Apakah PR bermanfaat bagi anak ? Simak pengalaman ibu ini

lead image

Memasuki masa sekolah, anak biasanya sudah mulai mendapatkan tugas atau pekerjaan rumah (PR). Namun apakah dengan adanya pekerjaan rumah anak-anak bisa menjadi lebih baik ?

Inilah kisah seorang ibu : Seorang anak berusia 4 tahun mulai masuk sekolah pra-TK, ia sangat menyukai sekolahnya. Mulai Senin sampai Jumat saya mengantarnya dan saya beruntung jika saya mendapatkan pelukan dan ciuman sebelum masuk ke kelasnya. Saya menjemputnya tiga jam kemudian. Lalu saya akan mendengar semua tentang kegiatan yang dilakukannya di sekolah.

Anak saya juga mengatakan kalau ia mendapat pekerjaan rumah. Hanya saja, terkadang saya tidak mau repot dan memilih mengabaikannya. “Saya tidak mau repot-repot dengan pekerjaan rumah anak saya yang berusia 4 tahun, dan itu bukan masalah kemalasan atau ketenangan: ini adalah pilihan yang aktif dan berprinsip,” katanya.

src=https://id admin.theasianparent.com/wp content/uploads/sites/24/2018/12/photo courtesy of Jamie Kenney.jpg Apakah PR bermanfaat bagi anak ? Simak pengalaman ibu ini

Anak mengerjakan PR photo courtesy of Jamie Kenney

Saya adalah Hermione Granger dari Muggle, di sekolah, saya adalah seorang yang berprestasi di kelas. Menurut saya pekerjaan rumah anak bukanlah sesuatu yang penting. Tapi bukan berarti saya tidak menganggap sekolah serius. Kenyataannya, seluruh mentalitas “pekerjaan rumah kecil” ini bisa menjadi perjuangan bagi saya, karena naluri alamiah saya adalah melakukan apa yang para guru katakan kepada saya. Untuk dilakukan guna membuka kunci setiap prestasi pendidikan yang mungkin.

Sekelompok ahli yang tergabung dalam Asosiasi Pendidikan Nasional dan Asosiasi Orang Tua-Guru Nasional mengadvokasi “aturan 10 menit,” yang menyatakan bahwa anak-anak harus diberi 10 menit pekerjaan rumah per malam per jenjang pendidikan mulai di kelas satu.

Jadi, dengan standar ini, usia 4 tahun terlalu muda untuk mengerjakan pekerjaan rumah anak. Selain itu, sementara tingkat pekerjaan rumah sekolah pada dasarnya sama sejak tahun 1960-an, selama 20 tahun terakhir telah terjadi peningkatan jumlah siswa kelas waktu yang diharapkan untuk mengerjakan pekerjaan rumah.

Namun, menurut analisis oleh Brookings Institution dan Rand Corporation, yang mengatakan pekerjaan rumah anak ini tidak memiliki efek positif pada hasil akademik. Umumnya sudah netral, dan dalam beberapa kasus itu memiliki dampak negatif. Studi lain dari Duke University antara lain mencapai kesimpulan yang sama: pekerjaan rumah tidak membuat anak-anak kita menjadi lebih baik.

Ia bercerita pengalaman dengan anaknya yang lebih tua. Ketika anaknya adalah seorang anak TK berusia 5 tahun, dia memiliki pekerjaan rumah setiap malam. Di atas 20 menit membaca per malam. Dia ditugaskan baik tugas menulis atau matematika. Secara teori, ini akan memakan waktu sekitar 15 menit. Kenyataannya, ini bisa berlangsung lebih dari 15 menit. Tapi saya tidak menyalahkannya.

“Ya dia belajar untuk membaca dan menulis. Juga untuk belajar membaca dan menulis, serta menambahkan substrak dan ya itu penting. Tapi di bawah umur dia juga belajar bagaimana menjadi manusia,” ungkapnya.

Namun, batin saya Hermione Granger berada di kemudi untuk paruh pertama tahun ini. Saya berjuang keras agar anak saya mengikuti aturan. Saya berdiri di atasnya untuk memastikan bahwa semuanya sudah selesai (tidak ada yang akan selesai tanpa melayang). Saya berpendapat, saya mengancam, saya dihukum. Kemudian, suatu hari, saya menaruh simpati dengan seorang teman yang memiliki seorang anak di kelas putra saya. Dia menunjukkan
berpikir, “Apa untungnya di sini?”

src=https://id admin.theasianparent.com/wp content/uploads/sites/24/2018/12/artikel 1 lg.jpg Apakah PR bermanfaat bagi anak ? Simak pengalaman ibu ini

Hermione

Ya, dia belajar membaca dan menulis dan menambah dan mengurangi dan, ya, itu penting. Tetapi pada usia itu dia juga belajar bagaimana menjadi manusia. Seorang anak dan seorang putra dan saudara laki-laki dan seorang teman. Dan belajar bagaimana menjadi semua hal itu membutuhkan banyak waktu untuk bermain dan menggunakan imajinasi Anda dan menghabiskan waktu (baik!) Bersama keluarga Anda, dan, sejujurnya, memiliki waktu untuk bosan.

Penting bagi saya untuk menyadari apa yang anak saya pelajari di kelas dan bekerja dengan gurunya untuk mendorong pertumbuhan dan kemajuannya.

Kami mulai melewatkan pekerjaan rumah lebih banyak setelah itu. Dan kamu tahu apa? Langit tidak jatuh … dan begitu juga kinerja kelas putra saya. Prestasi akademiknya tetap stabil dan, pada kenyataannya, ia melakukan perilaku yang jauh lebih baik di paruh kedua tahun ini daripada yang pertama. Anda dapat mengatributkan bahwa untuk menjadi dewasa dan tumbuh sebagai pelajar, tetapi saya tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa keseimbangan yang lebih baik dan lebih sedikit stres ada di tangan.

Anakku yang berusia 4 tahun beruntung. Tidak hanya dia mendapat manfaat dari pengalaman yang saya miliki dengan saudara laki-lakinya tetapi, sekarang, tugas “pekerjaan rumah” nya minimal. Yang terbaik, gurunya ada di halaman yang sama dengan ayah dan saya: kami tidak terlalu khawatir jika dia tidak menyelesaikan tugas atau jika dia tidak melakukannya persis seperti yang diinstruksikan.

Jadi, tentu saja, instruksi itu mengatakan untuk menggambar apa yang dia inginkan ketika dia tumbuh dewasa dan dia menggambar unicorn, tetapi saya tidak akan memiliki argumen yang berkepanjangan tentang kelangsungan hidup karier di unicorning. Cara saya melihatnya, jika Anda akan mengajukan pertanyaan seperti ini selama 4 tahun, bersiaplah untuk jawaban 4 tahun … dan dia benar-benar ingin menjadi unicorn ketika dia besar nanti.

Belajarlah dari Hermione – ya, belajar itu penting, tetapi jika Anda ingin mempertahankan sihir itu hidup-hidup, terkadang Anda perlu melanggar peraturan.

 

Sumber : Romper 

 

Baca juga : 

PR akan dihapus dari sekolah, apa manfaatnya bagi anak?

 

Hebat! Anak ini lintasi dua negara untuk pergi ke sekolah

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Adroid.