Catat! Ini 7 Faktor risiko dan gejala prediabetes yang sering diabaikan

Catat! Ini 7 Faktor risiko dan gejala prediabetes yang sering diabaikan

Apa saja gejala prediabetes yang kerap terabaikan?

Selama ini, penyakit diabetes menjadi salah satu ‘momok’ yang menakutkan karena memang tidak bisa disembuhkan. Tapi tahukah Anda kalau prediabetes juga sama mengerikannya, sehingga penting untuk mengetahui apa saja gejala prediabetes dan mengetahui bagaimana upaya mencegahnya.

Menurut Mayo Clinic, prediabetes berarti kadar gula darah Anda lebih tinggi dari normal tetapi belum cukup tinggi untuk menjadi diabetes tipe 2. Namun, tanpa perubahan gaya hidup, penderita prediabetes sangat mungkin berkembang menjadi diabetes tipe 2.

Prediabetes sendiri tidak hanya berisiko dialami oleh orang dewasa saja, usia muda pun memiliki risiko yang sama. Seseorang yang mengalami kondisi prediabetes membuat sel di dalam tubuh mulai tak lagi mampu merespons insulin dengan normal.

Kondisi ini pun akan berujung membuat pankreas bekerja dengan sangat keras demi memproduksi insulin dalam jumlah lebih banyak demi mengatasi tingginya kadar gula darah. Hal inilah yang kemudian menyebabkan organ tubuh menjadi rusak.

Artikel terkait: Cara cek kolesterol sendiri di rumah agar hasilnya akurat

gejala prediabetes

Gejala prediabetes 

Sayangnya, prediabetes umumnya tidak memiliki tanda atau gejala yang signifikan. Meskipun begitu, ada beberapa tanda Anda berisiko diabetes tipe 2 adalah kulit yang gelap pada bagian-bagian tertentu dari tubuh, seperti bagian leher, ketiak, siku, lutut, dan buku-buku jari.

Tanda dan gejala klasik yang menunjukkan Anda telah beralih dari prediabetes ke diabetes tipe 2 meliputi:

  • Rasa haus meningkat
  • Sering buang air kecil
  • Kelelahan
  • Penglihatan kabur

Faktor risiko prediabetes

Faktor yang sama yang meningkatkan risiko pengembangan diabetes tipe 2 meningkatkan risiko pengembangan prediabetes. Faktor-faktor ini termasuk:

1. Berat badan

Kelebihan berat badan adalah faktor risiko utama untuk pradiabetes. Semakin banyak jaringan lemak yang Anda miliki – terutama di dalam dan di antara otot dan kulit di sekitar perut Anda – semakin resisten sel Anda terhadap insulin.

2. Ukuran pinggang

Ukuran pinggang yang besar dapat menunjukkan resistensi insulin. Risiko resistensi insulin naik untuk pria dengan pinggang lebih besar dari 40 inci dan untuk wanita dengan pinggang lebih besar dari 35 inci.

3. Pola diet

Makan daging merah dan daging olahan, dan minum minuman yang dimaniskan dengan gula, dikaitkan dengan risiko pradiabetes yang lebih tinggi. Diet tinggi buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian dan minyak zaitun dikaitkan dengan risiko pradiabetes yang lebih rendah.

4. Malas bergerak

Semakin kurang aktif Anda, semakin besar risiko pradiabetes Anda. Aktivitas fisik membantu Anda mengontrol berat badan, menggunakan glukosa sebagai energi dan membuat sel-sel Anda lebih sensitif terhadap insulin.

5. Usia

Meskipun diabetes dapat berkembang pada usia berapa pun, risiko prediabetes meningkat setelah usia 45. Ini mungkin disebabkan pada usia ini cenderung kurang berolahraga, kehilangan massa otot dan menambah berat badan seiring bertambahnya usia.

6. Sejarah keluarga

Risiko prediabetes Anda meningkat jika Anda memiliki orang tua atau saudara kandung dengan diabetes tipe 2.

7. Diabetes gestasional

Jika Anda menderita diabetes gestasional saat hamil, Anda dan anak Anda berisiko lebih tinggi terkena pradiabetes. Jika Anda melahirkan bayi yang beratnya lebih dari 9 pound (4,1 kilogram), Anda juga berisiko lebih tinggi mengalami prediabetes.

Selain itu sindrom ovarium polikistik juga memengaruhi. Kondisi umum ini – ditandai dengan periode menstruasi yang tidak teratur, pertumbuhan rambut berlebih dan obesitas yang meningkatkan risiko pradiabetes pada perempuan.

Seseorang dengan kelainan tidur tertentu (obstructive sleep apnea) memiliki peningkatan risiko resistensi insulin. Orang yang bekerja mengganti shift atau shift malam, mungkin menyebabkan masalah tidur, juga mungkin memiliki peningkatan risiko prediabetes atau diabetes tipe 2.

Kondisi lain yang terkait dengan prediabetes meliputi:

  • Tekanan darah tinggi
  • Rendahnya kadar kolesterol lipoprotein (HDL), kolesterol “baik”
  • Kadar trigliserida yang tinggi – sejenis lemak dalam darah Anda

Ketika kondisi ini terjadi dengan obesitas, mereka berhubungan dengan resistensi insulin. Kombinasi tiga atau lebih dari kondisi ini sering disebut sindrom metabolik.

Artikel terkait: Begini cara mencegah diabetes yang tak ada gejala

Komplikasi prediabetes

Konsekuensi paling serius dari prediabetes adalah perkembangan menjadi diabetes tipe 2. Hal ini dikarena diabetes tipe 2 dapat menyebabkan:

  • Tekanan darah tinggi
  • Kolesterol Tinggi
  • Penyakit jantung
  • Stress
  • Penyakit ginjal
  • Kebutaan
  • Amputasi

Penelitian menunjukkan bahwa pradiabetes sering dikaitkan dengan serangan jantung yang tidak dikenal dan dapat merusak ginjal Anda, bahkan jika Anda belum berkembang menjadi diabetes tipe 2.

Pencegahan

Pilihan gaya hidup sehat dapat membantu Anda mencegah prediabetes dan perkembangannya menjadi diabetes tipe 2 – bahkan jika diabetes menyerang keluarga Anda.

Oleh karena itu ada beberapa langkah atau upaya yang perlu Anda lakukan, di antaranya adalah:

  • Makan makanan sehat
  • Dapatkan lebih banyak aktivitas fisik
  • Kurangi kelebihan berat badan
  • Kontrol tekanan darah dan kolesterol Anda

Jadi,  sudahkah Anda melakukan cara di atas untuk mencegah gejala prediabetes?

Referensi: Mayo Clinic

Baca juga: 

Lipatan leher dan siku menghitam? Bisa jadi tanda awal diabetes!

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

Semua opini & pendapat dalam artikel ini merupakan pandangan pribadi milik penulis, dan sama sekali tidak mewakilkan theAsianparent atau klien tertentu.
app info
get app banner