Seru! Permainan board game ini bisa melatih kecerdasan sosial emosional anak

Seru! Permainan board game ini bisa melatih kecerdasan sosial emosional anak

Seperti apa permainan yang bisa mengasah kecerdasan emosi sosial anak?

Apakah selama ini Parents melihat si kecil masih sulit mengendalikan emosinya? Bahkan Anda menilai kalau anak mudah marah, atau mudah sekali bersedih?

Melatih anak untuk memiliki kecerdasan emosi memang tidak mudah. Namun, bukan berarti tidak bisa, lho! Penting untuk dipahami lebih dulu bahwa perkembangan emosi anak sebenarnya akan mengikuti perkembangan usianya.

Artinya, kecerdasan emosi anak  ini akan terus berkembang sesuai dengan bertambahnya usia anak. Sejak anak di masih bayi, remaja, hingga ia tumbuh beranjak dewasa.

Jika kecerdasan emosi anak dilatih sejak dini, sikap anak mudah marah pun bisa dikendalikan, termasuk bisa lebih berempati dengan orang lain atau lingkungan sekitarnya.

Ketika anak bisa mengendalikan emosinya. kelak mereka akan mampu mengelola konflik dan mengembangkan hubungan yang lebih dalam. Bahkan, ada penelitian yang menyatakan bahwa kesuksesan seseorang akan berkaitan erat dengan kecerdasan emosinya.

Anak mudah marah karena tidak bisa kendalikan emosi, apa yang perlu dilakukan?

Seru! Permainan board game ini bisa melatih kecerdasan sosial emosional anak

Melatih agar anak memiliki kecerdasan emosi sebenarnya bisa dilakukan lewat beragam cara. Misalnya, sejak kecil anak perlu dilatih untuk mengenali emosinya sendiri. Saat anak merasa marah, kecewa, sedih, atau takut, mereka harus lebih dulu memahaminya.

Kemudian, latih anak untuk menghadapi rasa tidak nyaman yang dirasakan. Perlahan, anak perlu dilatih untuk bisa mengelola emosinya sehingga ia pun akan bisa menyesuaikan antara emosi yang disampaikan dengan situasi yang sedang berlangsung.

Langkah selanjutnya, jangan lupa untuk melatih anak untuk bisa memotivasi diri dan belajar untuk bisa lebih peka dengan perasaan orang lain.

Jika langkah di atas masih terasa sulit dilakukan, melatih kecerdasan emosi anak sebenarnya juga bisa diasah dengan cara yang lebih mengasyikan, yaitu lewat permainan.

Board game Karnaval Seru

anak mudah marah

Adalah Karnaval Seru, sebuah board game yang saat ini bisa dimanfaatkan Parents untuk melatih kecerdasan emosi dan sosial anak. Permainan ini sendiri digagas oleh psikolog anak dari Klinik Psikologi dan Pusat Terapi Mentari Anakku dan Menthilis.

Alasan mengapa Mentari Anakku dan Mesthilis berkolaborasi dan ‘melahirkan’ permainan ini sebenarnya tidak hanya karena adanya kesadaran pentingnya melatih kecerdasan emosi, namun disebabkan selama ini masih belum ada permainan yang sifatnya melatih kecerdasan sosial dan emosional.

Hal inilah yang disampaikan Firesta Farizal, M.Psi., Psikolog selaku Psikolog Anak dan Direktur Mentari Anakku saat ditemui dalam launcing Karnaval Seru di Workplay, Bintaro belum lama ini.

“Sayangnya di Indonesia banyak sekali mainan yang sifatnya untuk kecedasan atau kemampuan kognitif anak. Misalnya, flash card memory atau permainan motorik seperti balok-balok, mukul-mukul. Nah, kami melihat kalau jarang sekali ada mainan yang menyentuh sosial emosional. Padahal di luar negeri sudah banyak banget.”

Board game ini memang diharapkan bisa memudakan  para orangtua untuk melatih kecerdasan emosi sosial anak. Baik Mentari Anakku dan Menthilis melihat bahwa melatih anak untuk bisa memperlihatkan ekspresi emosinya bukan hal yang mudah. Orangtua sering kali merasa bingung, mengenai hal apa saja yang harus dilakukan untuk membantu anak menjadi lebih cerdas secara emosi sosial.

Artikel terkait : Parents, ini caranya mengendalikan emosi anak sesuai tahapan usia

Seperti apa board game Karnaval Seru ini?

Board game Karnaval Seru ini bisa dimainkan 2 sampai 4 orang anak, dengan dampingan orangtua. Selain itu, permainan ini ditujukan untuk anak usia 5 hingga 9 tahun. Alasannya, pada usia ini anak-anak sudah lebih komunikatif, dan bisa ‘dipancing’ untuk banyak bercerita.

Cara bermainnya, sebenarnya tak berbeda jauh dengan board game ular tangga. Anak akan diminta untuk mengocok dadu, dan menjalankan bidak. Jika anak berhenti di warna merah, ia akan diminta untuk mengambil kartu merah dan mendapat tantangan untuk menjawab pertanyaan sesuai yang ada di kartu. Pertanyaan di dalam kartu inilah yang akan mengasah kecerdasan emosi sosial anak.

Seru! Permainan board game ini bisa melatih kecerdasan sosial emosional anak

Jika jawaban anak sudah bisa menggambarkan perasaan emosinya, ia pun berhak untuk mendapatkan atribut yang akan melengkapi si badut.

Sementara jika anak berhenti di lingkaran putih, ia pun tetap mendapat tantangan. Namun bedanya tidak mengambil kartu, melainkan memutar sebuah bianglala untuk melihat ‘kejutan’ atau ‘bonus’ yang bisa didapatkan.

Terkait dengan jawaban anak, sebenarnya tidak ada yang benar dan salah. Parents hanya perlu ‘memancing’ dan mencoba memahami apakah ada kesulitan yang dirasakan oleh anak.

“Selama jawaban anak bisa menggambarkan pikiran dan perasaannya tanpa merugikan orang lain, anak-anak bisa mendapatkan apresiasi. Jangan lupa pancing anak untuk bisa memilki jawaban yang varitif, melatih anak agar punya solusi dan belajar lebih asertif dalam menyampaikan pendapat,” ungkap Alia Mufida, M. Psi., Psikologi, psikolog anak Mentari Anakku.

“Saat bermain, tanpa diduga orangtua juga bisa mendapat informasi yang sebelumnya tidak pernah didengar, lho,” ungkap psikolog yang kerap disapa Fida ini.

Bagaimana? Tertarik untuk mengisi waktu bersama anak dengan bermain dan mengasah kecerdasan emosi sosial anak? Untuk mendapatkan board game ini, bisa langsung cek Instagram @karnavalseru, ya!

TAP ID APP BANNER NEW (5)

Baca juga:

5 tanda anak memiliki kecerdasan emosional, si kecil sudah punya belum, Bun?

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner