Kapan Waktu Terbaik untuk Mengandung?

lead image

Apakah Anda baru menikah dan bertanya-tanya kapan waktu terbaik untuk punya anak? Sebelum Anda persediaan pada alat tes kehamilan dan mulai menghabiskan lebih banyak waktu di kamar tidur, berikut adalah beberapa kisah nyata kehidupan bersama dengan pembaca <b> TheAsianParent </> b

shutterstock 93538222 Kapan Waktu Terbaik untuk Mengandung?

Jika Anda dan pasangan Anda tidak menyinggung topik keluarga berencana sebelum mengikat simpul, Anda mungkin dalam sebuah diskusi panjang. Untuk membantu Anda dengan komitmen ini mengubah hidup menjadi orang tua, dua pembaca telah berbaik hati berbagi alasan di balik keputusan mereka.

Memiliki Anak Lebih Dini

Jika Anda – seperti seluruh penduduk dunia – telah menghabiskan sejumlah besar waktu mencari The One sebelum akhirnya turun ke dalam negeri dongeng, akan lebih bijaksana untuk mulai hamil sebelum Ibu Alam memperlambat jam biologis Anda dan ternyata kehamilan ke perjuangan panjang diperpanjang.

Seorang ibu dari dua anak perempuan, saham Pamela alasan dia untuk menjadi ibu pada usia muda 22: “Aku takut bagaimana penuaan akan mempengaruhi kesehatan bayi saya. Dan mengetahui bahwa ibu muda berpotensi memiliki risiko kehamilan kurang, itu adalah pilihan yang tepat untuk saya dan suami saya untuk memulai awal. “

tahun setelah kelahiran Lauren, Pamela dan suaminya direncanakan dan dipahami anak kedua mereka. Mereka telah memutuskan bahwa mereka ingin celah dua tahun sehingga mendorong kedekatan antara anak-anak, dan untuk mengurangi jumlah waktu ia harus meninggalkan pekerjaan di belakang untuk melakukan penuh-waktu sebagai ibu rumah tinggal.

Seperti sudah ditakdirkan untuk rencana mereka terbaik diletakkan, Eirian lahir ketika Lauren adalah 25 bulan.

Pamela menderita morning sickness parah di kedua kehamilan dan senang bahwa anaknya jarak rencana meminimalkan penderitaan selama kehamilan kedua sebagai Lauren sudah berjalan dan lebih mandiri. Pamela bercanda: “Saya pikir jika aku lebih dekat bersama-sama mereka, aku pasti akan pergi gila dari jumlah usaha.


Memiliki Anak Lebih Lambat

Setelah delapan tahun pacaran, Tony dan istrinya menikah di 34 dan 33 tahun masing-masing, dan pada awalnya tidak direncanakan bagi anak-anak sama sekali. Mereka ingin menikmati hidup apa yang ditawarkan – traveling luas dan menikmati pemandangan seni lokal bersama-sama.

Lima tahun dalam pernikahan mereka, mereka sengaja jatuh hamil dan memutuskan untuk merawat bayi itu. Untuk hari ini, mereka tidak pernah menyesali keputusan sebagai saham Tony: “Menjadi tua, kami memiliki jatuh tempo yang datang dengan usia. Kami juga secara finansial mampu memberikan kehidupan yang lebih baik bagi gadis kecil kami. “

Dengan sukacita ditemukan baru orangtua, Tony dan istrinya memutuskan untuk mencoba untuk anak kedua ketika anak sulung mereka berulang tahun yang ketiga. Namun, keberuntungan tidak di pihak mereka.

Tak lama ke kehamilan kedua mereka, anak yang belum lahir mereka diduga berada pada risiko tinggi untuk Down Syndrome selama nuchae Transparansi Scan, yang kemudian dikonfirmasi melalui amniosentesis. Ini adalah pilihan memilukan bagi mereka untuk menjalani aborsi.

“Anak-anak kita adalah cerminan dari kita, dan ketika refleksi yang sangat kurang sempurna, kita merasa takut dari jumlah usaha dan sumber daya kami harus dimasukkan ke dalam membantu anak kami berkembang. Ada pemerintah terlalu sedikit dan dukungan masyarakat bagi anak-anak khusus, dan semua itu hanya menyebabkan rasa takut satu raksasa besar. “

Tony dan istrinya mengandung lagi setahun setelah pengalaman yang menyakitkan, dan sejak melahirkan bayi laki-laki yang sehat.

“Jika kita bisa memilih lagi, saya kira kita akan memiliki anak pertama kami dua tahun sebelumnya untuk mengurangi semua risiko kesehatan – untuk ibu dan anak – yang terkait dengan usia ibu yang lebih tinggi.”

Pilihan utamanya adalah milikmu untuk membuat

Ada pro dan kontra memang untuk kedua sisi koin. Dengan memiliki anak sebelumnya, sementara ada risiko signifikan kurang dengan kesuburan dan kesehatan, Anda mungkin tidak stabil secara finansial. Juga dapat melelahkan untuk memenuhi satu kecil selama tahun muda rekan-rekan Anda ketika Anda berada di luar bersenang-senang. Kadang-kadang, bahkan mungkin merasa seperti Anda sedang dirampok kebebasan Anda dan keuangan.

Di sisi lain, menunggu sampai Anda siap secara finansial mungkin berarti mengalami resiko yang terlibat dengan usia ibu yang lebih tinggi. Meskipun Anda mungkin bosan mendapatkan kehidupan sosial yang menarik dan tidak bisa menunggu untuk menetap ke dalam kebahagiaan keluarga, Anda juga dapat menemukan sendiri memiliki sedikit energi fisik untuk menghabiskan waktu berkualitas dengan anak-anak Anda.

Pada akhir hari, tidak ada disebut-sebut “waktu terbaik” untuk hamil. Inti dari semuanya bagaimana Anda siap untuk menjadi orangtua, dan seberapa banyak Anda bersedia menawarkan dalam semua aspek kehidupan Anda.