Siklus menstruasi wanita berubah sesuai pertambahan usia, ini penjelasannya

Siklus menstruasi wanita berubah sesuai pertambahan usia, ini penjelasannya

Seiring bertambahnya usia, wanita juga mengalami perubahan siklus menstruasi. Seperti apa perubahannya di usia 20an, 30an, dan 40an?

Bunda, tahu tidak kalau siklus menstruasi wanita berubah seiring dengan bertambahnya usia? Pertama kali mendapat menstruasi mungkin periodenya lebih singkat dan jarak ke periode berikutnya cukup panjang.

Kemudian perlahan siklus mulai teratur. Perubahan siklus menstruasi yang nyata bisa dilihat tiap dekade. Namun perlu diketahui bahwa perubahan tertentu bisa jadi mengindikasikan suatu kondisi yang serius.

Tamu bulanan kadang datang bersama gejala sakit yang tidak diharapkan seperti kram, jerawat serta sakit pinggang dan panggul. Kadang siklus menstruasi juga terasa aneh. Satu bulan terlambat, bulan berikutnya lebih awal; Bunda terbiasa dengan menstruasi yang berlangsung empat hari, lalu tiba-tiba berlangsung selama seminggu penuh. 

Seperti apa sih perubahan siklus menstruasi di usia 20an, 30an, dan 40an?

Perubahan siklus menstruasi di usia 20-an

Siklus menstruasi wanita berubah sesuai pertambahan usia, ini penjelasannya

Di usia belasan, boleh jadi Bunda harus berjuang dengan ‘periode jahat’ di mana menstruasi tidak teratur dan sering datang di saat yang tidak diharapkan. Namun di usia 20an, siklus menstruasi lebih lancar dan konsisten. Mengapa ini terjadi?

Menurut Lauren Streicher, MD, dokter spesialis kandungan yang berbasis di Chicago dan penulis Sex Rx-Hormones, Health, and Your Best Sex Ever, sangat lumrah bagi remaja untuk tidak berovulasi secara teratur. Sehingga menstruasi menjadi tidak menentu.

Di sisi lain, ketika siklus mulai teratur setiap bulan, gejala PMS pun menyapa. Ini bisa jadi kejutan yang tidak menyenangkan.

Artikel terkait: Waspada, ini tanda sakit menstruasi yang tidak normal!

siklus menstruasi wanita

Perubahan menstruasi besar lainnya yang cenderung terjadi pada usia 20-an adalah berkaitan dengan pengendalian kelahiran. Ini adalah dekade di mana banyak wanita memutuskan untuk mulai menggunakan kontrasepsi hormonal. Pada usia ini sebagian besar wanita menikah dan mulai memikirkan tentang perencanaan kehamilan. Minum pil KB kemungkinan akan memicu perubahan siklus menstruasi. 

Faktanya, pil (atau bentuk kontrasepsi hormonal lainnya, seperti IUD hormonal atau Depo-Provera, dan suntikan kontrasepsi) bahkan dapat menyebabkan menstruasi terhenti. Pil KB mencegah ovulasi, dan tanpa ovulasi, tentu saja tidak ada penumpukan lapisan rahim yang harus dilepaskan. Jadi, tidak ada tamu bulanan.

Perubahan siklus menstruasi wanita di usia 30-an

sakit menstruasi yang tidak normal

Bagi sebagian besar wanita, menstruasi seharusnya dapat diprediksi dan lebih konsisten di usia 30an. Jika Bunda mengalami menstruasi yang tiba-tiba lebih deras disertai rasa sakit yang lebih hebat daripada kram biasa mungkin merupakan tanda masalah serius.

Perdarahan hebat bisa disebabkan oleh pertumbuhan fibroid atau tumor jinak. Sementara endometriosis juga sering didiagnosis pada wanita berusia 30-an. Ini ditandai dengan rasa sakit luar biasa yang mungkin berlangsung sepanjang bulan. 

Penyebab lain dari perubahan siklus menstruasi wanita di usia ini adalah hamil dan melahirkan.

siklus menstruasi wanita

Bunda mungkin tidak menyadari bahwa menstruasi biasanya tidak datang sampai enam minggu setelah melahirkan jika Bunda tidak menyusui, kata Sheryl Ross, MD, seorang obgyn di Santa Monica, California.

Artikel terkait: Jangan keliru, begini cara merawat vagina saat menstruasi agar terhindar dari infeksi

Terlebih lagi, melahirkan anak dapat menyebabkan pergeseran jangka panjang ke siklus menstruasi. Sebagian wanita mengatakan kram mereka membaik setelah melahirkan.

“Itu bisa disebabkan oleh beberapa hal, tetapi karena pembukaan serviks menjadi sedikit lebih besar, aliran keluar tanpa memerlukan kontraksi uterus yang kuat,” kata dokter Lauren

Perubahan siklus menstruasi wanita di usia 40-an

siklus menstruasi wanita

Selamat datang usia matang. Usia 40-an menandai awal dari fluktuasi hormon perimenopause, yang merupakan pertanda menopause. Selama masa ini, umumnya delapan hingga 10 tahun sebelum menopause (yang biasanya terjadi pada awal usia 50-an), tubuh bersiap untuk garis finish menstruasi.

Pada dekade ini, perubahan hormon yang normal menyebabkan ovulasi menjadi lebih tidak teratur. Fluktuasi kadar estrogen membuat wanita 40an mengalami menstruasi yang terlewat, menstruasi yang deras, bercak diantara periode, dan peregangan PMS yang lebih lama.

“Hal yang selalu saya katakan tentang gejala perimenopause adalah satu hal yang dapat diprediksi adalah tidak ada yang dapat diprediksi,” kata Dr. Streicher.

Hanya saja jangan lupa, meski ovulasi tidak menentu, Bunda masih bisa hamil. Seorang wanita tidak mengalami menopause sampai haidnya berhenti setidaknya selama satu tahun.

***

Waspadai gejala yang tidak biasa

siklus menstruasi wanita

Berapapun usia Bunda, ingatlah bahwa menstruasi memberikan banyak wawasan tentang kesehatan secara keseluruhan.

Perubahan siklus menstruasi atau perubahan aliran darah menstruasi bisa jadi pertanda masalah tiroid, sindrom ovarium polikistik, atau sejumlah masalah kesehatan lainnya (yang dapat diobati).

Jadi, jika Bunda mengalami gejala yang tidak biasa, ada baiknya berkonsultasi dengan dokter.

Sumber: health.com 

Baca juga:  

6 Kondisi Darah Menstruasi yang Menentukan Kesehatan Wanita

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner