnosis dengan infeksi virus atau bakteri (dan memiliki gejala infeksi sinus yang jelas seperti sakit gigi, kurang bau, dan lendir hijau yang tebal), dokter mungkin akan meresepkan antibiotik (jika bakteri) atau menyarankan hidung semprotan dekongestan atau antihistamin.

Artikel terkait: Apakah bayi bisa merasakan pusing kepala? Ini tanda-tanda yang harus dikenali orangtua

4. Nyeri yang tiba-tiba di seluruh kepala: Thunderclap headache

thunderclap headache

Sumber foto: rd.com

Ada beberapa tanda sakit kepala yang merupakan gejala penyakit lebih serius, dan sakit kepala petir bisa menjadi salah satunya. Rasanya seperti sambaran petir di dalam kepala. Sakitnya intens, bertahan setidaknya lima menit, dan Anda mungkin tidak tahu mengapa itu terjadi, menurut American Migraine Foundation.

Sakit kepala ini juga datang dengan cepat, mencapai puncaknya dalam satu menit. Bila Anda mengalaminya, hubungi dokter atau pergi ke UGD. Thunderclap headache dapat disebabkan oleh kondisi yang mengancam jiwa seperti aneurisma otak, stroke, atau pendarahan otak.

cluster headache

Sumber foto: rd.com

5. Sakit kepala diantara kedua mata: Cluster headache

Jika rasanya ada sesuatu yang menusuk (keras!) Di belakang mata, itu mungkin sakit kepala kluster. “Ini juga disebut sakit kepala karena bunuh diri karena rasa sakitnya sangat, sangat parah,” kata Dr. Villanueva.

Sakit kepala ini  lebih sering terjadi pada laki-laki dibandingkan dengan perempua dan berhubungan dengan gejala lain seperti kemerahan di mata dengan rasa sakit, merobek mata itu, hidung mengalir di sisi itu, atau kelopak mata kelopak mata di sisi itu, tambahnya.

Sayangnya, seperti yang dicatat oleh Dr. Villanueva, seseorang yang menderita selama bertahun-tahun sebelum didiagnosis apa penyebabnya.

allergy headache

Sumber foto: rd.com

6. Sakit kepala di atas kepala atau di ujung kening: Allergy headache

Meskipun melibatkan sinus, sakit kepala yang disebabkan oleh alergi bersifat musiman, dan Anda akan mengalami gejala lain seperti pilek, bersin, dan mata berair. Untuk menghilangkan sakit kepala, hindari pemicu alergi dan gunakan OTC atau resep antihistamin dan dekongestan, kata Dr. Villanueva.

Airplane headache

Sumber foto: rd.com

7. Sakit kepala menusuk di satu sisi kepala: Airplane headache

Beberapa orang menderita jenis sakit kepala ini, menurut sebuah studi tahun 2017 di The Journal of Headache and Pain. Ini disebabkan karena perubahan tekanan selama perjalanan pesawat. Untuk menurunkan risiko terkena, atasi stres (tidak selalu mudah di bandara), tetap terhidrasi, dan minum obat penghilang rasa sakit OTC saat Anda merasakan sakitnya semakin intens.

exercise headache

Sumber foto: rd.com

8. Sakit kepala di seluruh bagian: Exercise headache

Jika sakit kepala dipicu oleh sesuatu yang sangat spesifik seperti olahraga atau orgasme itu mungkin sakit kepala exercise. Ini mungkin bertahan selama lima menit hingga dua hari, menurut American Migraine Foundation (AMF). Mereka juga memiliki gejala yang agak bervariasi, kata Dr. Villanueva.

“Mereka bisa parah, sepihak, berdenyut, sakit, atau membuat Anda mual,” katanya.

Sebenarnya kondisi ini memang jarang dan sakit kepala yang dipicu oleh olahraga bisa berbeda, tetapi Anda perlu menemui dokter yang akan mengevaluasi untuk alasan yang mendasari rasa sakit, serta penyebab yang lebih serius seperti pendarahan. Jika tidak ada masalah medis yang menyebabkan sakit kepala ini, mereka biasanya hilang setelah tiga hingga enam bulan.

Sementara itu, gunakan naproxen 30 hingga 60 menit sebelum latihan, saran AMF. Konsultasikan dengan dokter Anda sebelum memulai pengobatan lainnya.

Itulah tadi delapan jenis sakit kepala yang mungkin pernah Anda rasakan. Bila salah satunya sangat mengganggu aktivitas, segera periksakan diri ke dokter ya, Parents.

Semoga informasi ini bermanfaat!

***

Sumber: thehealthy, The journal of headache and pain, American College of Allergy, Astma & Immunology

Baca juga

Sakit kepala saat hamil? Ini penyebab dan cara alami mengatasinya

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner