7 Tanda Perempuan Gagal Ovulasi dan Penyebabnya, Bikin Program Hamil Tidak Lancar!

7 Tanda Perempuan Gagal Ovulasi dan Penyebabnya, Bikin Program Hamil Tidak Lancar!

Ternyata tanda ovulasi gagal cukup susah dikenali, karena sekilas mirip dengan gejala menstruasi biasa.

Untuk Anda yang sedang menantikan kehadiran buah hati, mengetahui berhasilnya atau tanda ovulasi gagal adalah hal yang sangat penting. Namun sayangnya, saat ini masih belum banyak yang bisa mengenali gejala kegagalan ovulasi, karena ciri-ciri yang muncul mirip seperti menstruasi biasa.

Artikel Terkait: 7 Tips Cepat Hamil yang Sudah Terbukti Kebenarannya

Apa yang Dimaksud Kegagalan Ovulasi?

tanda ovulasi gagal

Sumber: Freepik

Gagalnya ovulasi atau disebut juga anovulasi adalah peristiwa ketika sel telur (ovum) perempuan gagal matang dan tidak dibuahi oleh sperma. Normalnya, sel telur yang matang akan dikeluarkan dari ovarium menuju tuba falopi untuk dibuahi oleh sperma.

Akan tetapi, pada kejadian anovulasi proses ini tidak bisa berlangsung. Ketika anovulasi terjadi di dalam tubuh, hormon progesteron berkurang secara signifikan.

Hal itu sehingga mengakibatkan perdarahan yang sering disalahartikan sebagai periode menstruasi normal, padahal bukan. Anovulasi menjadi salah satu penyebab perempuan susah untuk bisa mendapatkan kehamilan. 

Penyebab Anovulasi atau Ovulasi Gagal

Anovulasi terjadi karena banyak faktor, salah satunya karena pola makan dan gaya hidup. Berikut ini beberapa penyebab anovulasi.

1. Berat Badan yang Tidak Normal

tanda ovulasi gagal

Sumber: Freepik

Terlalu berat atau terlalu kurus dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon di dalam tubuh. Hal ini tentu  memengaruhi hormon esterogen yang terkait erat dengan proses ovulasi. 

Banyak penelitian membuktikan bahwa obesitas berkaitan dengan anovulasi, infertilitas, dan disfungsi ovarium.

Artikel Terkait: Ini Dia, 7 Dampak Obesitas Pada Ibu Hamil

2. Melakukan Olahraga yang Terlalu Berat

Melakukan olahraga yang terlalu ekstrem dapat membuat hormon tubuh menjadi tidak seimbang sehingga terjadi anovulasi.

3. Menderita Stres dan Kecemasan

tanda ovulasi gagal

Sama seperti olahraga ekstrem, stres dan kecemasan juga mengganggu keseimbangan hormon di dalam tubuh sehingga memengaruhi kelenjar tiroid, adrenal, hipotalamus, dan kelenjar hipofisis. 

4. Mengidap Sindrom Ovarium Polikistik (PCOS)

Perempuan yang menderita PCOS biasanya memiliki  terlalu banyak hormon insulin dan testosteron, sehingga hormon tubuh tidak seimbang dan menyebabkan anovulasi. Keadaan seperti ini dapat diobati dengan meminta bantuan medis.

5. Penggunaan Kontrasepsi Hormonal

Beberapa kontrasepsi mengandung hormon yang sengaja dirancang untuk menghentikan proses ovulasi secara normal. Sehingga pertumbuhan ovarium terhambat dan tidak bisa melepas sel telur seperti seharusnya. 

6. Efek Obat-obatan

Ada obat-obatan dengan efek samping yang bisa menghambat proses ovulasi dalam tubuh, misalnya:

  • NSAID atau obat penghilang rasa sakit, bisa mengakibatkan anovulasi jika diminum oleh dalam jangka panjang.
  • Herbal yang mengandung hormon tertentu yang dapat mengganggu ovulasi.
  • Krim kulit dan produk topikal tertentu yang mengandung estrogen atau progesteron untuk melawan penuaan dan masalah PMS.
  • Steroid.
  • Obat epilepsi dapat mengganggu ovulasi dan siklus menstruasi.
  • Perawatan kanker, seperti kemoterapi, radiasi, dan obat kanker menyebabkan anovulasi karena memembuat kerusakan permanen pada indung telur.

