Bunda wajib tahu! Ini 9 penyebab benjolan di vagina, mulai yang berbahaya dan tidak

Bunda wajib tahu! Ini 9 penyebab benjolan di vagina, mulai yang berbahaya dan tidak

Berikut ini beberapa penyebab benjolan di vagina yang berbahaya dan tidak berbahaya!

Kondisi benjolan di vagina tentu saja bisa dialami oleh siapa pun. Umumnya memang sering terjadi pada saat perempuan memasuki masa subur atau saat bertambah usia.

Jika Anda menemukan benjolan divagina, tak perlu khawator berlebian dulu. Pasalnya ada beberapa benjolan yang memang tidak berbahaya dan bisa hilang dengan sendirinya. Namun dalam beberapa kasus, benjolan di vagina bisa menjadi salah satu gejala masalah kesehatan yang lebih serius sehingga membutuhkan perawatan medis.

Oleh karena itu, baca terus artikel ini untuk mengetahui benjolan di vagina seperti apa yang tidak berbahaya dan berbahaya.

Benjolan di vagina

benjolan divagina 1

Vagina adalah organ intim perempuan yang berbentuk tabung dan terdiri dari otot elastis yang menghubungkan rahim dan leher rahim (serviks). Adapun vulva adalah organ kelamin bagian luar vagina yang terdiri dari labia minora, labia mayora, dan kelenjar Skene.

Ada beberapa penyebab benjolan divagina atau di area-area tersebut, yaitu:
1. Kista vulva

Vulva Anda memiliki sejumlah kelenjar, termasuk kelenjar minyak, kelenjar Bartholin, dan kelenjar Skene. Kista dapat terbentuk jika kelenjar ini tersumbat.

Ukuran kista sendiri sangat bervariasi, tetapi kebanyakan terasa seperti benjolan kecil dan keras. Kista biasanya tidak menyakitkan kecuali bila mereka terinfeksi. Selain itu, kista tersebut biasanya juga bisa hilang tanpa pengobatan.

Namun, jika kista terinfeksi, segera hubungi dokter untuk mengatasinya. Dokter biasanya akan meresepkan antibiotik untuk kondisi ini.

2. Kista vagina

Ada beberapa jenis kista vagina. Kista vagina adalah benjolan kuat di dinding vagina. Biasanya seukuran kacang polong atau lebih kecil.

Kista inklusi vagina merupakan jenis kista vagina yang paling umum. Kadang-kadang terbentuk setelah melahirkan atau cedera pada vagina.

Kista vagina biasanya tidak menyakitkan. Mereka jarang memprihatinkan kecuali bila mereka menghasilkan ketidaknyamanan saat berhubungan seks. Sehingga perlu pengobatan lebih lanjut atau diangkat dengan operasi.

3. Bintik Fordyce

Bintik Fordyce atau kelenjar sebaceous adalah benjolan kecil putih atau kuning-putih yang biasa muncul di tepi bibir atau bagian dalam pipi. Namun dalam beberapa kasus, ini juga dapat ditemukan di dalam vulva.

Mereka biasanya pertama kali muncul selama masa pubertas dan cenderung semakin banyak seiring bertambahnya usia. Bintik-bintik Fordyce tidak menyakitkan dan tidak berbahaya.

4. Varises

Varises adalah pembuluh darah bengkak yang dapat terjadi di sekitar vulva Anda. Mereka terjadi pada sekitar 10 persen kehamilan atau dengan penuaan.

Mereka terlihat seperti benjolan berwarna kebiruan atau pembuluh darah bengkak di sekitar labia minora dan majora. Anda mungkin tidak mengalami rasa sakit, tetapi terkadang mereka bisa terasa berat, menyebabkan gatal, atau berdarah.

Biasanya varises tidak diperlukan perawatan untuk ibu hamil, karena varises biasanya surut sekitar enam minggu setelah bayi lahir. Mereka sering terulang kembali dengan kehamilan berikutnya.

Diperkirakan sekitar 4 persen dari semua wanita akan mengembangkan ini. Untuk wanita tidak hamil, mereka bisa memalukan atau menyebabkan ketidaknyamanan dengan hubungan seksual atau ketika berdiri untuk waktu yang lama.

Dokter yang spesialis bedah dan perawatan vena dapat mengobati kondisi ini.

Artikel terkait: Pernah mengalami varises saat hamil? Begini cara mengatasinya Bun!

5. Rambut tumbuh ke dalam

Mencukur, wax, atau mencabut rambut kemaluan meningkatkan risiko rambut kemaluan tumbuh ke dalam. Itu bisa menyebabkan benjolan kecil, bundar, terkadang menyakitkan atau gatal.

