Menopause dini, mungkin terjadi pada Anda sebelum saatnya tiba

Menopause dini, mungkin terjadi pada Anda sebelum saatnya tiba

Apakah Anda mengalami gejala-gejala menopause dini berikut ini?

Cepat atau lambat seorang wanita akan mengalami menopause dalam kehidupannya. Hal itu tidak dapat dihindari karena kita semua adalah makhluk hidup yang suatu saat akan menjadi tua. Layaknya menopause yang terjadi di usia lima puluh tahunan, pada beberapa orang menopause bisa saja terjadi di awal usia 40-an atau bahkan sebelum usia 40-an.  Hal inilah yang disebut menopause dini atau “premature menopause”.

Memahami istilah menopause dini

menopause dini 3

Sebagian besar wanita mulai menopause antara usia 45 dan 55 tahun. Menopause terjadi ketika ovarium berhenti memproduksi telur atau menghasilkan kadar estrogen yang rendah. Estrogen adalah hormon yang mengendalikan siklus reproduksi.

Seorang wanita mengalami menopause ketika dia tidak mengalami menstruasi selama lebih dari 12 bulan. Namun gejala yang terkait menopause, seperti hot flashes biasanya akan mulai terjadi jauh sebelum menopause. Ini disebut perimenopause.

Adapun menopause dini biasanya merujuk pada onset sebelum usia 45. Ini terjadi sebelum usia 40 tahun.

Apa pun yang merusak ovarium atau menghentikan produksi estrogen dapat menyebabkan kondisi ini. Misalnya kemoterapi untuk kanker atau ooforektomi (pengangkatan ovarium).

Dalam kasus ini, dokter akan membantu mempersiapkan Anda untuk mempersiapkan diri. Namun Anda juga bisa mengalami menopause lebih awal bahkan jika indung telur masih utuh.

Penyebab menopause dini

menopause dini 2

Ada beberapa penyebab yang diketahui, meskipun terkadang penyebabnya tidak dapat ditentukan.

a. Genetika

Jika tidak ada alasan medis yang jelas untuk kondisi ini maka penyebabnya kemungkinan adalah faktor genetik. Usia saat onset menopause kemungkinan diturunkan.

Mengetahui kapan ibu Anda mulai menopause dapat memberikan petunjuk tentang kapan Anda akan memulainya.

Jika ibu Anda mulai menopause lebih awal, maka Anda cenderung mengalami hal yang sama. Namun, gen hanya menceritakan setengah dari cerita.

b. Faktor gaya hidup

Beberapa faktor gaya hidup mungkin berdampak pada saat Anda mulai menopause. Merokok memiliki efek anti-estrogen yang dapat berkontribusi pada menopause dini.

Sebuah analisis dalam 2012 Trusted Source dari beberapa penelitian menunjukkan bahwa perokok jangka panjang atau reguler cenderung mengalami menopause lebih cepat. Wanita yang merokok mungkin mulai menopause satu atau dua tahun lebih awal daripada wanita yang tidak merokok.

Indeks massa tubuh (BMI) juga bisa menjadi faktor menopause dini. Estrogen disimpan dalam jaringan lemak. Wanita yang sangat kurus memiliki lebih sedikit cadangan estrogen yang dapat dihabiskan lebih cepat.

Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa diet vegetarian, kurang olahraga, dan kurangnya paparan sinar matahari sepanjang hidup dapat menyebabkan awal menopause.

c. Cacat kromosom

Beberapa cacat kromosom dapat menyebabkan menopause dini. Misalnya, sindrom Turner (juga disebut monosomi X dan disgenesis gonad) melibatkan kelahiran dengan kromosom yang tidak lengkap.

Wanita dengan sindrom Turner memiliki ovarium yang tidak berfungsi dengan baik. Ini sering menyebabkan mereka memasuki menopause sebelum waktunya.

Cacat kromosom lain juga dapat menyebabkan menopause dini. Ini termasuk disgenesis gonad murni, variasi pada sindrom Turner.

Dalam kondisi ini, ovarium tidak berfungsi. Sebaliknya, menstruasi dan karakteristik seks sekunder harus ditimbulkan oleh terapi penggantian hormon, biasanya selama masa remaja.

Wanita dengan sindrom Fragile X, atau yang merupakan pembawa genetik penyakit ini mungkin juga mengalami menopause dini. Sindrom ini diturunkan dalam keluarga.

Wanita harus mendiskusikan pilihan pengujian genetik dengan dokter mereka jika mereka mengalami menopause dini atau jika mereka memiliki anggota keluarga yang mengalami menopause dini.

d. Penyakit autoimun

Menopause dini dapat menjadi gejala penyakit autoimun seperti penyakit tiroid dan rheumatoid arthritis.

Pada penyakit autoimun, sistem kekebalan salah bagian tubuh untuk penyerang dan menyerang itu. Peradangan yang disebabkan oleh beberapa penyakit ini dapat mempengaruhi ovarium. Menopause dimulai ketika ovarium berhenti bekerja.

e. Epilepsi

Epilepsi adalah gangguan kejang yang berasal dari otak. Wanita dengan epilepsi lebih cenderung mengalami kegagalan ovarium prematur, yang menyebabkan menopause.

Sebuah studi yang lebih tua dari 2001 Trusted Source menemukan bahwa pada sekelompok wanita dengan epilepsi, sekitar 14% dari mereka yang diteliti mengalami menopause dini, berbeda dengan 1% dari populasi umum.

Artikel terkait: Menstruasi tak teratur dan menyiksa, gadis ini punya kelainan pada rahim dan vagina

Apa saja gejala-gejala menopause dini?

menopause dini 1

1. Menstruasi tidak normal

Jumlah menstruasi kadang banyak, kadang sangatlah sedikit.  Periodenya pun bisa berubah-ubah, kadang kala satu kali dalam sebulan, namun bisa juga dua kali dalam sebulan.

Kenali tanda ini jika terjadi dalam siklus menstruasi Anda, karena efek sampingnya adalah kekurangan zat besi atau anemia.

2. Susah hamil

Jika Anda mengalami masalah pada kesuburan, ada baiknya memeriksakan kesuburan Anda ke dokter ahli.  Menopause dini berkaitan dengan kondisi ovarium, dan juga  dipengaruhi oleh produksi hormon estrogen.

3. Lelah berlebihan dan lesu tak bertenaga

Hal ini berkaitan dengan menurutnya hormon estrogen, ditambah berkurangnya zat besi dalam darah karena jumlah menstruasi yang sangat banyak.

4. Emosi

Naik turunnya emosi, sedih tanpa sebab, serta mudah tersinggung, adalah perubahan emosi yang biasanya dibarengi dengan gejala-gejala di atas.   “Mood swing” berkaitan dengan turunnya kadar hormon estrogen dan ketidakseimbangan kadar hormon di dalam tubuh.

5. Hot Splash

Tidak berbeda dengan menopause biasa, gejala lainnya adalah perasaan “hot splash” atau rasa panas mendadak yang menjalar di sekitar wajah.  Bahkan pada beberapa orang, wajahnya tampak memerah.

Jika Anda positif merasakan gejala menopause dini, pastikanlah secepat mungkin. Dokter mungkin akan melakukan pemeriksaan melalui pengecekan hormon estrogen.

Menopause dini mungkin menjadi momok yang mengerikan untuk Anda, tetapi penanggulangan yang tepat sasaran dapat membantu menjaga kehidupan Anda agar tetap berkualitas.

Referensi: Healthline

Baca juga

Waspadai Penyebab Siklus Menstruasi Tidak Normal

 

           

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner