Perlukah tes HIV saat hamil, begini penjelasannya!

lead image

Salah satu tes yang mungkin disarankan dokter untuk Bumil adalah tes HIV. Namun, seberapa penting tes ini dilakukan? berikut penjelasannya!

Selama kehamilan, Anda mungkin akan dianjurkan untuk menjalankan serangkaian tes kesehatan. Salah satunya yaitu tes HIV. Namun, apakah tes ini benar dibutuhkan Bumil? 

Simak penjelasan lengkapnya berikut ini.

Tes yang baiknya dilakukan Bumil

Dilansir dari The American College of Obstetricians and Gynecologists, sebagai bagian dari perawatan prenatal, dokter mungkin akan merekomendasikan tes darah untuk mendeteksi infeksi dan kondisi lainnya dalam kehamilan. Jika masalah ditemukan, perawatan dapat mengurangi risiko bahaya bagi wanita hamil dan bayinya.

tes HIV

Tes darah untuk wanita hamil biasanya untuk memeriksa hal berikut:

  • Hitung darah lengkap. Tes ini meneliti jumlah dan ukuran sel darah merah dan sel darah putih Bumil. selain itu, tes ini dapat mendeteksi kondisi seperti anemia, infeksi, atau masalah pembekuan darah.
  • Tes hepatitis B. Hepatitis B adalah infeksi virus pada hati. Jika ibu mengalami infeksi ini, ada kemungkinan bayi akan terinfeksi. 
  • Tes Rubella (campak Jerman). Infeksi campak Jerman selama kehamilan dapat menyebabkan cacat lahir yang parah. 
  • Tes golongan darah (A, B, AB, O) dan faktor Rh (Rh negatif atau Rh positif). Seorang wanita hamil yang Rh negatif mungkin perlu menerima produk darah yang disebut globulin imun anti-D. Produk ini mencegah perkembangan antibodi dalam tubuh ibu, yang dapat memecah sel darah merah bayi. 
  • Tes sifilis. Sifilis adalah penyakit menular seksual. Jika ditemukan dalam kehamilan, komplikasi dapat diobati, dan infeksi bawaan pada bayi dapat dicegah atau diobati. Tes sifilis sering diperlukan oleh kesehatan masyarakat agensi.
  • Tes human immunodeficiency virus (HIV). HIV adalah virus yang menyebabkan Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS).

Artikel terkait: 3 Macam pemeriksaan kehamilan yang penting Ibu Hamil lakukan

Mengapa tes HIV saat hamil itu penting?

tes HIV

Banyak wanita yang menderita HIV tidak tahu bahwa mereka terinfeksi, hal ini karena gejala infeksi HIV sulit untuk dideteksi. Seorang wanita hamil perlu tahu apakah dia memiliki HIV untuk mendapatkan pertolongan dini untuk dirinya sendiri dan untuk mengurangi risiko penularan infeksi ke bayinya.

Seorang wanita dengan HIV memiliki peluang 1 banding 4 menularkan infeksi kepada bayinya. Risiko ini dapat sangat dikurangi dengan pengobatan sejak dini.

Artikel terkait: Kaget anaknya menerima ASI dari orang asing, ibu ini menuntut tes HIV

Bagaimana jika saya memutuskan untuk tidak melakukan tes HIV?

Perlukah tes HIV saat hamil, begini penjelasannya!

 

  • Anda boleh dengan bebas memutuskan untuk melakukan cek HIV atau tidak. Namun, jika Anda terinfeksi HIV dan tidak mengetahuinya, dokter Anda tidak akan tahu memberi Anda obat khusus untuk melindungi Anda dan bayi Anda.
  • Anda mungkin akan diminta untuk melakukan cek HIV kembali ketika melahirkan, jika Anda tidak diuji saat hamil.
  • Jika Anda diketahui menderita HIV, dokter bayi Anda juga dapat diberi tahu sehingga perawatan bayi dapat dimulai segera setelah lahir. Numun jika tidak dilakukan cek HIV saat hamil, pengobatan bayi bisa terlambat.

Kapan saya bisa melakukan tes untuk HIV?

Anda harus dites HIV pada saat yang sama saat Anda melakukan tes darah kehamilan lainnya. Biasanya didapatkan saat kunjungan pranatal pertama Anda.

Semoga informasi ini bermanfaat ya, Bunda!

Baca juga:

Ibu dengan HIV/AIDS ini melahirkan 2 anak sehat, seperti ini kisahnya

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.