Waspada ICP, Kondisi Gatal Selama Hamil yang Bisa Menyebabkan Bayi Lahir Mati (Stillborn)

Mari sebarkan artikel ini kepada pembaca lainnya

Hormon kehamilan bisa memicu berbagai reaksi dalam tubuh perempuan, selain perubahan dalam bentuk tubuh. Hormon kehamilan juga bisa memicu kondisi tertentu di dalam organ tubuh, yang bisa membahayakan bayi jika tidak segera ditangani. Salah satu kondisi yang dipengaruhi oleh hormon kehamilan adalah Intrahepatic Cholestasis of Pregnancy atau ICP. Kondisi ini termasuk langka, dengan gejala paling

Hormon kehamilan bisa memicu berbagai reaksi dalam tubuh perempuan, selain perubahan dalam bentuk tubuh. Hormon kehamilan juga bisa memicu kondisi tertentu di dalam organ tubuh, yang bisa membahayakan bayi jika tidak segera ditangani.

Salah satu kondisi yang dipengaruhi oleh hormon kehamilan adalah Intrahepatic Cholestasis of Pregnancy atau ICP. Kondisi ini termasuk langka, dengan gejala paling umum adalah rasa gatal yang parah di kulit ibu.

ICP meningkatkan risiko bayi lahir mati (stillborn) sebanyak tiga kali lipat. Kondisi ICP memengaruhi 1 dari 140 wanita hamil di Inggris, atau sekitar 5500 kasus per tahun. Di Amerika, ICP terjadi pada 1 dari setiap 1000 kehamilan.

Gejala ICP

ICP biasanya terjadi pada semester ketiga masa kehamilan. Gejala ICP bisa membuat Bunda merasa sangat tidak nyaman, namun tidak memiliki efek jangka panjang karena gejalanya akan menghilang setelah bayi lahir.

Tapi Bunda harus tetap waspada, karena ICP bisa sangat membahayakan bagi bayi. Berikut ini gejala yang perlu Bunda waspadai.

  • Rasa gatal pada kulit yang sering dan parah
  • Urin berwarna gelap
  • Kulit atau mata berubah menjadi kekuningan
  • BAB jarang dan berwarna terang
  • Rasa mual
  • Kehilangan nafsu makan

Gejala paling umum pada kasus ICP adalah rasa gatal yang berlebihan, biasanya terjadi pada minggu-minggu terakhir kehamilan. Bila Bunda mengalami gejala seperti ini, segeralah menghubungi dokter.

Penyebab ICP

Penyebab pasti dari ICP belum sepenuhnya diketahui, genetik dan hormon kehamilan diyakini sebagai penyebab ICP terjadi.

Cairan empedu yang berperan dalam menghancurkan lemak diproduksi oleh hati. Normalnya, cairan tersebut akan disalurkan dari hati ke organ pencernaan di bagian perut.

Hormon kehamilan yang meningkat selama masa kehamilan di semester ketiga, menyebabkan cairan empedu mengalir lebih lambat dari hati. Akibatnya terjadilah penumpukan di dalam hati.

Penumpukan cairan empedu di hati membuatnya masuk ke dalam  aliran darah. Cairan empedu di dalam darah merangsang saraf di bawah kulit yang menyebabkan rasa gatal.

Oleh karena itu, penting sekali untuk rutin melakukan pemeriksaan darah selama hamil, untuk mengetahui apakah terdapat kandungan cairan empedu di dalam darah ibu  atau tidak.

Faktor risiko

Kondisi ICP memang jarang terjadi, namun tidak ada salahnya untuk mewaspadainya. Anda juga perlu waspada terhadap ICP bila termasuk ke dalam kategori orang yang berisiko terkena ICP berikut ini.

  • Memiliki hubungan keluarga dengan orang yang pernah mengalami ICP
  • Pernah mengalami penyakit liver/hati
  • Hamil anak kembar
  • Pernah mengalami ICP pada kehamilan sebelumnya

ICP tidak memengaruhi kesehatan ibu kecuali rasa gatal yang tidak nyaman. Namun bisa memengaruhi janin hingga membuatnya lahir prematur, meninggal saat lahir, atau mengalami kesulitan bernapas saat lahir.

Sayangnya, belum diketahui bagaimana cara mencegah kondisi ICP. Tetapi Bunda bisa melakukan antisipasi dengan melakukan pemeriksaan darah dan USG secara rutin.

Memonitor perkembangan hati janin dan tes darah untuk mengetahui kinerja liver Bunda juga bisa menjadi langkah yang tepat agar bisa dilakukan penanganan sedini mungkin.

Karena dampaknya yang berbahaya pada bayi, biasanya ibu yang didiagnosa mengalami ICP akan disarankan untuk melakukan persalinan lebih awal. Yakni pada minggu ke-37 atau ke-38 kehamilan.

Selain itu, ibu juga akan diberi suntikan vitamin K dan krim untuk mengurangi rasa gatal.

Maka dari itu, jangan anggap remeh rasa gatal selama hamil ya, Bunda. Segera periksa ke dokter untuk memastikan kesehatan janin Anda.

 

Referensi: nhs.uk, mayoclinic.org, parenting.com

Baca juga:

Perut Gatal Saat Hamil? Betulkah Sedang Tumbuh Rambut?

 

 

 

Dapatkan Infomasi Terbaru dan Hadiah Menarik Khusus Member

Terimakasih telah mendaftar

Kunjungi fanpage kami untuk info menarik lainnya

Menuju FB fanpage
theAsianparent Indonesia