Water Birth Bisa Menjadi Pilihan Cara Melahirkan

Apa dan bagaimana proses melahirkan dengan water birth, serta apa yang perlu diperhatikan sebelum memutuskan metode ini? Simak selengkapnya ulasan berikut.

Melahirkan dengan water birth Melahirkan dengan water birth

Saat ini melahirkan dengan water birth semakin terkenal dan mulai banyak dilakukan oleh para ibu, termasuk di Indonesia. Sebagian besar ibu yang memilih melahirkan dengan cara ini memiliki alasan yaitu agar persalinan lebih nyaman, relaks dan mengurangi rasa sakit. Mari simak pembahasan lebih dalam mengenai metode persalinan ini.

Apakah water birth?

Water birth adalah proses persalinan yang dilakukan ibu di air. Lantas mengapa di air? Air dipercaya dapat membuat seseorang lebih relaks dan tenang sehingga hal ini dipakai dalam persalinan yang lebih nyaman. Water birth erat kaitannya dengan hypnobirthing atau gentle birth yang mengutamakan relaksasi yang dapat mengurangi rasa sakit.

Karena bayi berada dalam air ketuban selama di kandungan, proses melahirkan bayi di air dianggap sebagai suatu proses yang alami. Bayi yang keluar dari rahim ibu dan berada dalam air, akan segera diangkat setelah beberapa detik.

Langkah-langkah penanganan ibu menjelang persalinan water birth hampir sama dengan persalinan biasa (di ranjang) seperti diperiksa detak jantung bayi dan diberikan infus. Yang membedakan adalah alat untuk memeriksa detak jantung janin menggunakan Doppler anti air.

Apa kelebihan water birth?

  • Dipercaya sebagai cara yang lebih alami dan dapat mengurangi stress pada ibu dan bayi
  • Ibu lebih nyaman bergerak dalam air sehingga lebih relaks
  • Dapat mengurangi rasa sakit sehingga mengurangi resiko penggunaan obat penghilang rasa sakit, obat bius
  • Mengurangi resiko robek vagina, episiotomy

Siapa saja yang dapat melahirkan dengan water birth?

Ibu yang sebelumnya pernah melakukan persalinan normal, induksi bahkan melalui operasi Caesar bisa melahirkan dengan water birth. Selain ibu dan janin harus berada dalam keadaan sehat dan normal, ada beberapa syarat yang perlu diperhatikan oleh ibu yang ingin melakukan persalinan ini:

  • Tidak mengalami infeksi, pendarahan yang berlebihan sejak hamil
  • Tidak ada komplikasi preeklampsia, bakteri pada darah (toxemia)
  • Tidak menderita penyakit Herpes
  • Usia kandungan sudah cukup yaitu di atas 39 minggu

Selanjutnya, apa yang harus dipersiapkan dan resikonya di halaman berikut ini:


Apa saja yang perlu dipersiapkan?

1. Konsultasikan keadaan ibu dan bayi pada bidan dan dokter kandungan Anda terutama bila ingin melahirkan dengan water birth. Tentunya proses persalinan ini harus didampingi oleh bidan atau dokter kandungan yang sudah berpengalaman dalam metode ini.

2. Tentukan tempat di mana ibu akan melahirkan. Bila memilih melahirkan di rumah sakit, pastikan rumah sakit tersebut memiliki fasilitas dan tenaga kesehatan yang dapat mengakomodasi persalinan ini. Di Jakarta, bisa dilakukan di rumah sakit Ibu dan Anak Bunda, Jakarta Pusat. Bila ingin melahirkan di rumah, umumnya persalinan dibantu oleh bidan. Sarana seperti  bak mandi atau kolam kecil yang steril dengan air yang bersuhu 37.5 °C harus disiapkan dan dapat dibantu oleh tenaga kesehatan.

Adakah resiko melahirkan dengan water birth? Bacalah di halaman berikut ini.


Adakah resiko melahirkan dengan water birth?

Layaknya proses persalinan yang umum (di ranjang), melahirkan dengan water birth memiliki resiko. Kemungkinan seperti bayi cedera otak karena kekurangan oksigen, masalah elektrolit karena air tertelan atau infeksi karena tercemarnya air bisa terjadi, namun sangat kecil.

Semoga ulasan ini dapat berguna terutama bagi para ibu untuk memilih proses persalinan yang terbaik. Apakah water birth menjadi pilihan Anda untuk melahirkan? Silakan berbagi opini, kisah di kolom comment di bawah ini.

Simak pula artikel terkait: