Pematangan Sel Telur secara In Vitro (IVM)

lead image

IVM, Dalam Pematangan in vitro, adalah teknologi terbaru yang membantu pasangan tidak subur untuk memiliki anak. Dalam perawatan ini, belum menghasilkan telur diambil dari indung telur dan jatuh tempo di laboratorium.

src=https://id.theasianparent.com/wp content/uploads/2010/06/Sperm egg.jpg Pematangan Sel Telur secara In Vitro (IVM)

 

IVM, Dalam Pematangan in vitro, adalah teknologi terbaru yang membantu pasangan tidak subur untuk memiliki anak. Dalam perawatan ini, belum menghasilkan telur diambil dari indung telur dan jatuh tempo di laboratorium. Begitu mereka sepenuhnya berkembang, IVF atau ICSI ini kemudian dilakukan untuk membantu pemupukan telur ini.

Siapa yang harus Menjalani IVM?

  • Wanita kurang dari 35 tahun
  • Wanita dengan sindrom ovarium polikistik (PCOS)
  • Wanita dengan sejarah hyperstimulation pada obat-obatan kesuburan
  • Wanita dengan riwayat oosit miskin (telur) kualitas
  • Perempuan berencana untuk memiliki kemoterapi

Manfaat

Hal ini lebih alami karena tidak memerlukan suntikan hormon seperti dalam Teknologi Reproduksi Bantuan (ART), atau teknologi IVF ICSI.

IVM merupakan operasi minimal invasif (MIS) yang berarti lebih sedikit sakit untuk pasien.

Seluruh proses memakan waktu lebih pendek dari yang dibutuhkan oleh teknik IVF. Wanita pada dasarnya muncul dan memiliki koleksi telur

Hal ini juga dapat diulang dalam waktu yang sangat singkat jika mencoba pertama tidak berhasil. Pasien tidak perlu menunggu lama seperti di teknologi IVF.

IVM lebih murah juga. Umumnya adalah 30% lebih rendah dibandingkan IVF.

Kekurangan tingkat keberhasilan yang lebih rendah dibandingkan dengan IVF. Maksimum tingkat keberhasilan untuk IVM ini 30-35% sedangkan tingkat keberhasilan IVF adalah 40%.

Telur dikumpulkan melalui IVM yang sangat sensitif, mereka harus ditangani sangat hati-hati di laboratorium atau akan berisiko kehilangan mereka.

Efek jangka panjang dengan menggunakan telur matang dan jatuh tempo mereka di laboratorium belum diketahui, tapi peneliti percaya tidak ada masalah kesehatan jangka panjang adalah terkemuka.

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Adroid.