Dampak mom shaming hanya bikin Bunda depresi, Baca 10 tips ini untuk mengatasinya

Dampak mom shaming hanya bikin Bunda depresi, Baca 10 tips ini untuk mengatasinya

Bunda, pernah tidak mendapat komentar dari bunda lain terkait pengasuhan anak-anak kita. Misalnya saja anak kita sudah berusia 2 tahun namun bicaranya belum lancar.

Tahu tidak Bun, pertanyaan yang terlihat hanya basa basi bisa menjadi salah satu bentuk dampak mom shaming. Atau perilaku yang mempermalukan ibu lain dengan cara memberikan komentar negatif dan seolah menampilkan dirinya lebih baik dan lebih hebat. Sayangnya, belum banyak masyarakat yang tahu dan sadar bahwa tindakan mereka telah menyakiti dan mempermalukan seorang ibu.

Belum lagi ada keluarga, teman, atau orang lain yang selalu saja mengomentari sejumlah keputusan pengasuhan: Apakah Anda memutuskan untuk menyusui atau tidak ? untuk tidur bersama atau tidak, kembali bekerja atau tinggal di rumah bersama anak-anak Anda ? Dampak mom shaming yang dirasakan oleh seorang ibu inilah yang kadang membuat seorang ibu menjadi malu bergaul.

mom shaming

ibu baru

Di media sosial, bahkan praktik pengasuhan anak-anak yang lunak pun menjadi sasaran kritik. Tidak seperti kebanyakan dari kita, selebriti secara terbuka melakukan mom shaming lebih sering di Internet.

Mariah Carey mendapat dampak mom shaming setelah memposting foto putranya yang berusia 4 tahun masih menggunakan dot. Beberapa bintang, dari Mila Kunis ke Chrissy Tiegen hingga Maggie Gyllenhaal, telah ditargetkan online untuk menyusui di depan umum. Aktris Olivia Wilde memarahi karena memposting gambar mencium putranya yang masih muda di bibir.

Sebuah jajak pendapat baru menemukan mayoritas ibu-ibu Amerika sedang dihakimi, beberapa di Internet, beberapa orang secara langsung. Rumah Sakit Universitas C.S. Mott di Michigan, Michigan, melakukan survei nasional yang meneliti 475 ibu dari anak-anak berusia 5 tahun ke bawah. Mereka ditanya apakah mereka pernah ditanya tentang pengasuhan anak mereka.

Sebanyak 61 persen menjawab bahwa mereka pernah mendapatkan dampak mom shaming karena keputusan membesarkan anak mereka. Topik kritik yang paling umum: Disiplin.  Lalu sebanyak 70 persen ibu yang dikritik melaporkan hal ini. Pengutukan kedua yang paling dikutip terkait diet dan nutrisi. Lalu ketiga, tidur. Keempat mengenai menyusui langsung versus pemberian botol. Dan yang  kelima, keselamatan anak, dan keputusan pengasuhan anak.

Ibu baru melahirkan

Sementara itu, dari survei tersebut didapatkan bahwa 14 persen mendapatkan perilaku tersebut dari teman. Hanya 12 persen responden yang mendapatkan kritikan dari ibu lain di depan umum, 8 persen dari penyedia layanan kesehatan, dan 7 persen yang mendapatkan komentar negatif dari media sosial.

Sebanyak 23 persen ibu atau 1 dari 4 ibu mengalami mom shaming dari tiga atau lebih kelompok yang berbeda. Adapun hal yang paling banyak dikomentari adalah mengenai metode disipliner, diikuti pemberian nutrisi anak, kemudian penilaian tentang cara pemberian susu, dan keputusan pengasuhan anak.

Saskhya Aulia Priama, psikolog anak dari Tiga Generasi, mengatakan tindakan mom shaming dengan memberi komentar negatif tersebut tidak membuat seorang ibu yang menerimanya jadi berkembang, justru membuatnya merasa disalahkan. Menurutnya, akan banyak dampak mom shaming negatif yang dirasakan oleh para ibu. Nah para ibu  yang mengalami mom shaming, antara lain perasaan tidak layak menjadi seorang ibu, perasaan dan pikiran bahwa dirinya telah gagal menjadi ibu yang baik.

Secara jangka panjang, jika pertanyaan basa-basi tersebut didapatkan secara terus-menerus, bisa saja membuat ibu tersebut menjadi stres.

Mom shaming yang terjadi dengan intens dan sering, bahkan sampai bertahun-tahun bisa mengubah struktur kimia di otak sehingga membuat ibu rentan mengalami gangguan kecemasan dan depresi,” ujarnya.

Perilaku mom shaming memang sulit dihindari para ibu baru karena akan ada saja pihak-pihak yang berkomentar terhadap pilihan, pola pengasuhan, ataupun perkembangan tumbuh kembang anak, baik dari keluarga sendiri, sahabat, teman, tetangga, hingga orang yang tidak dikenal.

Dampak mom shaming hanya bikin Bunda depresi, Baca 10 tips ini untuk mengatasinya

10 Tips untuk mengatasi dampak mom shaming di lingkungan sekitar kita :

1. Sebaiknya bunda selalu waspada akan tindakan mom shaming di lingkungan rumah maupun sekolah anak. Cukup  dengan mempersiapkan jawaban-jawaban yang masuk akal jika tiba-tiba ada teman atau kerabat yang mengkritik.

2.Pahami juga kalau mengkritik itu tidak membuat sebagian orang merasa lebih baik. Ibumu, misalnya, mungkin memaksakan dirinya untuk merasa terlibat.

3. Kalau ada yang mengkritik dengarkan saja dan jangan dimasukan ke dalam hati.

4. “Ibu yang mempermalukan” sering menutupi rasa tidak aman atau rasa bersalah seseorang sendiri tentang hal-hal yang mereka harapkan telah mereka lakukan secara berbeda. Untuk beberapa orang, yang mungkin memiliki anak yang lebih tua, mengirimkan nasihat adalah cara untuk melakukan “pengampunan” secara terbuka.

5. Jangan habiskan waktu bersama mereka yang suka menilai diri Anda baik itu keluarga atau teman.

6. Menerima bahwa beberapa hari Anda akan merasa seolah-olah Anda mengacaukan. Tidak ada yang sempurna; hampir semua orangtua membuat kesalahan (dirasakan atau nyata) sekarang dan lagi.

7. Gunakan rasa humor Anda sebagai senjata melawan penilaian. Apa yang dikatakan oleh para kritikus Anda mungkin akan menjadi bahan tertawaan dalam satu atau dua tahun.

8. Tidak terpengaruh oleh teman-teman yang pengasuhnya terlihat mulus dan mudah  apa yang Anda lihat terutama online sering menjadi tabir asap.

9. Apa yang Anda anggap sebagai penilaian mungkin adalah ketidaktahuan. Anggota keluarga dekat mungkin tidak mengetahui riwayat Anda atau mengapa, misalnya, Anda tidak menyusui atau memiliki lebih banyak anak atau mengapa Anda mendisiplin anak-anak Anda seperti Anda.

10. Anda tahu anak Anda lebih baik daripada orang lain. Percaya diri tentang apa yang Anda yakini paling baik untuk anak Anda dan Anda, bukan apa yang dipercayai orang lain  dan katakanlah Anda seharusnya melakukannya.

Sumber : Tempo , Psychology Today

 

Baca juga :

Stop Body Shaming terhadap anak, pesan seorang ibu untuk orangtua lainnya

Anak Ussy Sulistiawaty alami perundungan, bagaimana lindungi anak dari body shaming?

 

 

 

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

Penulis

theresia

app info
get app banner