Mengapa Anak Berperilaku Lebih Buruk Saat Ada Ibu

Mari sebarkan artikel ini kepada pembaca lainnya

Sering merasa anak berperilaku lebih buruk saat ada ibu di dekatnya? Apakah mereka sedang cari perhatian atau ada sesuatu yang lain?

Baru-baru ini saya membaca artikel yang sangat lucu dengan judul 'Penelitian: Anak Bertingkah 800% Lebih Buruk Ketika Ada Ibu di Ruangan' (berdasarkan penelitian palsu).

Meski artikel tersebut hanya candaan, namun para orangtua, khususnya ibu, bisa merasakan sedikit kebenaran di dalamnya.

Saya sendiri merasa memang benar bahwa anak berperilaku lebih buruk saat ada ibu dengan melihat tingkah anak saya sendiri.

Anak saya bisa berperilaku baik dan bermain sendiri dengan riang saat bersama ayahnya. Tapi ketika saya datang, seketika ia menjadi rewel dan merengek untuk hal-hal tidak jelas.

Padahal sebelumnya ia bisa tanpa lelah berlari-lari keliling taman dan blok-blok perumahan. Namun saat melihat saya, dia akan merengek minta gendong sepanjang jalan pulang.

Karena itu, kalimat dari 'penelitian palsu' ini membuat saya berpikir:

"Apa yang kami temukan adalah bahwa anak-anak umur delapan bulan ke atas bisa bermain dengan gembira tapi setelah melihat ibu mereka memasuki ruangan, 99,9% lebih mungkin untuk mulai menangis, melepaskan amarah mereka, dan perlu perhatian ibunya sesegara mungkin."

Pendapat dokter tentang anak berperilaku lebih buruk saat ada ibu

"Ibu melambangkan 'kebutuhan' untuk anak-anak, dan anak-anak menghubungkan kebutuhan mereka akan makanan dan kelangsungan hidup dengan Ibu mereka," kata Ann Corwin Ph.D, dokter konsultasi di Parenting Doctor.

Itulah sebabnya anak-anak akan meningkatkan perilaku buruk mereka untuk mendapatkan perhatian dari Ibu kapanpun mereka bisa.

Peran ayah, di sisi lain, melambangkan 'kepercayaan', 'keberanian' mengambil risiko dan 'bermain' untuk anak-anak.

Sehingga anak-anak tidak terlihat begitu putus asa untuk mendapatkan perhatian dari ayah mereka, karena ayah tidak berperan penting untuk kelangsungan hidup (menurut mereka).

Anak-anak secara alami berperilaku berbeda untuk mendapatkan perhatian yang mereka butuhkan. Jika Bunda memberikan perhatian lebih kepada anak saat ia merengek atau mengamuk, itulah mengapa perilaku ini terus terjadi.

Ada beberapa solusi yang bisa Parents lakukan untuk mengatasi hal ini:

  • Pertama dan yang terpenting, selalu ajak anak melatih kemampuan verbal sehari-hari mereka dengan dengan memberi label/nama pada apapun. Misalnya, sebutkan kata untuk semua yang Anda berikan padanya dan ketika ia mencoba untuk mengatakannya ulang, tatap matanya dan ulangi kata tersebut sekali lagi. Dengan meningkatkan kemampuan bahasa anak, perilaku suka mengamuk akan perlahan memudar.
  • Ketika anak merengek tanpa menggunakan kata-kata, jangan melihat matanya atau menyentuhnya. Anda dapat mengalihkan perhatiannya, atau memindahkannya dari belakang. Kunci untuk mengubah perilaku ini adalah orangtua hanya menanggapi rengekan anak ketika ia menggunakan kata-kata untuk menggambarkan perasaan atau kemauannya.

Bagaimana dengan anak-anak Bunda? Apakah rewel juga saat ada Bunda di dekatnya? Lantas bagaimana cara Bunda mengatasinya? Mari berbagi di kolom komentar.

 

Baca juga:

10 Cara Cerdas Menghadapi Anak Tantrum

Tantrum, Mengapa Terjadi dan Bagaimana Mengatasinya?

Dapatkan info Terkini Seputar Dunia Parenting

Terimakasih telah mendaftar

Kunjungi fanpage kami untuk info menarik lainnya

Menuju FB fanpage
theAsianparent Indonesia

Balita