Makanan-makanan Ini Berisiko Tinggi Membuat Anak Tersedak

Makanan-makanan Ini Berisiko Tinggi Membuat Anak Tersedak

Ketahui makanan apa yang tidak boleh diberikan kepada si Kecil untuk menjaganya tetap aman.

Anak tersedak merupakan salah satu risiko terburuk yang menghantui orangtua dengan buah hati yang sudah memasuki usia makan. Yang lebih mengkhawatirkan, kasus tersedak bisa terjadi pada siapa saja sebagai akibat dari konsumsi makanan yang tidak terlihat berbahaya.

Pada sebuah kasus yang terjadi di Inggris di tahun 2015, seorang anak laki-laki berusia 2 tahun harus meregang nyawa dan tewas akibat tersedak buah anggur saat makan bersama orangtuanya di sebuah restoran pizza.

Untuk menghindari risiko tersebut, pilih dan beri makanan yang sesuai dengan usia anak Anda. Sebuah situs bernama Baby Center mengidentifikasi jenis makanan yang memiliki risiko tinggi membuat anak tersedak.

Makanan yang disajikan dalam ukuran yang salah bisa jadi penyebab anak tersedak untuk balita usia 12-24 bulan

Potongan makanan yang berukuran lebih besar dari sebuah kacang dapat menyumbat tenggorokan anak. Jangan memberi makan anak saat Anda tidak dapat mengawasinya saat makan. 

Foto: Dreamstime

Foto: Dreamstime

Pastikan Anda memotong kecil-kecil, mengiris, atau menyuwir makanan-makanan berikut:

  • wortel, seledri, dan buncis

Potong makanan ini jadi empat bagian sebelum disajikan:

  • anggur dan tomat ceri. Pastikan Anda sudah membuang bijinya.

Iris, suwir, atau potong makanan ini menjadi kecil-kecil:

  • daging dan keju

Apabila selai kacang menjadi salah satu pelengkap untuk menu sarapan Anda, jangan memberikan anak Anda makanan tersebut dalam ukuran satu sendok. Berikan dengan cara mengoleskannya tipis-tipis pada roti atau crackers.

Demi keselamatan, hindari memberi makanan ini kepada anak:
  • makanan berukuran kecil dan teksturnya keras seperti permen, obat batuk dalam bentuk permen, kacang, dan popcorn.
  • makanan bertekstur lembut dan lengket seperti permen karet, marshmallow, jeli, atau gummy candy.
Foto: Dreamstime

Foto: Dreamstime

Untuk anak berusia 24 bulan ke atas

Anak di usia ini seharusnya sudah lebih kompeten dan mampu dalam urusan makan. Namun, selalu ada kemungkinan untuk dirinya tersedak makanan. Tetap hindari memberikan makanan-makanan yang sudah disebutkan sebelumnya dan biasakan anak Anda untuk tidak menyambi melakukan hal lain pada saat makan. Saat makan, anak seharusnya jangan sampai terdistraksi dari makanannya. 

Selalu awasi anak saat makan, ya, Parents!

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

Penulis

Ayu Idris

app info
get app banner