[Video] Memilukan; Anak Dipaksa Belajar Hingga Menangis dan Frustasi

Mari sebarkan artikel ini kepada pembaca lainnya

Sebuah video memperlihatkan seorang anak dipaksa belajar hingga ia menangis minta ampun. Peringatan bagi orangtua bagaimana seharusnya mengajak anak belajar.

Sebuah akun Facebook bernama Happen in Pakistan memuat sebuah video tentang anak dipaksa belajar. Dari video tersebut, kita bisa melihat bahwa ia sedang dipaksa belajar matematika oleh seorang wanita.

Wanita dan anak tersebut memang tak dapat diketahui identitasnya. Namun, video ini memperlihatkan bahwa kegiatan belajar tersebut membuat anak tertekan.

Tampak wajah frustasi, marah, dan memohon ampun dari anak tersebut. Bukannya iba dengan respon sang anak, wanita di dalam video justru terus merekamnya sambil marah-marah.

Sekalipun tidak tampak melakukan kekerasan fisik, anak dipaksa belajar sebenarnya sudah termasuk kekerasan mental. Kekerasan mental pada anak akan berdampak panjang untuk masa depannya kelak.

Berikut beberapa akibat buruk yang terjadi jika anak dipaksa belajar oleh orangtua yang disarikan dari Mom Me adalah:

1. Stres

Stres di usia dini dapat menurunkan kecerdasan alami yang dimiliki oleh anak. Ia juga akan mengalami depresi dini dan kurang percaya diri.

2. Bersikap kurang sopan

Karena sering dipaksa melakukan sesuatu yang tidak disukainya, maka anak akan cenderung melakukan hal yang ia suka saat tidak bersama orangtuanya. Tak jarang anak yang manis di rumah justru jadi anak nakal yang suka mem-bully di luar rumah.

Artikel terkait: Bahaya yang mengincar di balik anak baik kebanggaan orangtua

3. Gampang sakit

Jika anak dipaksa belajar terus-menerus, maka sama saja orangtua melemahkan fisik anak. Salah satu akibat fisik dari menekan mental anak adalah sakit perut, pusing, dan sesak nafas.

4. Kurang semangat

Ia tidak akan jadi anak yang bersemangat. Ia juga jadi anak yang tidak bisa bermimpi sesuai dengan keinginannya sendiri karena secara mental ia sudah jatuh.

Ia akan menganggap bahwa ia memang pantas menderita. Apalagi jika orangtua selalu memaksakan kehendak di mana anak akan sekolah, pelajaran atau kursus apa yang wajib ia ambil, bahkan pekerjaan apa yang harus dipilih.

5. Tidak mencintai orangtuanya

Jika anak dipaksa belajar, maka ia akan tumbuh menjadi anak yang berjarak dengan orangtua. Di sini, fungsi orangtua sebagai tempat yang paling aman untuk anak dari permasalahan dunia tidak berjalan dengan baik.

Tak jarang anak jadi membenci orangtuanya sendiri ketika dewasa. Bahkan, beberapa anak yang mengalami trauma banyak yang mengaku bahwa ia tak ingin punya anak karena dulunya ia terlanjur tak bahagia.

Luka hati yang dialami anak untuk orangtuanya bisa sangat dalam. Oleh karena itu, jika Parents memaksa anak belajar hal yang tidak ia sukai dengan cara yang keliru, maka sama saja membuat anak membenci orangtuanya.

Maka dari itu,Parents harus tahu sampai di mana batas anak dalam belajar. Jangan memaksakan hal yang tidak ia sukai karena bakat anak berbeda-beda.

Jika anak sering tak memahami pelajaran yang ada di sekolah, mengertilah bahwa kurikulum sekolah kita tak sebaik Finlandia. Artinya, materi pelajaran sekolah konvesional pun lebih berat daripada yang seharusnya dipelajari oleh anak-anak seharusnya.

Oleh karena itu agar secara mental anak selalu sehat, orangtua wajib mendahulukan kebahagiaan anak dibanding dengan tuntutan-tuntutan padanya. Bagaimana tanggapan Parents menyaksikan video tersebut?

 

Baca juga:

Mengapa Anak Tak Suka Belajar?

 





Berita