Alami gigi berlubang saat hamil, istri Raditya Dika dilarang tambal gigi

Alami gigi berlubang saat hamil, istri Raditya Dika dilarang tambal gigi

Hati-hati bila alami masalah gigi berlubang saat hamil, karena ini membutuhkan tindakan yang tepat dan tidak membahayakan janin.

Ada beberapa perawatan gigi dan mulut yang tidak boleh dilakukan pada ibu hamil. Pasalnya, hal itu bisa saja memengaruhi kondisi kehamilan Bunda. Salah satu yang harus diwaspadai ialah gigi berlubang saat hamil.

Masalah gigi berlubang saat hamil ini tengah dialami oleh seorang selebgram dan istri dari Raditya Dika, yaitu Anissa Aziza. Melalui akun media sosialnya, Anissa bercerita jika ia mengalami gigi berlubang saat hamil 6 bulan.

“Masalah gigiku belum selesai, apalagi kalau ada gigi berlubang saat hamil harus benar-benar dijaga, karena bisa memengaruhi kehamilan. Hari ini aku mau ke dokter gigi mau tambal dan cek gigi,” ujar Anissa dalam video yang diunggah di akun youtube pribadinya pada Minggu, 20 Januari 2019.

Artikel terkait : Hati-hati, gusi berdarah saat hamil bisa picu kelahiran prematur!

Setelah kontrol ke dokter gigi, ternyata Anissa tidak direkomendasikan untuk segera menambal giginya yang berlubang. Tindakan tambal gigi baru bisa Anissa lakukan setelah ia melahirkan.

gigi berlubang saat hamil

“Kalau ditambal harus agak dalam dan dibersihkan juga, nanti takutnya ngilu, lalu harus dianestesi. Nah, itu sepertinya yang menjadi penyebabnya, sampai dokter mengatakan itu harus dikerjakan setelah aku melahirkan, setidaknya 7 bulan yang akan datang,” cerita Anissa.

“Sekarang gigi aku masih aman, jadi tidak apa-apa untuk tidak diberi tindakan. Tadi aku cuma dibersihkan karang giginya, karena karang gigi itu yang bisa bikin gigi ngilu saat makan terlalu panas dan dingin,” lanjutnya bercerita.

Perawatan gigi berlubang saat hamil

gigi berlubang saat hamil

Dilansir dari situs livestrong, melakukan perawatan gigi saat hamil boleh dilakukan kapan saja. Hal ini berdasarkan pernyataan dari National Consensus 2012 yang didukung oleh American College of Obstetricians and Gynecologists, American Dental Association, dan para pakar lainnya.

Walau demikian, ternyata perawatan gigi berlubang saat hamil tidak bisa dilakukan sembarangan. Terlebih jika dilakukan saat akhir trimester kedua atau menjelang trimester ketiga.

Menjalani perawatan gigi berlubang di akhir trimester kedua atau menjelang trimester ketiga bisa membuat ibu hamil tidak nyaman, misalnya saat ia harus berbaring lama di kursi tindakan. Ibu hamil bisa saja mengalami tekanan pada pembuluh darah yang dapat menyebabkan tekanan darah menurun.

Berbaring saat lakukan tindakan juga dapat memberi tekanan pada paru-paru yang berpotensi sebabkan sulit bernapas. Maka dari itu, hindari lakukan tindakan gigi berlubang di usia kehamilan tersebut.

Begitu juga menurut American Pregnancy Association, tindakan perawatan gigi berlubang saat hamil ideal dilakukan di trimester kedua. Setelah memasuki trimester ketiga, ibu hamil bisa sangat sulit untuk berbaring telentang dalam waktu yang lama. Baca lebih lanjut perihal sakit gigi saat hamil, di sini.

Perlukah ibu hamil lakukan perawatan gigi?

gigi berlubang saat hamil

Meskipun perawatan gigi berlubang dapat dilakukan di trimester kedua, tapi lebih baik untuk menundanya. Tindakan paling aman adalah menunda sampai setelah melahirkan, agar terhindar dari risiko yang berbahaya bagi janin yang sedang berkembang.

Nah, daripada terlanjur alami gigi berlubang saat hamil, lebih baik lakukan perawatan gigi untuk mencegah timbulnya masalah. Perawatan gigi preventif saat hamil pun sangat penting, karena untuk menghindari infeksi mulut seperti penyakit gusi, yang mana hal itu telah dikaitkan dengan kelahiran prematur.

Perawatan gigi yang disarankan untuk ibu hamil

Alami gigi berlubang saat hamil, istri Raditya Dika dilarang tambal gigi

The American Dental Association (ADA) merekomendasikan ibu hamil untuk makan makanan yang seimbang. Jangan lupa juga untuk menyikat gigi secara menyeluruh dengan pasta gigi berfluoride yang disetujui oleh ADA sebanyak dua kali sehari dan gunakan benang gigi setiap hari.

Kemudian, lakukan pemeriksaan pencegahan kerusakan dan pembersihan gigi selama kehamilan. Saat kontrol ke dokter gigi, Bunda juga harus bilang jika sedang hamil, agar dokter dapat mengambil tindakan yang sesuai.

Bun, itulah perawatan gigi selama hamil yang disarankan oleh pakar. Ingat ya Bun, jika alami gigi berlubang saat hamil, sebaiknya tunda dulu untuk melakukan penindakan sampai melahirkan, atau lebih baiknya Bunda konsultasi dengan dokter.

 

Referensi : Livestrong.com dan American Pregnancy Association

Baca juga :

Waspada gusi berdarah saat hamil, atasi dengan bahan-bahan alami berikut ini

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner