9 Makanan anti-inflamasi, bantu menyembuhkan peradangan dengan cepat

9 Makanan anti-inflamasi, bantu menyembuhkan peradangan dengan cepat

Makanan anti-inflamasi dapat membantu proses penyembuhan dengan cepat. Terlebih bagi Anda yang mengalami penyakit yang menyebabkan peradangan.

Beberapa orang memiliki kondisi medis di mana sistem kekebalan tubuhnya tidak berfungsi dengan baik. Sehingga dapat menyebabkan peradangan atau inflamasi yang berulang. Untuk mengatasinya, ada makanan anti-inflamasi yang bisa dikonsumsi secara rutin.

Perlu diketahui, anti-inflamasi merupakan respon sistem kekebalan tubuh terhadap serangan infeksi dan iritasi di dalam tubuh. Peradangan sendiri, bisa disebabkan karena suatu penyakit, seperti psiriasis, radang sendi (rheumatoid arthritis), dan asma.

Bila peradangan akibat penyakit tersebut tidak diatasi segera, risikonya bisa menimbulkan komplikasi ke organ lainnya. Misalnya pada penyakit radang sendi, bila tak diatasi bisa menyebar ke paru-paru, jantung dan pembuluh darah.

Makanan anti-inflamasi di sini tidak hanya dapat mencegah peradangan lebih parah, melainkan dapat meningkatkan imunitas, membantu melawan infeksi, iritasi dan juga lupa pada bagian tubuh.

Berikut ini makanan anti-inflamasi yang bisa Anda konsumsi dengan rutin.

Artikel terkait: 15 Bahan makanan untuk menu MPASI sehat bayi

9 Makanan anti-inflamasi 

1. Berry

makanan anti-inflamasi - buah beri

Buah beri adalah buah kecil yang mengandung banyak serat, vitamin, dan mineral. Meskipun ada puluhan varietas, beberapa yang paling umum meliputi:

  • stroberi
  • bluberi
  • raspberi
  • Blackberry

Buah beri mengandung antioksidan yang disebut anthocyanin. Senyawa ini memiliki efek anti-inflamasi yang dapat mengurangi risiko penyakit Anda.

Tubuh Anda menghasilkan sel-sel pembunuh alami (sel NK), yang membantu menjaga sistem kekebalan berfungsi dengan baik.

Dalam satu penelitian pada pria, mereka yang mengonsumsi blueberry setiap hari menghasilkan lebih banyak sel NK secara signifikan daripada mereka yang tidak mengonsumsinya.

Dalam studi lain, orang dewasa dengan berat badan berlebih yang mengonsumsi stroberi memiliki kadar penanda peradangan tertentu yang lebih rendah, yang terkait dengan penyakit jantung.

2. Ikan berlemak

ikan salmon

Ikan berlemak merupakan sumber protein dan rantai panjang asam lemak omega-3 EPA dan DHA. Meskipun semua jenis ikan mengandung beberapa asam lemak omega-3, ikan berlemak ini adalah salah satu sumber terbaik:

  • ikan salmon
  • ikan sarden
  • kembung
  • teri

EPA dan DHA mengurangi peradangan yang dapat menyebabkan sindrom metabolik, penyakit jantung, diabetes, dan penyakit ginjal.

Tubuh Anda memetabolisme asam lemak ini menjadi senyawa yang disebut resolvins dan protectins, yang memiliki efek anti-inflamasi.

Sebuah studi telah menemukan bahwa orang yang mengonsumsi salmon atau suplemen EPA dan DHA mengalami pengurangan penanda inflamasi C-reactive protein (CRP).

3. Brokoli

nutiri ibu hamil trimester 3 4

Brokoli meruapakan makanan bergizi yang dapat membantu mengatasi peradangan pada tubuh. Sebuah penelitian telah menunjukkan bahwa makan banyak sayuran silangan (brokoli, kol, kubis dan kangkung) dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit jantung dan kanker.

Hasil studi tersebut mungkin terkait dengan efek anti-inflamasi dari antioksidan yang dikandungnya.

Brokoli kaya akan sulforaphane, antioksidan yang melawan peradangan dengan mengurangi kadar sitokin dan NF-kB, yang mendorong peradangan.

4. Alpukat

alpukat untuk bayi

Alpukat mungkin salah satu dari sedikit superfoods yang seharusnya sesuai dengan judulnya. Mereka dikemas dengan kalium, magnesium, serat, dan lemak tak jenuh tunggal yang sehat untuk jantung.

Mereka juga mengandung karotenoid dan tokoferol, yang terkait dengan pengurangan risiko kanker. Selain itu, satu senyawa dalam alpukat dapat mengurangi peradangan pada sel-sel kulit muda.

Dalam sebuah penelitian, ketika orang mengonsumsi sepotong alpukat dengan hamburger, mereka memiliki kadar penanda inflamasi NF-kB dan IL-6 yang lebih rendah, dibandingkan dengan peserta yang makan hamburger saja.

5. Paprika

Manfaat paprika

Paprika dan cabai mengandung banyak vitamin C dan antioksidan yang memiliki efek antiinflamasi yang kuat. Selain itu, paprika memberikan quercetin antioksidan, yang dapat mengurangi satu penanda kerusakan oksidatif pada orang dengan sarkoidosis, penyakit radang.

Cabai mengandung asam sinapic dan asam ferulic, yang dapat mengurangi peradangan dan menyebabkan penuaan yang lebih sehat.

6. Jamur

jamur shiitake

Sementara ribuan varietas jamur ada di seluruh dunia, hanya beberapa yang dapat dimakan dan ditanam secara komersial. Termasuk truffle, jamur portobello, dan shiitake.

Jamur sangat rendah kalori dan kaya selenium, tembaga, dan semua vitamin B.

Mereka juga mengandung fenol dan antioksidan lain yang memberikan perlindungan anti-inflamasi. Jenis jamur khusus yang disebut surai singa berpotensi mengurangi peradangan tingkat rendah yang berhubungan dengan obesitas.

Namun, satu penelitian menemukan bahwa memasak jamur menurunkan senyawa anti-inflamasi secara signifikan. Jadi, mungkin yang terbaik adalah memakannya mentah atau dimasak setengah matang.

Sebaiknya, kalau Anda memiliki alergi jamur atau memiliki sensitivitas tinggi terhadap jamur, hindari mengonsumsinya, ya.

7. Anggur

manfaat anggur untuk ibu hamil

Anggur mengandung anthocyanin, yang dapat mengurangi peradangan. Selain itu, anggur juga dapat mengurangi risiko beberapa penyakit, termasuk penyakit jantung, diabetes, obesitas, Alzheimer, dan gangguan mata.

Anggur juga merupakan salah satu sumber resveratrol terbaik, senyawa lain yang memiliki banyak manfaat kesehatan.

Dalam sebuah penelitian, orang dengan penyakit jantung yang mengonsumsi ekstrak anggur setiap hari mengalami penurunan penanda gen inflamasi, termasuk NF-kB.

Terlebih lagi, tingkat adiponektin mereka meningkat. Kadar hormon yang rendah ini dikaitkan dengan penambahan berat badan dan peningkatan risiko kanker.

8. Kunyit

kunyit untuk bayi 3

Kunyit adalah bumbu dengan rasa kuat yang sering digunakan dalam hidangan kari dan lainnya. Salah satu bumbu rempah ini banyak diperhatikan karena kandungan curcuminnya yang merupakan anti-inflamasi yang kuat.

Rempah ini juga bisa mengurangi peradangan yang berhubungan dengan radang sendi, diabetes, dan penyakit lainnya. Bahkan, mengkonsumsi 1 gram curcumin setiap hari, dikombinasikan dengan piperine dari lada hitam dapat menyebabkan penurunan yang signifikan pada penanda inflamasi CRP pada orang dengan sindrom metabolik.

Namun, mungkin sulit untuk mendapatkan curcumin yang cukup untuk merasakan manfaatnya dari kunyit saja.

9. Cokelat hitam 

makanan anti inflamasi

Cokelat dikemas dengan antioksidan yang mengurangi peradangan, sehingga dapat mengurangi risiko penyakit dan menyebabkan penuaan yang lebih sehat. Flavanol bertanggung jawab atas efek anti-inflamasi cokelat dan menjaga sel-sel endotel yang melapisi arteri Anda tetap sehat.

Dalam sebuah penelitian, perokok mengalami peningkatan fungsi endotel yang signifikan dalam waktu 2 jam setelah mengonsumsi cokelat flavonol tinggi.

Namun, pastikan untuk memilih cokelat hitam yang mengandung setidaknya 70% kakao (jumlah yang lebih besar bahkan lebih baik) untuk menuai manfaat anti-inflamasi ini.

Itulah beberapa jenis makanan anti-inflamasi yang membantu Anda mengatasi peradangan. Semoga informasi ini bermanfaat, ya!

***

Referensi: Healthline

Baca juga

Ini 7 makanan penambah nafsu makan anak, Bunda wajib tahu!

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner