Persalinan Cepatku!

lead image

Melahirkan bayi tak selamanya sulit. Pauline Chen berbagi kisah persalinannya yang sangat cepat kepada kita!

src=https://id.theasianparent.com/wp content/uploads/2010/03/zach tan jinn e1364182188265.jpg Persalinan Cepatku!

Sekitar tengah malam pada tanggal 23 Desember 2007, saya mulai sakit perut sangat.

Saat itu adalah hari Sabtu, suamiku sedang keluar menghibur klien. Sudah lewat tengah malam, Jadi aku memutuskan untuk menelepon dia untuk mencari tahu di mana ia berada. Kondisi saya tidak memikirkan sesuatu yang serius, aku tidak meminta dia untuk segera pulang, dan malah memutuskan untuk kembali tidur. Sekitar satu jam kemudian, perutku mulai sakit lagi. Saya sangat takut, saya hanya jatuh tempo pada tanggal 30.

Ketika suami saya datang kembali sekitar 2:30, saya mengatakan kepadanya bahwa perutku hurtung. Dalam keadaan mabuk, ia menyuruh saya kembali saja ke tidur, dan bahwa tidur akan menghilangkan rasa sakit! Aku melakukan apa yang dia berkata, namun rasa sakit itu tidak memungkinkan saya untuk tidur, atau duduk atau bahkan berdiri! Aku tidak bisa mentolerirnya lagi jadi aku cepat-cepat pergi untuk mandi dan memanggil suami saya untuk bangun dan bertanya kepada ibunya apa yang harus dilakukan.

Ibuku dalam hukum bertanya apakah aku merasa seperti ingin buang air. Aku bilang ya, dia kemudian memberitahu kami bahwa itu mungkin tenaga kerja. Jadi suami saya segera berubah dan mengirim saya ke rumah sakit.

Ke Pesisir Timur

src=http://theasianparent.com/upload folder news/folder 549/file 2 pAULINE 2.jpg Persalinan Cepatku!
src=http://theasianparent.com/images/space.gif Persalinan Cepatku!
Baby Foo

Setelah 10 menit kami sampai di rumah sakit. Perawat membantu kami dengan registrasi, sementara aku beristirahat dan menunggu Dokter datang.

Sementara menunggu si dokter, perawat datang dan check-in pada saya. Dia cukup terkejut dengan jumlah rasa sakit aku merasa ternyata bahwa Aku bahkan tidak membesar yet!

Sekitar setengah jam kemudian, si dokter datang. Dia memeriksa leher rahim, dan kejutan dan kegembiraan kita aku telah membuka 7 cm! Dia bilang aku harus dilakukan dalam waktu sekitar dua jam!

Aku berada di mengerikan dan sakit sekali, sehingga perawat memberiku obat. Suami saya juga berusaha menghibur dengan menelepon saya jia Anda. Aku tidak ingat banyak, karena rasa sakit telah membuat saya kabur. Aku ingat bahwa perawat itu sangat malay manis. Dia terus memanggil saya jia Anda juga dan terus menghukum hubby untuk robek. Aku ingat pernah mendengar dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa menangis di depan saya, iklan harus mendukung bukan aku! Dia juga-lah yang memegang tangan saya sampai aku selesai kerja.

Setelah sekitar dua puluh menit mendorong, Foo bayi saya datang ke dunia ini. Ayahnya benar-benar menangis pada waktu itu. Setelah itu suami saya pergi untuk mencuci tangan dan kemudian memotong tali pusat bayi. Ia benar-benar takut, dan ketika dia memotong tali pusar, darah mengucur di wajahnya. Tapi berpikir kembali sekarang, ia mengatakan ia sangat senang bahwa ia bisa melakukan itu untukku dan bayi.

Setelah saya kerja, dokter memberiku anak saya untuk terus. Dia mengatakan menahannya akan membuatnya merasa seperti bagaimana ia lakukan di dalam rahim.

Secara keseluruhan pengalaman itu baik. Bayi saya laki-laki 2.85kg ditimbang dan diukur 53cm saat lahir.
Ketika suami saya datang kembali sekitar 2:30, saya mengatakan kepadanya bahwa perutku hurtung. Dalam keadaan mabuk, ia menyuruh saya kembali saja ke tidur, dan bahwa tidur akan menghilangkan rasa sakit! Aku melakukan apa yang dia berkata, namun rasa sakit itu tidak memungkinkan saya untuk tidur, atau duduk atau bahkan berdiri! Aku tidak bisa mentolerirnya lagi jadi aku cepat-cepat pergi untuk mandi dan memanggil suami saya untuk bangun dan bertanya kepada ibunya apa yang harus dilakukan.

Ibuku dalam hukum bertanya apakah aku merasa seperti ingin buang air. Aku bilang ya, dia kemudian memberitahu kami bahwa itu mungkin tenaga kerja. Jadi suami saya segera berubah dan mengirim saya ke rumah sakit.

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Adroid.