Tanda Ovulasi Gagal yang Muncul pada Perempuan

Setelah mengetahui apa saja penyebab terjadinya anovulasi, kini saatnya membahas tentang tanda ovulasi gagal yang muncul pada perempuan. Berikut ini adalah beberapa tandanya.

1. Terjadi Dua Kali Menstruasi dalam Sebulan

7 Tanda Perempuan Gagal Ovulasi dan Penyebabnya, Bikin Program Hamil Tidak Lancar!

Sumber: Freepik

Siklus perdarahan yang terjadi dua kali dalam sebulan sering disalahartikan sebagai menstruasi biasa. Padahal bisa saja itu adalah tanda dari kegagalan ovulasi yang terjadi di dalam tubuh.

2. Tidak Mengalami Menstruasi

Tidak mengalami periode menstruasi secara teratur adalah tanda adanya gangguan keseimbangan hormon di dalam tubuh dan gangguan organ reproduksi. 

Jika Anda ingin memiliki anak tapi mengalami fase ketidakteraturan menstruasi, sebaiknya segera konsultasikan hal ini dengan pihak medis agar ada diagnosis dan pengobatan yang direkomendasikan.  

3. Tanda Ovulasi Gagal: Jumlah Darah Lebih Sedikit 

Tanda anovulasi juga bisa dilihat dari periode menstruasi yang terlalu pendek atau terlalu sedikit. Hal ini tentu menjadi pertanda yang buruk untuk kesehatan organ reproduksi di dalam tubuh.

4. Jumlah Darah yang Terlalu Banyak

Segala hal yang sifatnya tidak normal, baik itu terlalu sedikit atau terlalu banyak menstruasi, patut dicurigai sebagai gejala dari anovulasi. 

Normalnya, periode menstruasi terjadi selama 7 hari dengan lama siklus 21-35 hari. Jika perempuan mengalami gejala menstruasi yang terlalu banyak tiap bulannya, sebaiknya segera konsultasikan hal ini dengan dokter kandungan.

5. Tanda Ovulasi Gagal: Tidak Mengalami Rasa Sakit atau Kram Menstruasi

Hal yang paling mengganggu dari menstruasi adalah kram dan nyeri tubuh. Saat gejala kram menstruasi justru tidak ada seperti biasanya, mungkin saja ini menjadi salah satu tanda anovulasi. 

6. Rasa Sakit atau Kram yang Berlebihan

7 Tanda Perempuan Gagal Ovulasi dan Penyebabnya, Bikin Program Hamil Tidak Lancar!

Sumber: Freepik

Kebalikan dari tidak mengalami kram, mengalami kram secara berlebihan pun ternyata berbahaya karena merupakan salah satu ciri-ciri anovulasi. 

Jika nyeri yang dirasakan semakin menjadi-jadi, seperti perdarahan vagina atau nyeri rektum, sebaiknya segera meminta pertolongan medis. Sebab, bisa saja ini adalah gejala adanya penyakit di organ reproduksi yang menyebabkan anovulasi.

7. Suhu Basal Tubuh yang Tidak Teratur

Suhu basal tubuh sering dijadikan patokan untuk memeriksa fase ovulasi pada perempuan. Ketika ovulasi tidak terjadi, suhu tubuh adalah sekitar 35,5-36 derajat Celcius, sedangkan saat perempuan mengalami ovulasi suhu tubuhnya meningkat menjadi 37-38 derajat Celcius. 

Saat anovulasi terjadi, suhu basal tubuh tidak teratur, sehingga tidak bisa menjadi tanda untuk memeriksa fase kesuburan pada perempuan.

Memerhatikan periode menstruasi sangat penting jika Anda sedang menjalankan program kehamilan. Biasanya, langkah diagnosis pertama yang akan dilakukan dokter untuk menganalisis kemungkinan anovulasi adalah dengan memeriksa siklus menstruasi.

Jadi, mengenali tanda ovulasi gagal menjadi sangat krusial fungsinya agar bisa mengambil tindakan yang tepat dalam situasi yang berbeda-beda. Semoga informasi ini bermanfaat, ya.

Sumber: Halodoc, Alodokter, Sehatq, Parenting firstcry

Baca Juga:

Berkat Rutin Menghitung Gerakan Janin, Pasutri ini Berhasil Selamatkan Buah Hati Mereka

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner