Memilih Tayangan Kartun Untuk Anak

lead image

Kartun untuk anak identik sebagai tayangan yang tepat untuk usia mereka, tetapi orangtua tetap harus jeli dalam memilih tayangan kartun untuk anak ini..

9 learn from cartoons 0 copy Memilih Tayangan Kartun Untuk Anak

Tayangan kartun yang sesuai dengan usia anak-anak khususnya balita

Tayangan TV yang beragam membuat para orangtua mengalami dilema dalam memilih acara TV khususnya kartun untuk anak yang sesuai dengan usia mereka sekaligus memberikan pendidikan bagi mereka.

Selama ini kita menganggap film kartun identik sebagai tayangan TV yang tepat untuk anak-anak dan sesuai dengan usia mereka. Jangan salah, tidak semua film kartun untuk anak tersebut sesuai untuk mereka khususnya usia Balita. Lho?!?!?!

OK Bun, disini akan saya jabarkan kenapa beberapa film kartun untuk anak tersebut tidak layak untuk ditonton mereka.

Tom & Jerry : Tidak Baik untuk Anak

Film kartun untuk anak yang menceritakan tentang pertengkaran antara kucing dan tikus ini tidak sesuai untuk acara TV anak karena mengajarkan perseteruan. Dalam tayangannya kebenyakan seri Tom & Jerry selalu bertengkar dan tidak pernah akur. Hal ini akan menamkan pemikiran kepada anak-anak bahwa pertentangan dan pertengkaran itu adalah wajar, sehingga mereka cenderung akan menirunya. Tentunya kita tidak ingin anak-anak kita tumbuh dan berkembang dalam lingkungan dimana mereka akan mempraktekkan apa yang telah mereka tonton.

Naruto, Avatar, Conan, dan sejenisnya : Tidak Baik untuk Anak

Film kartun untuk anak ini juga mengajarkan jurus-jurus untuk bertengkar dengan lawan yang kadang-kadang akan ditiru oleh anak-anak untuk mencelakai temannya. Film kartun ini sebaiknya tidak ditonton anak-anak.

Selanjutnya Sinchan di halaman berikut :

Sinchan : Tidak Baik untuk Anak

Film kartun ini menggambarkan anak-anak usia balita namun pemikirannya terlalu dewasa, kadang-kadang agak berbau seronok. Tentunya Anda tidak ingin anak Anda meniru sinchan khan? Jadi sebaiknya jangan biarkan mereka menontonnya.

Sebaiknya anak-anak dipilihkan tayangan kartun untuk anak seperti :

Upin Ipin : Baik untuk Anak

Kartun ini banyak memberikan pendidikan dan pelajaran buat anak-anak tentang bagaimana bersosialisasi dan bersikap kepada orang yang lebih tua. Kartun ini mengupas keseharian anak-anak. Serta memberikan pelajaran imajinasi anak-anak. Walaupun sisi negatifnya karena mereka tidak menggunakan bahasa Indonesia, sehingga anak-anak akan merekam kosakata bahasa malaysia dan cenderung menirunya, hal ini akan berpengaruh terhadap nilai pelajaran bahasa indonesia di sekolah tentunya.

Doraemon : Baik untuk Anak

Kartun ini menyuguhkan pesan bahwa anak nakal pasti akan mendapatkan balasan dari apa yang telah mereka perbuat. Sedangkan dengan berbuat baik mereka akan mendapatkan hadiah atau hal yang menyenangkan

Selanjutnya Dora The Explorer di halaman berikut :

Dora The Explorer : Baik untuk Anak

Kartun ini banyak memberikan pengetahuan terhadap anak-anak tentang kosakata dan hal-hal baru, tetapi kadang anak-anak merasa jenuh untuk menontonnya karena cenderung monoton.

Memang acara TV anak bagaimanapun juga telah dibuat dengan membawa unsur positif dan negatif, tetapi pemikiran anak masih belum mampu menyaring mana bagian yang baik dan buruk. Sehingga dianjurkan orangtua selalu mendampingi anak saat menonton acara TV anak sambil memberikan arahan dan bimbingan.

Sebaiknya orangtua juga bertindak proaktif untuk menanyakan kepada anak-anak mengenai pemahaman mereka terhadap tayangan yang tengah mereka tonton, karena dengan cara ini orangtua dapat mengetahui pemahaman anak dan bisa meluruskan jika terjadi kesalahan pemahaman mereka terhadap tayangan tersebut.

Untuk itu berikan waktu antara 2-3 jam sehari dan jangan lebih dari itu, karena akan mempengaruhi daya konsentrasi anak.

Mudah-mudahan info ini bisa bermanfaat ya Bun…

Artikel terkait: Marcell Siahaan: Cermat Memilih Program TV Anak