Benjolan mungkin diisi dengan nanah dan kulit di sekitar benjolan juga bisa menjadi lebih gelap.

Jangan mencoba mengeluarkan rambut yang tumbuh ke dalam sendiri. Hal ini lantaran bisa mengakibatkan infeksi. Dalam kebanyakan kasus, kondisi ini akan sembuh tanpa perawatan. Temui dokter jika meradang karena ini bisa menjadi tanda infeksi.

6. Lichen sclerosus

benjolan divagina 1

Lichen sclerosus adalah kondisi kulit yang tidak umum yang terutama menyerang perempuan yang telah mengalami menopause. Paling sering terlihat pada vulva dan di sekitar anus. Gejala mungkin termasuk:

  • Gatal
  • Kulit tipis dan berkilau yang mudah robek
  • Bintik-bintik putih pada kulit yang seiring waktu dapat menjadi bercak-bercak tipis
  • Berdarah atau memar
  • Melepuh
  • Rasa sakit saat buang air kecil atau saat berhubungan seks

Lichen sclerosus biasanya diobati dengan krim atau salep kortikosteroid. Itu dapat kembali setelah perawatan.

Perempuan  yang memiliki lichen sclerosus memiliki risiko sedikit meningkat untuk kanker vulva.

7. Herpes genital

Umumnya infeksi ini disebabkan oleh virus herpes simpleks atau HSV. Kondisi ini mudah ditularkan melalui hubungan seks vaginal, oral, atau anal.

Diperkirakan satu dari lima orang Amerika memiliki herpes genital. Seringkali, gejalanya sangat ringan sehingga mereka yang herpes tidak menyadari bahwa mereka memiliki kondisi tersebut.

Gejala pertama herpes genital antara lain flu, demam, munculnya luka atau benjolan seperti jerawat pada alat kelamin. Ini juga bisa menyebabkan rasa nyeri atau sakit.

Jika Anda memiliki luka, dokter mungkin akan mendiagnosis kondisi tersebut dengan melihatnya atau dengan swabbing cairan dan menguji cairan di laboratorium.

Tidak ada obat untuk herpes genital, tetapi keparahan dan lamanya gejala dapat dikendalikan oleh obat antivirus.

Anda tidak boleh berhubungan seks jika Anda memiliki luka herpes. Menggunakan kondom saat berhubungan seks secara signifikan akan mengurangi peluang Anda terkena herpes.

8. Genital warts

Genital warts disebabkan oleh infeksi human papillomavirus (HPV). Mereka menyebar melalui hubungan seks vaginal dan anal. Mereka juga bisa menyebar melalui seks oral meskipun sangat jarang terjadi.

Banyak orang memiliki kutil kelamin dan tidak mengetahuinya. Genital warts dapat tumbuh pada vulva, anus, atau di vagina

Tidak ada cara untuk menyembuhkan kondisi ini, tetapi dokter dapat menghilangkannya dengan krim resep, laser, atau operasi.

9. Kanker

Benjolan di alat kelamin juga bisa disebabkan karena kanker. Bisa jadi itu merupakan gejala kanker vulva atau kanker vagina.

Beberapa gejala prakanker yang perlu Anda waspadai antara lain ialah:

  • Luka terbuka
  • Warna kulit yang lebih terang atau lebih gelap dari kulit di sekitarnya
  • Bercak kulit yang menebal
  • Gatal, terbakar, atau sakit
  • Luka yang tidak sembuh dalam beberapa minggu
  • Perdarahan atau debit yang tidak biasa

Kanker vulva lebih sering terjadi pada wanita yang lebih tua dan pada wanita yang merokok. Ini juga memiliki risiko lebih besar pada seseorang yang terinfeksi virus HPV.

Kanker vulva dan vagina didiagnosis dengan mengambil jaringan dari lesi yang mencurigakan dan memeriksanya di bawah mikroskop. Untuk itu, dibutuhkan pemeriksaan lebih lanjut ke dokte untuk menegakan diagnosis ini.

Kapan harus khawatir?

benjolan divagina 2

Bila Anda menemukan benjolan di alat kelamin, Anda bisa melakukan perawatan rumahan dengan mandi berendam air hangat selama berhari-hari, mengenakan pakaian dalam berbahan katun, dan selalu menjaga kebersihan di area tesebut.

Segera hubungi dokter bila benjolan sudah menganggu aktivitas sehari-hari dan disertai dengan keluhan seperti nyeri, gatal, bau, iritasi, ruam, hingga nyeri.

TAP ID APP BANNER NEW (6)

Referensi: Healthline, Alo Dokter

Baca juga

Jenis kelamin janin bisa berubah selama kehamilan? Ini penjelasan dokter

 

 

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner