Bagaimana Perkembangan Janin 2 Minggu?

Bagaimana Perkembangan Janin 2 Minggu?

Perkembangan janin 2 minggu belum menunjukkan tanda signifikan pada tubuh. Namun, kondisi ini perlu dipahami agar janin tumbuh dengan baik.

Saat memasuki usia 2 minggu kehamilan, Anda mungkin belum merasakan banyak tanda-tanda yang signifikan. Namun pada waktu ini, Bunda memasuki waktu tersubur selama sebulan. Bunda juga mungkin bertanya-tanya, seperti apa perkembangan janin 2 minggu? 

Usia kandungan biasanya dihitung dari hari pertama hari terakhir (HPHT) menstruasi. Karena itu, di usia kehamilan 2 minggu masih belum dikatakan Bunda hamil sepenuhnya. Seringkali, ini baru merupakan tanda bahwa Bunda berada pada masa paling subur selama satu bulan.

Artikel Terkait: Perkembangan Janin dan 5 Cara Menstimulasinya

Perkembangan Janin 2 Minggu

Bagaimana Perkembangan Janin 2 Minggu?

Pada masa ini janin belum menunjukkan bentuknya. Lalu, bagaimana perkembangan janin yang baru berusia 2 minggu? Berikut di antaranya:

Bersiap untuk Membentuk Bayi

Beberapa hari terakhir dalam masa hamil muda Anda, peningkatan estrogen dan progesteron akan mendorong lapisan rahim menebal. Fungsinya adalah untuk menjaga sel telur yang telah dibuahi. Pada saat yang sama, di ovarium Anda, telur telah “matang” dalam kantung berisi cairan yang disebut folikel. Ini menunjukkan tubuh Anda siap untuk dihuni oleh buah hati.

Telur Dilepaskan

Ketika Anda memasuki masa ovulasi, sel telur keluar dari folikelnya dan bergerak dari ovarium Anda ke tuba falopi. Masa ovulasi tidak selalu terjadi tepat di tengah siklus menstruasi Anda. Itu bisa terjadi kapan saja antara hari ke-9 dan ke-21 setelah menstruasi untuk perempuan dengan siklus haid  28 hari.

Gejala Kehamilan Usia 2 Minggu

Karena usia kehamilan yang masih sangat muda, ibu hamil usia 2 minggu biasanya belum merasakan gejala apa-apa. Namun bagi beberapa lainnya mungkin juga mengalami beberapa perubahan pada tubuh. Gejala yang muncul pada usia kehamilan ini biasanya lebih berhubungan dengan gejala ovulasi dan bukan tanda kehamilan.

Perubahan Serviks

Serviks adalah daerah yang menghubungkan rahim dan vagina. Mendekati ovulasi, area ini menjadi tinggi, lunak, dan sedikit terbuka. Lendir serviks yang kental, lengket, atau kental, mulai menipis dan berubah menjadi jernih dan berair atau sangat elastis layaknya putih telur mentah. Lendir serviks yang encer dan berwarna putih telur ini menandakan sperma bertahan hidup dan berenang menuju sel telur yang akan segera dikeluarkan.

Dorongan Seks yang Meningkat

Seolah memberikan tanda bagi tubuh Anda untuk menerima sperma pada waktu yang tepat. Di waktu ini, dorongan seks akan meningkat. Perubahan hormon menjelang ovulasi dapat meningkatkan hasrat seksual selama masa paling subur dalam siklus menstruasi seseorang.

Jika Bunda merasa sedikit lebih bersemangat untuk melakukan hubungan intim dengan suami dibandingkan dengan hari biasanya, ini mungkin menandakan Anda dalam masa ovulasi. Segera sadari petunjuk ini dan lakukan hubungan dengan penuh cinta bersama suami.

Air Liur Tanda Kesuburan  

Saat ovulasi mendekat, hormon estrogen juga meningkat. Meningkatnya estrogen menyebabkan perubahan dalam air liur Anda. Jika Bunda bisa melihatnya di bawah mikroskop, air liur yang tidak subur terlihat seperti titik dan garis, sedangkan air liur tanda subur memiliki pola pakis yang terlihat seperti cabang tanaman pakis.

Kram Perut

Bagaimana Perkembangan Janin 2 Minggu?

Kram pada sisi perut bagian bawah layaknya saat Anda menstruasi bisa saja muncul pada awal kehamilan. Rasa nyeri yang tidak begitu lama ini sering dikaitkan dengan ovulasi. Meskipun kram perut ini bisa menjadi tanda bahwa sel telur baru saja keluar dari ovarium, itu belum tentu bisa diandalkan. Karena penyebab kram perut juga bisa beragam seperti gas atau asam lambung.

Payudara Lembut

Perubahan hormonal di masa ovulasi dapat membuat payudara Anda terasa sedikit penuh dan juga sakit. Selain itu, teksturnya juga lebih lembut dari biasanya. Ini bisa jadi menandakan bahwa Anda memasuki masa ovulasi.

Peningkatan Suhu Tubuh Basal

Anda dapat menggunakan termometer khusus untuk mengukur suhu tubuh basal  Anda setiap pagi. Pada hari setelah Anda berovulasi, suhu ini akan naik sedikit dan tetap tinggi sampai periode berikutnya.

Artikel Terkait: Lihat video perkembangan janin selama kehamilan dalam klip 4 menit ini

Perubahan Tubuh Bunda pada Kehamilan 2 Minggu

Dikutip dari The Bump, jika kehamilan Anda baru memasuki usia 2 minggu, gejalanya tidak akan langsung muncul. Faktanya, Anda tidak dapat mengetahui dengan pasti apakah Anda hamil sampai ada cukup hormon kehamilan di dalam tubuh yang dapat terdeteksi oleh tes kehamilan. 

Gejala yang sangat terasa baru akan terjadi sekitar minggu ke-4, yang merupakan saat yang sama saat Anda tidak mengalami menstruasi di waktu biasanya. Sekitar waktu ini, kadar hormon tersebut akhirnya cukup tinggi sehingga memberi Anda beberapa gejala kehamilan yang nyata. Beberapa perempuan baru mulai menyadari adanya tanda-tanda awal kehamilan sebelum memasuki minggu ke-4. Jadi pada usia 2 minggu kehamilan, belum ada perubahan menonjol yang terlihat di tubuh Anda. 

Hal yang Harus Diperhatikan Terkait Perkembangan Janin 2 Minggu

Di awal kehamilan ini, Bunda harus memerhatikan beberapa hal berikut agar kehamilan bisa terjaga dan janin bisa tumbuh dengan baik. Berikut di antaranya:

Minum Vitamin

Bagaimana Perkembangan Janin 2 Minggu?

Jangan berpikir bahwa saat ini masih terlalu dini untuk mengonsumsi vitamin, karena vitamin prenatal bisa memberikan nutrisi penting bagi Anda dan bayi. Pastikan vitamin yang Anda konsumsi mengandung zat besi, vitamin D, kalsium, dan asam folat untuk mengurangi risiko bayi lahir cacat. Selain itu, pasangan Anda juga dapat mengonsumsi makanan sehat dan juga vitamin agar nutrisinya tercukupi dan tubuh bisa memproduksi sperma yang sehat.

Periksa ke Dokter

Lakukan pemeriksaan untuk memastikan tubuh Anda saat ini berada dalam kondisi terbaik untuk mengandung. Salah satu yang perlu Anda tanyakan pada dokter adalah apakah Anda harus berhenti minum obat resep juga obat atau suplemen yang dijual bebas. Manfaatkan juga waktu konsultasi Anda untuk membicarakan masalah atau kekhawatiran apa pun yang mungkin Anda miliki tentang kehamilan atau menjadi orang tua. 

Berhubungan Sesering Mungkin

perkembangan janin 2 minggu

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, bahwa usia kehamilan 2 minggu bisa jadi belum memasuki masa kehamilan tetapi masa ovulasi. Jadi jika Anda ingin meningkatkan kemungkinan untuk hamil, Anda dapat memanfaatkan waktu ini dengan berhubungan seks sesering mungkin. Saat berhubungan jangan gunakan pelumas, karena penelitian menemukan bahwa itu dapat merusak sperma dan menghambat perjalanan ke sel telur.

Luangkan Waktu untuk Merawat Diri

Menjadi orang tua bukanlah hal yang mudah, untuk mulai menuju ke sana, penting bagi Anda untuk menjaga kesehatan fisik dan juga mental. Mulailah dengan mengonsumsi makanan sehat dan dapat mendukung kehamilan, tidur yang cukup, olahraga dan mengelola stres. Anda juga bisa mencoba aktivitas seperti pijat, yoga dan latihan pernapasan. Mengelola tingkat stres Anda dapat meningkatkan peluang untuk hamil dan memiliki kehamilan yang sehat.

Siapkan Tubuh dan Mental Anda untuk Menjaga Kehamilan

Meluangkan waktu untuk memperkuat perut dan punggung Anda sebelum (atau saat) tubuh Anda mengalami perubahan karena kehamilanakan bermanfaat bagi Anda. Otot perut yang kuat dapat mencegah masalah punggung saat perut Anda semakin membesar dan bahkan dapat mempersingkat waktu pemulihan setelah melahirkan.

Tidak hanya fisik, mental juga harus dipersiapkan untuk mengandung buah hati. Anda dapat mempelajari bagaimana pikiran memengaruhi tubuh. Cobalah untuk berbicara dengan diri Anda, memberikan afirmasi positif dan menggunakan aplikasi kesehatan mental untuk membantu Anda melacak mood harian. 

Artikel Terkait: Video Perkembangan Janin Dari Minggu ke Minggu

Tes yang Bisa Dilakukan pada Usia Kehamilan 2 Minggu

Berikut beberapa tes yang bisa Bunda lakukan saat memasuki usia 2 minggu kehamilan:

Tes Darah

Tes ini bisa Anda lakukan untuk memastikan apakah salah satu dari Anda atau pasangan memiliki kemungkinan pembawa genetik pada bayi. Meskipun banyak dari kondisi ini jarang terjadi, terdapat suatu penelitian besar yang menemukan bahwa 24 persen dari mereka yang diuji menjadi pembawa setidaknya satu mutasi genetik. Berbicara dengan konselor genetik akan membantu Anda mendapatkan informasi tentang pilihan yang menyangkut reproduksi Anda.

Tes Ovulasi

Mirip dengan tes yang Anda lakukan ketika ingin mengetahui soal kehamilan, ini juga menggunakan alat yang serupa. Alat ini dapat  Anda gunakan untuk mempersempit jangka waktu dan mengidentifikasi periode puncak kesuburan Anda setiap bulannya. Ketika Anda mengetahui kapan Anda berada pada masa paling subur, ini bisa membantu Anda untuk menyesuaikannya dengan waktu berhubungan seks sekaligus mempersiapkan diri agar tubuh berada dalam kondisi terbaik. 

Itulah beberapa hal penting yang perlu Bunda ketahui terkait perkembangan janin usia 2 minggu. Tentu yang terpenting adalah untuk menjaga kesehatan Bunda agar bayi juga bisa tumbuh baik dan sehat.

***

 

Baca Juga:

Perkembangan Janin Ibu Hamil 2 Bulan

Perkembangan janin 14 minggu, panduan kehamilan dari minggu ke minggu

Janin 6 Bulan Sudah Bisa Apa? Ini Perkembangan Janin Ibu Hamil 6 Bulan

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.